Doa Sebelum dan Sesudah Menjadi Mualaf

0
6

BincangSyariah.Com – Ketika seseorang ada niatan untuk masuk Islam atau ingin menjadi mualaf, maka dia harus banyak berdoa agar diberi keyakinan dan ketetapan hati. Berdasarkan sebuah riwayat, doa yang dianjurkan untuk dibaca calon mualaf adalah sebagai berikut;

اللَّهُمَّ قِنِي شَرَّ نَفْسِي، وَاعْزِمْ لِي عَلَى أَرْشَدِ أَمْرِي

Allohumma qinii syarro nafsii wa’zimlii ‘alaa arsyadi amrii.

Ya Allah, lindungilah aku dari keburukan diriku sendiri, teguhkan hatiku atas petuntuk yang paling lurus dari urusanku. (Baca: Ingin Jadi Mualaf? Ini Tata Cara Masuk Islam)

Adapun setelah menjadi mualaf, maka dianjurkan untuk membaca doa berikut;

اللَّهُمَّ قِنِي شَرَّ نَفْسِي، وَاعْزِمْ لِي عَلَى أَرْشَدِ أَمْرِي، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي مَا أَسْرَرْتُ، وَمَا أَعْلَنْتُ، وَمَا أَخْطَأْتُ، وَمَا عَمَدْتُ، وَمَا عَلِمْتُ، وَمَا جَهِلْتُ

Allohumma qinii syarro nafsii wa’zimlii ‘alaa arsyadi amrii. Allohummaghfirlii maa asrortu wa maa a’lantu wa maa akhtho’tu wa maa ‘amadtu wa maa ‘alimtu wa maa jahiltu.

Ya Allah, lindungilah aku dari keburukan diriku sendiri, teguhkan hatiku atas petuntuk yang paling lurus dari urusanku. Ya Allah, ampunilah aku dari apa yang aku sembunyikan, dari apa yang aku tampakkan, dari kesalahanku, dari apa yang aku sengaja, dari apa yang aku ketahui dan dari apa yang aku tidak ketahui.

Doa ini berdasarkan hadis riwayat Imam Ahmad sebagai berikut;

عن عمران بن حصين، عن أبيه، قال: قلت: يا رسول الله، أو يا محمد، إن عبد المطلب كان خيرًا لقومك منك؛ كان يطعمهم السَّنام والكبد، وأنت تنحرهم فلما أراد أن ينصرفَ قال: ما أقول؟ قل: اللَّهُمَّ قِنِي شَرّ نَفْسِي، وَاعْزِمْ لِي عَلى أَرْشَدِ أَمْرِي فانطلق ولم يكن أسلم؛ ثم أسلم فقال يا رسول الله، فما أقول الآن حين أسلمت؟ قال: قل: اللَّهُمَّ قِنِي شَرَّ نَفْسِي، واعْزِمِ لِي أَرْشَد أَمْرِي، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لي مَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ، ومَا أَخْطَأْتُ، وَمَا عمدتُ، ومَا عَلِمْتُ، وَمَا جَهِلْتُ

Baca Juga :  Doa Sayidina Ali Ketika Sedang Sakit

Dari Imran bin Hushain, dari bapaknya, dia berkata; Aku berkata; Wahai Rasulullah, atau wahai Muhammad, sesungguhnya Abdul Muththalib lebih baik terhadap kaumnya dibanding kamu, dia memberikan makan mereka punuk unta dan limpa, dan kamu hanya menyembelihkan mereka. Kemudian setelah dia hendak pergai, dia berkata; Apa yang bisa aku ucapkan? Nabi Saw menjawab; Ucapkanlah ‘Allohumma qinii syarro nafsii wa’zimlii ‘alaa arsyadi amrii. Kemudian dia pergi namun belum masuk Islam.

Setelah masuk Islam, dia berkata; Wahai Rasulullah, apa yang mesti aku ucapkan sekarang setelah aku masuk Islam? Nabi Saw menjawab; Ucapkanlah ‘Allohumma qinii syarro nafsii wa’zimlii ‘alaa arsyadi amrii. Allohummaghfirlii maa asrortu wa maa a’lantu wa maa akhtho’tu wa maa ‘amadtu wa maa ‘alimtu wa maa jahiltu.’

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here