Menyeimbangkan Urusan Dunia dan Akhirat

1
11776

BincangSyariah.Com – Suatu ketika Nabi Muhammad mendengar kabar bahwa Abdullah bin Amr bin Ash berpuasa setiap hari, serta selalu salat malam, kemudian Nabi bertanya kepadanya:” apakah kamu menjalankan yang demikian itu”.

Lalu ia menjawab: “betul, wahai Nabi.”

Nabi lalu menasehatinya, “bahwa jasadmu mempunyai hak, begitu juga matamu mempunyai hak yang harus terpenuhi, apalagi keluargamu yang harus kamu penuhi hak-haknya.” Hal ini seperti Hadis yang diriwayatkan oleh imam Bukhari dalam kitabnya, Al Jami’us Shohih, bab haq al jism fi al syaum.

Kisah di atas memberi isyarat kepada kita bahwa manusia harus pintar dalam membagi waktu, dan tak terlalu berlebihan dalam urusan ibadah atau disebut Guluw, sehingga kita mampu membagi kewajiban dan hak orang lain yang harus terpenuhi.

Dunia memang sangat berarti bagi manusia, karena merupakan ladang menuju Akhirat, yaitu tempat menanam, serta tempat investasi. Banyak orang yang tergoda, bahkan lalai, mabuk dengannya, sampai meninggalkan kewajiban-kewajiban  yang harus ia kerjakan, seperti seorang Suami yang lupa akan kewajibannya untuk menafkahi istri dan anaknya atau sebaliknya seorang anak terlena sampai lupa kewajibannya untuk menghormati dan mendoakan orang tuannya.

Begitu juga Pejabat yang  tersihir oleh gemerlapan dunia sampai ia lupa tanggung jawabnya terhadap atasan maupun bawahannya. Ulama pun kadang ada yang terlena akan kemegahan dunia sampai berani menjual identitas dirinya sebagai penuntun umat, itulah dunia  selalu merayu siapapun yang terlena dengannya.

Maka beruntunglah orang yang selalu ingat tujuan hidupnya, ia selalu waspada dan mengarahkan dirinya agar tak terkena racun dunia, sehingga kesempatan hidup di dunia ini dipergunakan secara maksimal.

Dalam hal ini, Alquran memberi peringatan bahwa akhirat itu sangat penting, begitu juga urusan  dunia tak kalah pentingnya, tinggal kita mampu menyesuaikan serta mengkombinasikan agar urusan dunia dan akhirat berjalan bersamaan, seperti potongan ayat dalam Surat Al-Qashas, Ayat 77  yang berbunyi:

Baca Juga :  Ragam Pendapat Ulama tentang Ziarah Kubur

وَابْتَغِ فِيمَا آتَاكَ اللَّهُ الدَّارَ الْآخِرَةَ ۖ وَلَا تَنسَ نَصِيبَكَ مِنَ الدُّنْيَا

Artinya: Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi.

Menurut Imam Ibnu Kasir bahwa ayat ini menjelaskan tentang pentingnya menggunakan harta benda untuk menambah ketaatan kepada Allah supaya mendapatkan pahala di akhirat kelak, serta tak melupakan urusan dunianya, dengan menempatkan hak orang lain yang harus diberikan baik kepada Tuhannya, dirinya, bahkan kepada keluarganya. Sedangkan menurut Baghawi dalam Tafsirnya yang mengutip pendapat Imam Suday menjelaskannya dengan sedekah dan silaturrahmi.

Dari penjelasan di atas dapat diketahui bahwa akhirat sangat penting, namun dunia tak kalah penting, ibadah merupakan keharusan, begitu juga kerja untuk mencukupi kebutuhan keluarga  juga kewajiban, keduanya harus saling melengkapi, dan tak bisa dipisahkan. Salat penting, namun tak ada alasan untuk meninggalkannya cuma gara-gara alasan kerja atau banyak proyek di meja.

Islam mengajarkan keseimbangan antara urusan dunia dan akhirat, terutama umat islam harus tangguh dalam berbagai bidang, tak hanya dalam urusan akhirat saja, namun segala lini kehidupan, baik sosial, budaya, maupun ilmu pengetahuan, sehingga mampu berdiri sendiri, tak bergantung pada orang lain.

 

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here