Hukum Melaksanakan Shalat Sambil Duduk

0
110

BincangSyariah.Com – t Bahkan menurut Imam Nawawi, jika kita masih mampu berdiri namun kita shalat fardhu sambil duduk, selain tidak sah, kita juga mendapatkan dosa.

Ini sebagaimana beliau katakan dalam kitab Syarh Shahih Muslim berikut;

وَأَمَّا الْفَرْضُ فَإِنَّ الصَّلاَةَ قَاعِداً مَعَ قُدْرَتِهِ عَلَى الْقِيَامِ لَمْ يَصِحَّ فَلاَ يَكُوْنُ فِيْهِ ثَوَابٌ بَلْ يَأْثَمُ بِهِ

Adapun shalat fardhu atau wajib, maka shalat sambil duduk padahal masih mampu berdiri, maka hukumnya tidak sah, tidak ada pahala di dalamnya bahkan mendapatkan dosa.

Kita hanya diperbolehkan melakukan shalat fardhu sambil duduk jika kita sudah tidak mampu berdiri. Jika tidak mampu, baik karena sakit atau sudah tua renta, maka kita boleh melaksanakan shalat fardhu sambil duduk. Ini sebagaimana disebutkan dalam hadis riwayat Imam Bukhari, Nabi Saw bersabda,

صَلِّ قائماً، فإِن لم تستطع فقاعداً، فإِن لم تستطع فعلى جَنب

Shalatlah kamu sambil berdiri. Jika kamu tidak mampu, maka sambil duduk, dan jika kamu tidak mampu, maka sambil berbaring miring.

Adapun jika kita melaksakan shalat sunnah, baik witir, tahajud, dan lainnya, maka kita boleh melakukannya sambil duduk meskipun kita mampu berdiri. Bahkan bukan hanya sambil duduk, kita juga boleh shalat sunnah sambil tidur miring meskipun kita mampu berdiri dan duduk. Ini sebagaimana disebutkan oleh Syaikh Zainudin Al-Malibari dalam kitab Fathul Mu’in berikut;

فيجوز له أن يصلي النفل قاعدا ومضطجعا مع القدرة على القيام أو القعود، ويلزم المضطجع القعود للركوع والسجود

Shalat sunnah sambil duduk dan berbaring dibolehkan walaupun mampu berdiri dan duduk. Akan tetapi, bagi orang yang berbaring diharuskan duduk ketika rukuk dan sujud.

Dalil yang dijadikan dasar kebolehan melakukan shalat sunnah sambil duduk adalah hadis riwayat Imam Muslim dari Sayidah Aisyah, dia berkata;

Baca Juga :  Ini Lima Perbedaan Perempuan dan Laki-Laki dalam Shalat

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُصَلِّي جَالِسًا، فَيَقْرَأُ وَهُوَ جَالِسٌ، فَإِذَا بَقِيَ مِنْ قِرَاءَتِهِ نَحْوٌ مِنْ ثَلاَثِينَ  أَوْ أَرْبَعِينَ آيَةً قَامَ فَقَرَأَهَا وَهُوَ قَائِمٌ، ثُمَّ يَرْكَعُ، ثُمَّ سَجَدَ

Sesungguhnya Rasulullah Saw shalat sambil duduk. Kemudian beliau membaca Al-Quran sambil duduk. Ketika yang beliau baca kira-kira tinggal tiga puluh atau empat puluh ayat, beliau berdiri. Lalu beliau melanjutkan bacaan shalat sambil berdiri. Kemudian beliau rukuk dan sujud.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here