Ini Doa Nabi Yunus Agar Selalu Bahagia

0
75073

BincangSyariah.Com – Spirit Nabi Yunus dalam berzikir guna menggantikan kesusahnnya menjadi kebahagiaan perlu kita contoh. Saat Nabi Yunus ditelan oleh seekor paus besar saaat terjun ke lautan. Namun dengan kuasa Allah, Nabi Yunus tidak mati dalam perut ikan tersebut. Sebab Allah memerintahkan kepada paus untuk menelan Nabi Yunus tanpa memetahkan tulangnya mauun memakan dagingnya.

Saat berada dalam perut ikan tersebut, Nani Yunus tersadar akan kesalahannya yang telah meninggalkan kaumnya. Beliaupun menyesali dan memohon ampun kepada Allah. Nabi Yunus berdoa:

لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

La ilaha illa anta subhanaka inni kuntu minaz zhalimin

“Ya Allah, Tiada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Tuhan. Sesungguhnya aku tekah menganiaya diriku sendiri dan aku termasuk golongan orang yang zalim”

Doa tersebut dikenal dengan doa Dzin Nuun, doa yang selalu dipanjatkan oleh Nabi Yunus selama dalam perut ikan paus hingga ikan tersebut menepi di pinggir dan memuntahkan tubuh Nabi Yunus. Adapaun kita yang sedang tenggela dalam kesedihan yang mendalam dan tak ada yang mampun melenyapkannya kecuali cahaya tersebut.

Dalam kitab Risalah Mua’wanah, Sayyid Abdullah bin Alwi Al Haddad memaparkan bahwa doa tersebut merupakan nama-nama Allah yang agung (Ismullah a’dzam), yang mana siapa aja yang sering membacanya maka akan menghilangkan kesusahan dan kepedihan, serta menggantikannya dengan kebahagiaan yang ia inginkan.

Penjelasan Sayyid Abdullah bin Alwi Al Haddad senada dengan QS Al ‘Anbiya ayat 88:

فَاسْتَجَبْنَا لَهُ وَنَجَّيْنَاهُ مِنَ الْغَمِّ ۚ وَكَذَٰلِكَ نُنْجِي الْمُؤْمِنِينَ

“Maka Kami telah memperkenankan doanya dan menyelamatkannya dari pada kedukaan. Dan demikianlah Kami selamatkan orang-orang yang beriman”

Doa tersebut cocok untuk setiap manusia yang ingin mengganti kesusahan dalam dirinya menjadi sebuah kebahagian, karena dalam doa tersebut terdapat pengakuan diri pada keesaan Allah serta pengakuan dosa yang telah diperbuat. Sehingga setelah semuanya jernih, niscaya Allah akan mengabulkan apa yang diinginkan

Baca Juga :  Menyamakan Munajat 212 Neno Warisman dengan Doa Nabi pada Perang Badar, Tepatkah?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here