Doa Setelah Shalat Sunnah Istikharah Mutlak

0
25

BincangSyariah.Com – Di antara shalat sunnah yang dianjurkan untuk dikerjakan setiap hari adalah shalat sunnah istikharah mutlak. Shalat istikharah mutlak ini bertujuan untuk meminta pertolongan kepada Allah agar semua gerak-gerik kita mendatangkan kebaikan, baik untuk diri sendiri maupun orang lain. Juga agar semua tindakan orang lain kepada diri kita bernilai kebaikan.

Ini sebagaimana disebutkan oleh Syaikh Nawawi dalam kitab Nihayatuz Zain berikut;

ومنه صلاة الاستخارة المعروفة عند الصوفية وهي الاستخارة المطلقة التي يعملها اهل الله كل يوم وهي ركعتان غير الاستخارة المشهورة يقصد بهما ان تكون حركاته وسكناته من هذا الوقت الى مثله من اليوم الاخر خيرا في حقه وحق غيره وان تكون حركات غيره وسكناته في تلك المدة خيرا في حقه هو.

Termasuk shalat sunnah adalah shalat istikharah yang makruf di kalangan orang-orang sufi. Itu merupakan shalat istikharah mutlak yang dilakukan oleh hamba-hamba Allah setiap hari. Shalat istikharah mutlak berjumlah dua rakaat, berbeda dengan shalat istikharah yang masyhur. Shalat istikharah mutlak dimaksudkan agar gerak-gerik dan diamnya seseorang dari waktu ini sampai selamanya berbuah kebaikan bagi dirinya sendiri dan orang lain. Begitu juga gerak-gerik dan diamnya orang lain di masa itu berbuah kebaikan untuk dirinya.

Adapun doa setelah melakukan shalat sunnah istikharah mutlak, sebagaimana disebutkan dalam kitab Jawahir Al-Aqdain fi Fadhl Al-Syarifain, adalah sebagai berikut;

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَسْتَــــــــخِيْــرُكَ بِعِلْمِكَ وَأَسْتَقْدِرُكَ بِقُدْرَتِكَ وَأَسْأَلُكَ مِـنْ فَضْـلِكَ الْعَظِيْـــمِ فَإِنَّكَ تَقْدِرُ وَلَا أَقْـــــــــــــــدِرُ وَتَعْلَمُ وَلَا أَعْلَمُ وَأَنْتَ عَلَّامُ الْغُيُوْبِ.اَللَّهُمَّ إِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ جَمِيْعَ مَا أَتَحَرَّكُ فِيْهِ وَاَنْطِقُ بِهِ فِيْ حَقِّيْ وَفِيْ حَـقِّ غَيْـرِيْ، وَجَمِيْعَ مَا يَتَحَرَّكُ فِيْهِ غَيْرِيْ وَيَنْطِقُ بِهِ فِيْ حَقِّيْ وَحَـــــقِّ أَهْلِيْ وَوَلَدِيْ وَمَا مَلَكَتْ يَمِيْنِيْ، مِنْ سَاعَتِيْ هَذِهِ إِلَى مِثْلِهَا مِنَ الْغَدِ، خَيْرٌ لِيْ فِيْ دِيْنِيْ وَدُنْيَايَ وَعَاقِبَةِ أَمْرِيْ عَاجِلِهِ وَآجِلِهِ فَاقْدُرْهُ لِيْ وَبَارِكْ لِيْ فِيْهِ ثُمَّ يَسِّرْهُ لِيْ. وَإِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ جَمِيْعَ مَا أَتَحَرَّكُ فِيْهِ وَأَنْطِقُ بِهِ فِيْ حَقِّي وَفِي حَقِّ غِيْرِيْ، وَجَــمِيْـــعِ مَـــا يَتَحَرَّكُ فِيْهِ غَيْرِيْ فِيْ حَقِّيْ وَفِيْ حَقِّ أَهْلِيْ وَوَلَدِيْ، وَمَا مَلَكَتْ يَمِيْنِيْ مِنْ سَاعَتِيْ هَذِهِ إِلَى مِثْلِهَا مِنَ الْغَدِ، شَرٌّ لِيْ فِيْ دِيْنِيْ وَدُنْيَايَ وَعَاقِبَةِ أَمْرِيْ عَــــاجِلِهِ وَآجِـــــــلِهِ فَاصْرِفْنِيْ عَنْهُ وَاصْرِفْهُ عَنِّيْ وَاقْدُرْ لِي الْخَيْرَ أَيْنَـــمَا كَانَ ثُمَّ رَضِّـــنِيْ بِهِ

Ya Allah, sesungguhnya aku beristikharah pada-Mu, dengan ilmu-Mu, aku memohon kepada-Mu kekuatan, dengan kekuatan-Mu, aku meminta kepada-Mu, dengan kemuliaan-Mu. Sesungguhnya Engkau yang menakdirkan dan aku tidaklah mampu melakukannya. Engkau yang Maha Tahu, sedangkan aku tidak tahu. Engkaulah yang mengetahui perkara yang gaib.

Ya Allah, jika Engkau mengetahui semua apa yang aku lakukan dan apa yang aku ucapkan mengenai hakku dan hak orang lain, dan semua apa yang orang lain lakukan dan ucapkan menyangkut hakku, dan hak keluarga, anakku dan budakku, mulai saat ini hingga esok, adalah baik bagiku, bagi agamaku, duniaku, dan akhir urusanku di dunia dan akhirat, maka takdirkanlah hal tersebut untukku, berkahilah dan mudahkanlah untukku.

Dan jika Engkau mengetahui semua apa yang aku lakukan dan apa yang aku ucapkan mengenai hakku dan hak orang lain, dan semua apa yang orang lain lakukan dan ucapkan menyangkut hakku, dan hak keluarga, anakku dan budakku, mulai saat ini hingga esok, adalah jelek bagiku, bagi agamaku, duniaku, dan akhir urusanku di dunia dan akhirat, maka palingkanlah aku darinya, dan palingkanlah ia dariku, dan takdirkanlah yang terbaik untukku apapun keadaannya dan jadikanlah aku ridha dengannya.

100%

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here