Pernah Bersin Saat Sedang Shalat? Ini Redaksi Khusus Bacaan Hamdalahnya

0
1374

BincangSyariah.Com –  Ketika kita bersin saat melaksanakan shalat, kita tetap dianjurkan untuk membaca hamdalah. Membaca hamdalah saat bersin hukumnya adalah sunah meskipun sedang melaksanakan shalat. Namun demikian, bacaan hamdalah tersebut dibaca dengan suara pelan sekiranya hanya didengar oleh diri sendiri.

Hal ini sebagaimana telah dijelaskan oleh Imam Ibnu Hajar dalam kitab Tuhfah berikut;

ويسن لمصل عطس أو سلم عليه أن يحمد بحيث يسمع نفسه وأن يرد السلام بالإشارة باليد أو بالرأس ثم بعد سلامه منها باللفظ

Disunahkan bagi orang yang shalat yang bersin atau ada orang yang mengucapkan salam padanya, untuk membaca hamdalah sekiranya hanys bisa didengar oleh dirinya sendiri, juga menjawab salam dengan isyarat melalui tangan atau kepala, kemudian menjawab salam tersebut dengan lafal setelah selesai salam dari shalat.

Adapun redaksi bacaan hamdalah ketika bersin dalam shalat adalah sebagai berikut;

الْحَمْدُ للهِ حَمْدًا كَثِيْرًا طَيِّبًا مُبَارَكًا فِيْهِ مُبَارَكًا عَلَيْهِ، كَمَا يُحِبُّ رَبُّنَا وَيَرْضَى

Alhamdulillahi hamdan katsiron thoyyiban mubarokan fihi mubarokan ‘alaihi kama yuhibbu robbuna wa yardho.

Segala puji bagi Allah dengan pujian yang banyak, baik dan diberkahi di dalamnya dan diberkahinya atasnya, sebagaimana Tuhan kami cinta dan ridha.

Doa ini berdsarkan hadis riwayat Imam Abu Daud dari Rifa’ah bin Rafi’ Al-Zuraqi, dia berkata;

صَلَّيْتُ خَلْفَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَعَطَسْتُ، فَقُلْتُ الْحَمْدُ للهِ حَمْدًا كَثِيْرًا طَيِّبًا مُبَارَكًا فِيْهِ مُبَارَكًا عَلَيْهِ، كَمَا يُحِبُّ رَبُّنَا وَيَرْضَى، فَلَمَّا صَلَّى رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ انْصَرَفَ فَقَالَ: مَنِ الْمُتَكَلِّمُ فِي الصَّلاَةِ ؟ فَلَمْ يَتَكَلَّمْ أَحَدٌ، ثُمَّ قَالَهَا الثَّانِيَةَ: مَنِ الْمُتَكَلِّمُ فِي الصَّلاَةِ ؟ فَلَمْ يَتَكَلَّمْ أَحَدٌ ، ثُمَّ قَالَهَا الثَّالِثَةَ: مَنِ الْمُتَكَلِّمُ فِي الصَّلاَةِ ؟ فَقَالَ رِفَاعَةُ بْنُ رَافِعٍ أَبِي عَفْرَاءَ رضي الله عنه : أَنَا يَا رَسُوْلَ اللهِ، قَالَ: كَيْفَ قُلْتَ ؟ قَالَ: قُلْتُ الْحَمْدُ للهِ حَمْدًا كَثِيْرًا طَيِّبًا مُبَارَكًا فِيْهِ مُبَارَكًا عَلَيْهِ، كَمَا يُحِبُّ رَبُّنَا وَيَرْضَى ، فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَقَدِ ابْتَدَرَهَا بِضْعَةٌ وَثَلاَثُوْنَ مَلَكًا أَيُّهُمْ يَصْعَدُ بِهَا

Baca Juga :  Bersin Ketika Mendengarkan Khutbah Jumat, Apakah Dianjurkan Membaca Hamdalah?

Saya telah shalat di belakang Rasulullah Saw dan saya bersin, maka saya mengucapkan; ‘Alhamdulillahi hamdan katsiron thoyyiban mubarokan fihi mubarokan ‘alaihi kama yuhibbu robbuna wa yardho.’ Maka ketika Rasulullah Saw selesai shalat, beliau keluar dan bertanya, ‘Siapa yang berbicara dalam shalat ?’ Tidak ada seorangpun menjawab. Untuk kali kedua, beliau bertanya, ‘Siapa yang berbicara dalam shalat ?’ Tidak ada seorangpun menjawab. Beliau bertanya lagi untuk kali ketiga, ‘Siapa yang berbicara dalam shalat ?’Kemudian Rifa’ah bin Rafi’ menjawab , ‘Saya wahai Rasulullah Saw.’ Beliau bertanya, ‘Apa yang tadi kau ucapkan ?’ Saya menjawab; ‘Alhamdulillahi hamdan katsiron thoyyiban mubarokan fihi mubarokan ‘alaihi kama yuhibbu robbuna wa yardho.’ Lalu Rasulullah Saw berkata, ‘Demi Allah yang jiwaku di tangan-Nya, lebih dari tiga puluhah malaikat berebut untuk membawanya ke atas.’

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here