Empat Macam Niat Mandi Wajib dari Junub, Haid dan Nifas

0
885

BincangSyariah.Com – Pada saat kita melakukan mandi wajib, baik dari junub, haid dan nifas, umumnya kita berniat untuk menghilangkan hadas besar. Jarang kita menggunakan selain niat tersebut saat kita melakukan mandi wajib. Padahal sebenarnya niat mandi wajib dari dari junub, haid dan nifas ada empat macam, sebagaimana berikut;

Pertama, niat mandi untuk menghilangkan hadas besar atau untuk menghilangkan hadas dari seluruh badan. Lafadz niatnya sebagai berikut;

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ اْلحَدَثِ اْلأَكْبَرِ فَرْضًا لِلهِ تَعَالَى| نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ اْلحَدَثِ عَنْ جَمِيْعِ اْلبَدَنِ فَرْضًا لِلهِ تَعَالَى

Nawaitul ghusla li rof’il hadatsil akbari fardhol lillaahi ta’aala| Nawaitul ghusla li rof’il hadatsil ‘an jamii’il badani fardhol lillaahi ta’aala.

Aku niat mandi untuk menghilangkan hadas besar, wajib karena Allah Ta’ala|Aku niat mandi untuk menghilangkan hadas dari seluruh badan, wajib karena Allah Ta’ala.

Kedua, niat mandi untuk menghilangkan hadas dari junub, haid atau nifas. Lafadz niatnya sebagai berikut;

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ حَدَثِ اْلجَنَابَةِ فَرْضًا لِلهِ تَعَالَى| نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ حَدَثِ اْلحَيْضِ فَرْضًا لِلهِ تَعَالَى |نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ حَدَثِ النِّفَاسِ فَرْضًا لِلهِ تَعَالَى

Nawaitul ghusla li rof’il hadatsil janaabati fardhol lillaahi ta’aala|Nawaitul ghusla li rof’il hadatsil haidhi fardhol lillaahi ta’aala|Nawaitul ghusla li rof’il hadatsin nifaasi fardhol lillaahi ta’ala.

Aku niat mandi untuk menghilangkan hadas junub, wajib karena Allah Ta’ala/ Aku niat mandi untuk menghilangkan hadas haid, wajib karena Allah Ta’ala/ Aku niat mandi untuk menghilangkan hadas nifas, wajib karena Allah Ta’ala.

Ketiga, niat mandi agar bisa dibolehkan melakukan shalat atau lainnya yang tidak boleh dilakukan kecuali dalam keadaan suci dari hadas besar. Lafadz niatnya sebagai berikut;

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِاسْتِبَاحَةِ الصَّلاَةِ| لِاسْتِبَاحَةِ الطَّوَافِ|لِاسْتِبَاحَةِ اْلوَطْءِ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى

Baca Juga :  Benarkah Malaikat Tidak Mau Masuk Rumah Orang yang Junub?

Nawaitul ghusla listibaahatis sholaati/listibaahatith thawaafi/listibaahatil wath-i fardhol lillaahi ta’ala.

Aku niat mandi agar dibolehkan melaksanakan shalat/dibolehkan thawaf/dibolehkan bersenggama, wajib karena Allah Ta’ala.

Keempat, niat mandi wajib. Lafadz niatnya sebagai berikut;

jika anak kecil yang belum baligh atau orang memperbarui wudhu, maka boleh niat wudhu untuk melakukan kewajiban wudhu. Lafaznya sebagai berikut;

نَوَيْتُ الْغُسْلَ اْلمَفْرُوْضَ لِلَّهِ تَعَالَى | نَوَيْتُ فَرِيْضَةَ اْلغُسْلِ لِلَّهِ تَعَالَى

Nawaitul ghuslal mafruudho lillaahi ta’aala/Nawaitu fariidhotal ghusli lillaahi ta’aala.

Aku niat mandi yang diwajibkan karena Allah Ta’ala/Aku niat melakukan mandi wajib karena Allah Ta’ala.

Ini sebagaimana disebutkan dalam kitab Raudhatut Thalibin berikut;

ﺛﻢ ﺇﻥ ﻧﻮﻯ ﺭﻓﻊ ﺍﻟﺠﻨﺎﺑﺔ ، ﺃﻭ ﺭﻓﻊ ﺍﻟﺤﺪﺙ ﻋﻦ ﺟﻤﻴﻊ ﺍﻟﺒﺪﻥ ، ﺃﻭ ﻧﻮﺕ ﺍﻟﺤﺎﺋﺾ ﺭﻓﻊ ﺣﺪﺙ ﺍﻟﺤﻴﺾ ، ﺻﺢ ﺍﻟﻐﺴﻞ..ﻭﻟﻮ ﻧﻮﻯ ﺍﺳﺘﺒﺎﺣﺔ ﻣﺎ ﻳﺘﻮﻗﻒ ﻋﻦ ﺍﻟﻐﺴﻞ ، ﻛﺎﻟﺼﻼﺓ ، ﻭﺍﻟﻄﻮﺍﻑ ، ﻭﻗﺮﺍﺀﺓ ﺍﻟﻘﺮﺁﻥ ، ﺃﺟﺰﺃﻩ.. ﻭﻟﻮ ﻧﻮﻯ ﺍﻟﻐﺴﻞ ﺍﻟﻤﻔﺮﻭﺽ ، ﺃﻭ ﻓﺮﻳﻀﺔ ﺍﻟﻐﺴﻞ ، ﺃﺟﺰﺃﻩ ﻗﻄﻌﺎ

Kemudian jika seseorang berniat menghilangkan junub, atau menghilangkan hadas dari seluruh badan, atau perempuan haid niat menghilangkan hadas haid, maka mandinya sah..Jika seseorang berniat agar boleh melakukan hal-hal yang wajib menunggu mandi, seperti shalat, thawaf dan membaca Al-Quran, maka hal itu mencukupi..Jika seseorang berniat mandi yang diwajibkan atau melakukan kewajiban mandi, maka hal itu mencukupi secara pasti.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here