Tujuh Alasan Sedekah Seseorang Diterima Allah

1
873

BincangSyariah.Com – Dalam Islam, sedekah memiliki dua dimensi yaitu dimensi kesalehan spiritual dan dimensi kesalehan sosial. Selain dapat memperbaiki diri, sedekah mampu membenahi kehidupan sehari-hari dan berdampak terhadap kehidupan sosial dalam sebuah mmasyarakat. Sedekah yang manfaatnya berdampak hingga orang dermawan tersebut meninggal, maka sedekah itu akan menjadi amal jariyah baginya. Karena itu, perbanyaklah sedekah, Anda tidak akan tahu sedekah yang mana yang akan diterima oleh Allah.

Menurut Abu Laist Samarqandi dalam Tanbihul Ghafili, terdapat beberapa alasan yang membuat sedekah seseorang diterima oleh Allah Swt. Di antaranya berikut ini.

Pertama, mengeluarkan sedekah dari harta yang halal, sebab Allah lebih menyukai harta yang halal yang didapatkan dari kerja kerasnya sendiri. Dalam Alquran Allah berfirman

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَنْفِقُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا كَسَبْتُمْ

Wahai orang yang beriman berinfaklah dari hal-hal baik yang engkau usahakan (QS. Al-Baqah : 267)

Kedua, memberi sedekah meski saat itu ia hanya punya sedikit harta.

Ketiga, menyegerakan sedekah karena takut tidak pernah sempat melakukannya.

Keempat, memberikan harta terbaiknya karena ia khawatir jatuh pada sikap bakhil. Ia tidak memnyedekahkan sesuatu karena itu barang atau harta yang sudah tidak lagi ia suka atau karena sudah usang.

وَلَا تَيَمَّمُوا الْخَبِيثَ مِنْهُ تُنْفِقُونَ وَلَسْتُمْ بِآخِذِيهِ إِلَّا أَنْ تُغْمِضُوا فِيهِ ۚ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ حَمِيدٌ

Dan janganlah kamu memilih yang buruk-buruk lalu kamu menafkahkan daripadanya, padahal kamu sendiri tidak mau mengambilnya melainkan dengan memincingkan mata terhadapnya. Dan ketahuilah, bahwa Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji.(QS. al-Baqarah ;  267)

Kelima, bersedekah ketika sepi karena takut akan riya. Sebab riya dapat menghanguskan pahala amal ibadah yang dilakukan seseorang, karena itu berhati-hatilah terhadap sifat riya .

Baca Juga :  Ini Dua Doa yang Sunah Dibaca setelah Takbir Keempat Salat Jenazah

Keenam, tidak berharap dapat balasan kembali karena takut pahala yang dijanjikan Allah terhapuskan.

Ketujuh, tidak mengungkit-ungkit sedekah yang pernah ia berikan karena menjaga agar tidak menyakiti orang lain. Sebagimana Allah pun pernah memperingatkan dalam firman-Nya

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُبْطِلُوا صَدَقَاتِكُمْ بِالْمَنِّ وَالْأَذَىٰ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti perasaan si penerima. (QS. Al-Baqarah ; 264)

 

1 KOMENTAR

  1. Assalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh..
    Saya ingin menanyakan, apakah hukum mempelajari agama di media online. Karena kebanyakan sumbernya tidak dicantumkan, dan adab ketika membacanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here