Tata Cara Shalat Sunnah Mutlak Pada Malam 27 Sya’ban

0
333

BincangSyariah.Com – Pada malam tanggal 27 bulan Sya’ban, kita dianjurkan untuk menghidupkan malam tersebut dengan memperbanyak ibadah dan dzikir kepada Allah. Di antaranya adalah dengan melakukan shalat sunnah mutlak sebanyak empat rakaat.

Shalat sunnah mutlak pada malam 27 bulan Sya’ban ini boleh dilaksanakan setelah shalat Maghrib, dan boleh juga dilaksanakan setelah shalat Isya’. Adapun tata cara pelaksanaannya adalah sebagai berikut;

Pertama, niat melaksanakan shalat sunnah mutlak sebanyak empat rakaat. Lafadz niatnya sebagai berikut;

اُصَلِّيْ سُنَّةً اَرْبَعَ رَكَعَاتٍ لِلَّهِ تَعَالىَ

Ushollii sunnatan arba’a roka’aatin lillaahi ta’aala.

Saya shalat sunnah empat rakaat karena Allah Ta’ala.

Kedua, pada masing-masing rakaat setelah surah Al-Fatihah membaca surah Al-Zalzalah satu kali, dan surah Al-Ikhlas dua puluh lima kali.

Ketiga, setelah salam kemudian melakukan sujud sambil membaca surah Al-Fatihah tujuh kali, dan membaca surah Al-Ikhlas, surah Al-Falaq dan surah Al-Nas masing-masing satu kali. Kemudian bangun dari sujud dan membaca istighfar sebanyak seratus kali, dan membaca hawqalah sebanyak seratus kali.

Ini berdasarkan riwayat yang disebutkan oleh Imam Abu Al-Qasim Muhammad bin Abd Al-Wahid Al-Andalusi dalam kitabnya Lamahatul Anwar wa Nafahatul Azhar berikut;

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : من صلى ليلة سبع وعشرين من شعبان اربع ركعات يقرأ في كل ركعة بفاتحة الكتاب مرة واذا زلزلت مرة وقل هو الله احد خمسا وعشرين وليسجد بعد السلام ويقرا في سجوده ام القرأن سبع مرات وقل هو الله احد والمعوذتين مرة مرة ثم يرفع رأسه ويستغفرالله مائة مرة ويقول مائة مرة لا حول ولا قوة الا با الله لا يقوم من مقامه حتى تشهد له ملائكة العرش ان الله قد اوجب له الجنة…

Baca Juga :  Apakah Hidupkan Malam Nisfu Sya’ban Bid’ah?

Rasulullah Saw bersabda; Barangsiapa melaksanakan shalat pada malam 27 Sya’ban sebanyak empat rakaat, pada masing-masing rakaat membaca surah Al-Fatihah satu kali, dan idza zulzilat satu kali, dan qul huwallahu ahad dua puluh lima kali, dan hendaknya setelah salam melakukan sujud dan dalam sujudnya membaca surah Al-Fatihah sebanyak tujuh kali, membaca qul huwallahu ahad dan mu’awwidzatain masing-masing satu kali, kemudian mengangkat kepalanya dari sujud dan membaca istighfar sebanyak seratus kali, dan membaca hawqalah sebanyak seratus kali, maka dia tidak bangun dari tempat duduknya sampai malaikat penjaga Arsy menyaksiakan bahwa Allah telah mewajibkan dirinya masuk surga.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here