Menjelang Malam Nisfu Sya’ban 2020, Disunahkan Lakukan Shalat Sunnah Ini

0
5604

BincangSyariah.Com – Selain dianjurkan membaca Yasin, di malam Nisfu Sya’ban kita juga dianjurkan untuk melaksanakan shalat sunnah mutlak. Menurut Imam Al-Ghazali dalam kitab Ihya Ulumiddin, shalat sunnah mutlak pada malam Nisfu Sya’ban berjumlah sebanyak seratus rakaat. Namun bisa juga dilaksanakan sebanyak sepuluh rakaat. Diperdiksikan malam nisfu Sya’ban pada tahun ini jatuh pada Rabu atau malam Kamis tanggal 8 April 2020.

Jika hendak melaksanakan seratus rakaat, maka tata cara pelaksanaannya adalah sebagai berikut;

Pertama, melakukan shalat sunnah dengan niat shalat sunnah mutlak sebanyak seratus rakaat dengan melakukan salam setiap dua rakaat. Lafadz niatnya adalah sebagai berikut;

اُصَلِّى سُنَّةً رَكْعَتَيْنِ ِللهِ تَعَالٰى

Ushollii sunnatan rok’ataini lillaahi ta’ala.

Aku niat shalat sunnah dua rakaat karena Allah Ta’ala.

Kedua, pada masing-masing rakaat membaca surah Al-Fatihah dan surah Al-Ikhlas sebanyak sebelas kali.

Sementara jika hendak melaksanakan sepuluh rakaat, maka tata pelaksanaannya adalah sebagai berikut;

Pertama, melakukan shalat sunnah dengan niat shalat sunnah mutlak sebanyak sepuluh rakaat dengan melakukan salam setiap dua rakaat. Lafadz niatnya adalah sebagai berikut;

اُصَلِّى سُنَّةً رَكْعَتَيْنِ ِللهِ تَعَالٰى

Ushollii sunnatan rok’ataini lillaahi ta’ala.

Aku niat shalat sunnah dua rakaat karena Allah Ta’ala.

Kedua, pada masing-masing rakaat membaca surah Al-Fatihah dan surah Al-Ikhlas sebanyak seratus rakaat.

Hal ini sebagaimana telah disebutkan oleh Imam Al-Ghazali dalam kitab Ihya Ulumiddin sebagai berikut;

وأما صلاة شعبان فليلة الخامس عشر منه يصلي مائة ركعة كل ركعتين بتسليمة يقرأ في كل ركعة بعد الفاتحة قل هو الله أحد إحدى عشرة مرة وإن شاء صلى عشر ركعات يقرأ في كل ركعة بعد الفاتحة مائة مرة قل هو الله أحد فهذا أيضاً مروي في جملة الصلوات كان السلف يصلون هذه الصلاة ويسمونها صلاة الخير ويجتمعون فيها وربما صلوها جماعة

Baca Juga :  Tata Cara Shalat Sunnah Mutlak pada Malam Jumat

Adapun shalat Sya’ban, maka dilaksanakan pada malam tanggal lima belas. Seseorang hendaknya melaksanakan shalat sebanyak seratus rakaat dengan melakukan salam setiap dua rakaat. Pada setiap rakaat setelah surah Al-Fatihah membaca ‘Qul huwallahu ahad’ sebanyak sebelas kali.

Jika dia suka, maka hendaknya melaksanakan shalat sebanyak sepuluh rakaat, pada masing-masing rakaat setelah surah Al-Fatihah membaca ‘Qul huwallaahu ahad’ sebanyak seratus kali. Diriwayatkan bahwa shalat ini termasuk bagian shalat yang dilaksanakan oleh ulama salaf dan merekan menyebut shalat ini dengan shalatul khair, mereka berkumpul dan kemudian melaksanakan shalat secara berjemaah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here