Hukum Mengadakan Tasyakuran Setelah Mengkhatamkan Al-Quran

0
322

BincangSyariah.Com – Di beberapa daerah di Indonesia, banyak dijumpai acara tasyakuran atau selametan karena mengkhatamkan al-Quran. Jika ada anak pertama kali mengkhatamkan Al-Quran, orang tuanya mengadakan tasyakuran dengan mengundang para tetangga untuk berdoa dan makan bersama. Ini dilakukan sebagai bentuk rasa syukur kepada Allah dan ungkapan kebahagiaan karena anaknya sudah berhasil mengkhatamkan al-Quran. Dalam Islam, bagaimana hukum mengadakan tasyakuran al-Quran ini, apakah ada anjurannya?

Mengadakan tasyakuran setelah mengkhatamkan al-Quran dengan tujuan bersyukur kepada Allah dan menunjukkan kebahagiaan termasuk perkara yang diperbolehkan, bahkan dianjurkan. Kita diperbolehkan untuk mengundang para tetangga untuk berdoa dan makan bersama dalam rangka mensyukuri nikmat Allah berupa khatam al-Quran.

Hal ini telah dilakukan oleh Sayidina Umar bin Khaththab. Ketika beliau selesai mempelajari surah al-Baqarah selama 12 tahun, maka beliau menyembelih seekor unta sebagai bentuk kebahagiaan dan rasa syukur kepada Allah. Dalam kitab Syu’abul Iman, Imam al-Baihaqi meriwayatkan sebagai berikut;

تعلم عمر سورة البقرة في اثنتي عشرة سنة فلما ختمها نحر جزورا

“Sayidina Umar mempelajari surah al-Baqarah selama 12 tahun. Setelah mengkhatamkannya, beliau menyembelih seekor unta.”

Selain mengadakan tasyakuran khataman al-Quran, kita disunahkan juga untuk berpuasa pada hari kita mengkhatamkan al-Quran. Di daerah tertentu, anjuran berpuasa ini sangat diperintahkan pada anak yang pertama kali khatam al-Quran. Meskipun pada dasarnya, berpuasa ini disunahkan pula setiap kali kita mengkhatamkan al-Quran.

Hal ini sebagaimana telah dikatakan oleh Imam Nawawi dalam kitab al-Azkar berikut;

وَيُسْتَحَبُّ صِيَامُ يَوْمِ اْلخَتْمِ اِلَّا اَنْ يُصَادِفَ يَوْمًا نَهَى الشَّرْعُ عَنْ صِيَامِهِ وَقَدْ صَحَّ عَنْ طَلْحَةَ بنِ مُصَرِّفْ وَاْلمُسَيِّبْ بنِ رَافِع وَحُبَيْبِ بنِ اَبِيْ ثَابِتٍ التَّابِعِيْنَ  اُلكُوْفِيْنَ رحمهم الله اَجْمَعِيْنَ اَنَّهُمْ كَانُوْا يُصْبِحُوْنَ صِيَامًا فِي اْليَوْمِ الذِيْ يَخْتَمُوْنَ فِيْهِ

Baca Juga :  Tradisi Nyadran, Bagaimana Hukumnya?

“Disunahkan berpuasa di hari mengkhatamkan al-Quran kecuali bertepatan dengan hari yang dilarang oleh syara’ untuk berpuasa. Sungguh benar bahwa Thalhah bin Musharrif, al-Musayyab bin Rafi’ dan Hubaib bin Abi Tsabit dari kalangan tabiin Kufah, mereka semua berpuasa di hari di mana mereka mengkhatamkan Al-Quran.”

Dengan demikian, melakukan tasyakuran khataman al-Quran dan berpuasa termasuk perkara yang dianjurkan. Bahkan telah dilakukan oleh sahabat Umar dan ulama dari kalangan tabiin Kufah, sebagaimana disebutkan oleh Imam al-Baihaqi dan Imam Nawawi di atas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here