Tata Cara Shalat Sunnah Mutlak pada Malam Kamis

0
1144

BincangSyariah.Com – Dalam kitab Ihya Ulumiddin, Imam Al-Ghazali menyebutkan sebuah riwayat yang menjelaskan tata cara dan keutamaan melaksanakan shalat sunnah mutlak pada malam Kamis. Keutamaan shalat ini bisa menjadi sarana berbakti kepada kedua orang tua, dan memperoleh keutamaan seperti keutamaan yang diperoleh oleh orang-orang yang jujur dan syuhada. (Baca: Tata Cara Shalat Sunnah Mutlak di Hari Kamis)

Adapun jumlah rakaatnya sebanyak dua rakaat dan dilaksanakan antara shalat Maghrib dan Isya’. Tata cara pelaksanaannya sebagai berikut;

Pertama, melakukan shalat sunnah dengan niat shalat sunnah mutlak sebanyak dua rakaat. Lafadz niatnya adalah sebagai berikut;

اُصَلِّى سُنَّةً رَكْعَتَيْنِ ِللهِ تَعَالٰى

Ushollii sunnatan rok’ataini lillaahi ta’ala.

Aku niat shalat sunnah dua rakaat karena Allah Ta’ala.

Kedua, pada rakaat pertama dan kedua setelah Al-Fatihah membaca ayat Kursi, surah Al-Ikhlas, surah Al-Falaq dan surah Al-Nas masing-masing lima kali.

Ketiga, membaca istighfar sebanyak lima belas kali dan dihadiahkan kepada kedua orang tua.

Hal ini sebagaimana riwayat yang disebutkan oleh Imam Al-Ghazali dalam kitab Ihya Ulumiddin berikut;

قال أبو هريرة رضي الله عنه قال النبي صلى الله عليه وسلم من صلى ليلة الخميس ما بين المغرب والعشاء ركعتين يقرأ في كل ركعة فاتحة الكتاب وآية الكرسي خمس مرات وقل هو الله أحد خمس مرات والمعوذتين خمس مرات فإذا فرغ من صلاته استغفر الله تعالى خمس عشرة مرة وجعل ثوابه لوالديه فقد أدى حق والديه عليه وإن كان عاقاً لهما وأعطاه الله تعالى ما يعطي الصديقين والشهداء

Abu Hurairah bahwa Nabi Saw bersabda; Barangsiapa melaksanakan shalat pada malam Kamis antara Maghirib dan Isya’ sebanyak dua rakaat, pada masing-masing rakaat membaca surah Al-Fatihah, ayat Kursi lima kali, qul huwallahu ahad lima kali, dan mu’awwidzatain masing-masing lima kali, kemudian setelah melaksanakan shalat membaca istighfar sebanyak lima belas kali dan pahalanya dihadiahkan kepada kedua orang tuanya, maka dia telah melakukan hak sebagai anak kepada orang tuanya meskipun dia durhaka kepada keduanya, dan Allah akan memberikan keutamaan seperti keutamaan yang diberikan pada shiddiqin dan syuhada.

Baca Juga :  Keutamaan Melaksanakan Shalat Sunnah Mutlak Enam Rakaat pada Malam Rabu

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here