Keutamaan Membaca Surah An-Nas Sebelum Melaksanakan Shalat

0
4126

BincangSyariah.Com – Di kalangan masyarakat pesantren, di antara yang dibaca sesaat sebelum melaksanakan shalat adalah surah Al-Nas. Dikatakan bahwa membaca surah Al-Nas sebelum melaksanakan shalat akan dijauhkan dari gangguan setan selama melaksanakan shalat. Sebenarnya, bagaimana hukum membaca surah An-Nas sebelum melaksanakan shalat, baik shalat wajib maupun sunnah?

Membaca surah An-Nas sebelum melaksanakan shalat hukumnya adalah sunnah. Menurut Imam Al-Ghazali, di antara keutamaan membaca surah Al-Nas sebelum melaksanakan shalat adalah dijauhkan dari bisikan dan gangguan setan. Karena itu, beliau menganjurkan untuk membaca surah ini sebelum melaksanakan shalat. Beliau berkata dalam kitab Bidayatul Hidayah sebegai berikut;

فَإِذَا فَرَغْتَ مِنْ طَهَارَةِ الْخَبَثِ وَطَهَارَةِ الْبَدَنِ وَالثِّيَابِ وَالْمَكَانِ وَمِنْ سَتْرِ الْعَوْرَةِ مِنَ السُّرَةِ إِلَى الرُّكْبَةِ فَاسْتَقْبِلِ الْقِبْلَةَ قَائِمًا مُزَاوِجًا بَيْنَ قَدَمَيْكَ بِحَيْثُ لَا تَضُمُّهُمَا وَاسْتَوِ قَائِمًا ثُمْ اقْرَأْ: قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ… تَحَصُّنًا بِهَا مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

Jika kamu telah selesai membersihkan kotoran dan najis yang ada di badan, pakaian, dan tempat shalat, dan telah menutup aurat dari pusar sampai dengkul, maka hendaklah kamu menghadap kiblat dengan berdiri dengan kaki yang lurus tetapi tidak dirapatkan sedangkan engkau berada dalam posisi tegak. Lalu bacalah surah An-Nas untuk berlindung dari setan yang terkutuk.

Di antara dalil yang dijadikan dasar kesunnahan membaca surah An-Nas sebelum melaksanakan shalat ini adalah hadis riwayat Imam Ahmad, Abu Daud, Imam Nasai, dari Uqbah bin Amir, dia berkata;

بينا أنا أقود برسول اللَّه صلّى اللَّه عليه وسلّم في نقب من تلك النقاب إذ قال لي: يا عقبة ألا تركب! قال: فأشفقت أن تكون معصية قال : فنزل رسول اللَّه صلّى اللَّه عليه وسلّم وركبت هنية ثم ركب ثم قال : يا عقب، ألا أعلمك سورتين من خير سورتين قرأ بهما الناس؟ قلت : بلى، يا رسول اللَّه ، فأقرأني قُلْ : أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ وقُلْ : أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ ثم أقيمت الصلاة فتقدم رسول اللَّه صلّى اللَّه عليه وسلّم فقرأ بهما ثم مرّ بي ، فقال : كيف رأيت يا عقب ، اقرأ بهما كلما نمت وكلما قمت

Baca Juga :  Keutamaan Malam Nisfu Sya'ban

Ketika saya menuntun Rasulullah Saw pada sebuah perjalanan di Naqab, tiba-tiba beliau berkata kepadaku; ‘Wahai ‘Uqbah, tidakkah kamu menaiki kendaraan?’ Uqbah berkata, ‘Aku khawatir jika penolakanku adalah termasuk maksiat. Lalu Rasulullah  Saw turun, dan saya menaiki kendaraan beberapa saat, kemudian beliau naik kembali, lalu beliau bersabda, ‘Wahai Uqbah, maukah kamu aku ajari dua surah yang lebih baik dari dua surah yang biasa dibaca oleh manusia?’ Uqbah menjawab, ‘Iya, wahai Rasulullah.’ Lalu beliau membacakan kepadaku ‘Qul a’udzu bi rabbil falaq dan Qul a’udzu bi rabbin nas. Setelah itu iqamat dikumandangkan, Rasulullah Saw maju dan membaca kedua surah itu. Kemudian beliau melewatiku, dan bersabda, “Bagaimana menurutmu wahai Uqbah, bacalah kedua surah itu setiap kamu hendak tidur dan ketika kamu hendak melaksanakan shalat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here