Tiga Kondisi yang Harus Memiliki Wudu

1
1280

BincangSyariah.Com – Berwudu merupakan bersucinya umat Muslim dari hadas kecil. Yakni dimulai dari niat, membasuh wajah, kedua tangan, mengusap sebagian kepala, membasuh kaki dan tertib. Lalu dalam kondisi apa saja umat muslim harus memiliki wudu?

Ada tiga kondisi seseorang wajib berwudu terlebih dahulu.

Pertama, salat. Allah Swt. berfirman

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا قُمْتُمْ إِلَى الصَّلَاةِ فَاغْسِلُوا وُجُوهَكُمْ وَأَيْدِيَكُمْ إِلَى الْمَرَافِقِ وَامْسَحُوا بِرُءُوسِكُمْ وَأَرْجُلَكُمْ إِلَى الْكَعْبَيْنِ

Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan salat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki (Q.S. Al-Maidah/5: 6).

Rasulullah saw. bersabda:

لَا يَقْبَلُ اللَّهُ صَلَاةَ أَحَدِكُمْ إِذَا أَحْدَثَ حَتَّى يَتَوَضَّأَ

Allah tidak akan menerima salatnya salah seorang dari kalian jika berhadas sampai ia berwudu. (H.R. Al-Bukhari). Berdasarkan ayat dan hadis tersebut menunjukkan bahwa syarat sahnya salat adalah harus memiliki wudu.

Kedua, tawaf. Hal ini dikarenakan tawaf itu seperti salat yang wajib dalam kondisi suci. Rasulullah saw. bersabda:

الطَّوَافُ حَوْلَ الْبَيْتِ مِثْلُ الصَّلَاةِ إِلَّا أَنَّكُمْ تَتَكَلَّمُونَ فِيهِ فَمَنْ تَكَلَّمَ فِيهِ فَلَا يَتَكَلَّمَنَّ إِلَّا بِخَيْرٍ

Tawaf di sekitar Baitullah itu seperti salat (ketentuannya), kecuali kalian berbicara di saat tawaf. Maka janganlah kalian berbicara kecuali kebaikan.” (H.R. At-Tirmidzi)

Ketiga, menyentuh dan membawa mushaf Alquran. Allah Swt. berfirman

لَا يَمَسُّهُ إِلَّا الْمُطَهَّرُونَ

Tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan. (Q.S. Al-Waqiah/56: 79)

Demikianlah tiga kondisi seorang muslim wajib dalam keadaan suci alias memiliki wudu. Wa Allahu A’lam bis Shawab.

Baca Juga :  Tiga Amal yang Pahalanya Tetap Mengalir Setelah Meninggal

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here