Hukum Puasa Ayyamul Bidh Pada Hari Tasyriq

0
295

BincangSyariah.Com – Salah satu puasa yang disunnahkan bagi umat muslim adalah puasa ayyamul bidh, yakni puasa setiap tanggal 13,14, dan 15 di setiap bulan hijriyah (menurut kalender Islam). Lalu, bagaimana hukumnya puasa ayyamul bidh di tanggal 13 Dzul Hijjah yang bertepatan di hari tasyriq yang diharamkan bagi umat muslim untuk berpuasa?

Syekh Ali Jum’ah Muhammad, salah satu mufti Mesir telah menjawab pertanyaan tersebut di dalam Darul Ifta’ Al-Mishriyyah sebagaimana berikut.

ندب لنا سيدنا رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم صيام الأيام البيض الثلاثة من كل شهر وصيام يوم عرفة وصيام عاشوراء ويومًا قبلها أو يومًا بعدها وستة شوال، ووعد الصائم بأن له أجرًا عظيمًا، وحرَّمَ علينا صيام خمسة أيام هي: يوم عيد الفطر وعيد الأضحى وأيام التشريق الثلاثة، وقال عن الأيام الثلاثة إنها أيام طعامٍ وشرابٍ.
فإن كان في شهر ذي الحجة وأراد صيام الأيام البيض فإنه يحرم عليه صيام يوم الثالث عشر؛ نهى النبي صلى الله عليه وآله وسلم عن صيامه، ولو صامه الإنسان فلا ينعقد صيامه.

Sayyiduna Rasulullah saw. telah mensunnahkan kepada kita untuk berpuasa ayyamul bidh tiga hari setiap bulan, puasa Arafah, puasa Asyura’, dan sehari sebelumnya atau sehari setelahnya. Orang yang puasa (di hari-hari itu) terbilang baginya pahala yang besar. Haram pula atas kita puasa lima hari, yakni di hari raya Idul Fitri, Idul Adha, dan hari-hari tasyriq yang tiga (11, 12, dan 13 Dzul Hijjah). Beliau mengatakan tentang tiga hari itu adalah hari-hari untuk makan dan minum.

Jika di bulan Dzul Hijjah dan menghendaki puasa ayyamul bidh, maka sungguh haram baginya puasa di hari ketiga belas. Nabi saw. melarang puasa di hari itu, seandainya seseorang berpuasa di hari itu, maka puasanya tidak sah.

Baca Juga :  Puasa sebagai Pelatihan Ruhaniah

Dengan demikian, maka berpuasa ayyamul bidh di hari tasyriq tanggal 13 Dzul Hijjah tetap tidak boleh, karena hari itu adalah termasuk hari yang diharamkan untuk berpuasa. Hal ini sebagaimana hadis sebagai berikut.

عَنْ نُبَيْشَةَ الْهُذَلِىِّ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- أَيَّامُ التَّشْرِيقِ أَيَّامُ أَكْلٍ وَشُرْبٍ

Dari Nubaisyah Al-Hudzali, Rasulullah saw. bersabda, “Hari-hari tasyriq adalah hari-hari makan dan minum.” (H.R. Muslim)

Wa Allahu A’lam bis Shawab.



BincangSyariah.Com dikelola oleh jaringan penulis dan tim redaksi yang butuh dukungan untuk bisa menulis secara rutin. Jika kamu merasa kehadiran Bincangsyariah bermanfaat, dukung kami dengan cara download aplikasi Sahabat Berkah. Klik di sini untuk download aplikasinya. Semoga berkah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here