Hukum Menghadiahkan Al-Fatihah untuk Nabi Muhammad

0
35

BincangSyariah.Com – Sebelum menghadiahkan Al-Fatihah pada para ulama, para wali dan ahli kubur, kita umumnya mengawalinya dengan menghadiahkan Al-Fatihah untuk Nabi Muhammad dan keluarganya terlebih dahulu. Rasanya kurang sempurna jika kita tidak menghadiahkan Al-Fatihah untuk Nabi Muhammad sebelum para ulama, para wali dan lainnya. Sebenarnya, bagaimana hukum menghadiahkan Al-Fatihah untuk Nabi Muhammad? (Baca: Hukum Membacakan Surah Alfatihah untuk Kesembuhan Penyakit)

Menurut para ulama, menghadiahkan Al-Fatihah, bacaan Al-Quran dan amalan-amalan lainnya untuk Nabi Muhammad dan keluarganya hukumnya adalah boleh. Tidak masalah menghadiahkan Al-Fatihah untuk Nabi Muhammad, bahkan hal itu bisa menambah kemuliaan dan kesempurnaan untuk beliau.

Ini sebagaimana disebutkan oleh Syaikh Ihsan Jampes dalam kitab Sirajuth Thalibin:

فائدة: هل تجوز قراءة الفاتحة للنبي صلى الله عليه وسلم أولا؟ قال الأجهوري: لا نص في هذه المسئلة عندنا: أي معاشر المالكية، والمعتمد عند الشافعية جواز ذلك فنرجع لمذهبهم فلا يحرم عندنا والكامل يقبل زيادة الكمال قاله الشيخ أحمد تركي في حاشية الخرشي

Faidah: Apakah boleh atau tidak membaca (mengirim) Al-Fatihah untuk Nabi Muhammad Saw? Al-Ajhuri mengatakan; Masalah ini menurut kami (kalangan ulama Malikiyah) tidak ada nashnya. Sementara pendapat yang kuat di kalangan ulama Syafi‘iyah membolehkan menghadiahkan Al-Fatihah untuk Nabi Muhammad. Maka kami mengikuti pendapat mereka sehingga hal itu tidak haram bagi kami. Orang sempurna tetap menerima peningkatan kesempurnaan sebagaimana dikatakan Syekh Ahmad Tarki dalam Hasyiyah Al-Kharasyi.

Imam Al-Buhuti dari kalangan ulama Hanabilah dengan tegas membolehkan menghadiahkan pahala kebaikan untuk Nabi Muhammad, tentu di antaranya adalah menghadiahkan Al-Fatihah. Dalam kitab Kasyful Qina’, beliau berkata sebagai berikut;

كل قربة فعلها المسلم وجعل ثوابها أو بعضها كالنصف والثلث أو الربع لمسلم حي أو ميت جاز ذلك ونفعه ذلك، لحصول الثواب له، حتى لرسول الله صلى الله عليه وسلم

Baca Juga :  Mengapa Dilarang Menggunakan Pakaian Berjahit saat Ihram?

Semua ibadah yang dilakukan seorang muslim, dan dia hadiahkan semua pahalanya atau sebagiannya, seperti setengah, sepertiga, atau seperempat kepada muslim yang lain, baik masih hidup atau sudah mati, hukumnya boleh dan bisa bermanfaat bagi penerima, bahkan boleh menghadiahkan pahalanya untuk Rasulullah Saw.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here