Sentuhan Suami Istri Membatalkan Wudhu? Ini Pendapat Empat Madzhab

0
3350

BincangSyariah.Com – Suami dan istri yang hidup dalam seatap juga masih banyak yang menyisakan tanya. Salah satunya adalah hukum sentuhan suami terhadap istri, atau juga sebaliknya. Apakah sentuhan suami istri bisa membatalkan wudhu atau tidak?

Tentang permasalahan tersebut, para ulama berbeda pendapat dalam menghukuminya. Namun yang paling banyak dianut oleh masyarakat muslim di Indonesia adalah pendapat Imam Syafi’i yang mana beliau berpendapat bahwa menyentuh istri itu dapat membatalkan wudhu secara mutlak, baik dengan syahwat ataupun tidak.

Namun jika sentuhan tersebut masih terhalangi oleh pembatas seperti kain atau sejenisnya, maka sentuhan tersebut tidak membatalkan wudhu. Pendapat yang popular tersebut berlandaskan firman Allah dalam. QS an Nisa ayat 43:

أَوْ لاَمَسْتُم النِّسَآءَ

“Atau kamu telah menyentuh dengan istri.”

Dalam kitab al Umm karya Imam Syafi’I mengungkapkan bahwa makna dari “laamastum” tersebut adalah menyentuh. Begitupun pendapat yang sama dituliskan oleh Imam Nawawi dalam kitab al Majmu. Alhasil menyentuh istri adalah salah satu yang dituliskan sebagai hal yang membatalkan wudhu.

Adapun pendapat Imam Hanafi berpendapat bahwa sentuhan suami tidak membatalkan wudhu sang istri, maupun perempuan ajnabi (perempuan asing bukan mahram), atau perempuan mahram lainnya, baik disertai dengan syahwat atau tidak.

Namun menurut Imam Malik,…. selanjutkan baca di BincangMuslimah.Com

Baca Juga :  Bolehkah Berwudhu Kembali Sebelum Batal?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here