Tata Cara Wudhu bagi Orang Sakit

0
120

BincangSyariah.Com – Dalam ajaran islam, Allah menghendaki kemudahan bagi manusia, dan tidak ada tujuan memberatkan dalam islam. Oleh karena itu, dalam persoalan wudhu ini, ada beberapa dispensasi, yakni bagi seseorang yang memiliki luka atau memakai perban di anggota wudhunya, dan bagi orang sakit yang kondisi tubuhnya lemah karena penyakit tertentu.

Bagi orang yang  memiliki luka di anggota tubuhnya, khususnya anggota wudhu, semisal tangan, makaAllah memberikan dispensasi padanya, yakni dengan cara berwudhu seperti biasa, dengan melewatkan membasuh area yang luka atau diperban, kemudian melakukan tayammum sebagai pengganti basuhan yang terlewat. Kemurahan semacam ini diberikan karena pada dasarnya, luka atau perban itu secara medis tidak boleh terkena air.

Gambaran prakteknya adalah sebagai berikut:

Semisal seseorang memiliki luka di tangan kirinya, maka praktek wudhunya ialah:

Pertama, berwudhu seperti biasa dengan niat dan tindakan yang sama.

Kedua, saat membasuh tangan kiri, area di luar yang luka atau yang diperban tetap dibasuh, sementara yang luka atau diperban tidak dibasuh.

Ketiga, melakukan tayammum sehabis berwudhu.

Sementara bagi orang yang sakit, jika dalam sakitnya dokter memerintahkan ia agar tidak boleh terkena air, maka ia bisa menggantinya dengan tayammum. Namun apabila ia masih kuat terkena air, hanya saja terlalu lemah untuk bergerak melakukan wudhu, maka ia boleh meminta bantuan orang lain untuk membantunya berwudlu. Penolong yang wajib memberikan bantuan adalah kerabatnya yang kelak merupakan ahli waris.

Tulisan ini sudah dipublikasikan di Islami.co

Baca Juga :  Tata Cara Membasuh Tangan yang Buntung saat Wudu

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here