Hukum Merokok Saat Pengajian

0
606

BincangSyariah.Com – Sudah maklum bahwa ulama berbeda pendapat tentang hukum merokok. Ada yang mengharamkan, ada juga yang mengatakan makruh tanzih (ringan) sebagaimana yang dibuat pegangan pada madzhab Syafi’i.

Bulan ini adalah bulan Ramadhan. Masjid-masjid dipenuhi orang bertadarus Al-Quran bergantian.Ada sebagian orang yang menunggu giliran membaca Al-Quran sembari merokok santai padahal antara ia dengan pembaca Al-Quran berada pada satu majlis. Bagaimana hukumnya?

Al-Quran merupakan kalâmullâh yang harus kita hormati.

Jika ada mushaf yang sobek dan tercecer di lantai, harus kita ambil, diselamatkan. Begitu pula saat kita membawa, tidak boleh ditenteng seperti saat kita membawa hape. Kita harus membawa sedikit lebih tinggi. Setidak-tidaknya sedikit sejajar di atas batas pusar serta dalam keadaan suci baik dari hadas kecil maupun besar. Allah berfirman dalam Al-Qur’an Surah al-Waqi’ah [56]: 79,

لَا يَمَسُّهُ إِلَّا الْمُطَهَّرُون

“Tidak ada yang menyentuhnya kecuali hamba-hamba yang disucikan.”

Apabila dibacakan Al-Quran, kita harus mendengarkan dengan seksama. Allah berfirman dalam surah al-A’raf [7]: 204,

وَإِذَا قُرِئَ الْقُرْآنُ فَاسْتَمِعُوا لَهُ وَأَنْصِتُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

“Dan apabila dibacakan Al-Qur’an, maka dengarkanlah baik-baik, dan perhatikanlah dengan tenang agar kamu mendapat rahmat.”

Dengan demikian, Al-Qur’an baik ketika diucapkan maupun saat dituliskan di atas kertas, masing-masing mempunyai keistimewaan yang perlu kita sikapi dengan hati-hati. Di antara cara kita menghormati apabila ada orang di samping kita sedang membaca Al-Qur’an, kita tidak merokok di dekatnya.

Jika ada orang semajlis dengan presiden, lalu presiden sedang pidato resmi saja kita dilarang, apalagi Al-Quran sebagai kalam Tuhan sedang dibacakan, maka merokok di dekatnya mempunyai hukum haram. Demikian dikatakan oleh Syekh Ismail bin Zen,

Baca Juga :  Ini Dua Penyakit Lisan yang Jarang Disadari Orang

إذا كان بحضرة قراءة القرأن فإن شرب الدخان فيه حينئذ حرام لما فيه من سوء الأدب والإستهتار بمجالس العظيم

“Merokok di dekat orang yang sedang membaca Al Quran hukumnya haram karena su’ul adab dan tidak memuliakan tempat-tempat yang dianggap mulia. (Fatawa Ismail Bin Zen, halaman 231-232)

Solusinya apabila ada yang tidak kuat menahan rokok saat bertadarus di masjid, maka hendaknya keluar ruangan dulu, menjauh dari lokasi majlis Al-Qur’an baru kemudian merokok. Atau, majlis Al-Qur’an ditutup sementara untuk berhenti sejenak, kemudian setelah selesai merokok, pembacaan Al-Qur’an baru dilanjutkan. Wallahu a’lam.

Tulisan ini sudah pernah diterbitkan di islami.co



BincangSyariah.Com dikelola oleh jaringan penulis dan tim redaksi yang butuh dukungan untuk bisa menulis secara rutin. Jika kamu merasa kehadiran Bincangsyariah bermanfaat, dukung kami dengan cara download aplikasi Sahabat Berkah. Klik di sini untuk download aplikasinya. Semoga berkah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here