Bolehkah Niat Puasa Sunnah di Pagi Hari?

0
13

BincangSyariah.Com – Sudah maklum bahwa niat puasa wajib, seperti puasa Ramadhan, harus dilakukan di waktu malam, yaitu sejak waktu Maghrib tiba hingga terbit fajar Shubuh. Niat puasa wajib tidak boleh dilakukan setelah terbit fajar Shubuh, seperti di waktu pagi hari dan seterusnya. Namun bagaimana dengan niat puasa sunnah, apakah boleh dilakukan di waktu pagi hari? (Baca: Doa Pagi Hari Agar Wafat Husnul Khatimah)

Menurut para ulama, niat puasa wajib seperti puasa Ramadhan, wajib dilakukan di waktu malam, yaitu sejak waktu Maghrib tiba hingga terbit fajar Shubuh. Jika tidak dilakukan di waktu malam, maka hukumnya tidak sah. Ini berdasarkan hadis riwayat Imam Abu Daud, Imam Al-Tirmidzi, Al-Nasai dan Ibnu Majah dari Sayidah Hafshah, dia berkata bahwa Nabi Saw bersabda;

مَنْ لَمْ يُبَيِّتْ الصِّيَامَ قَبْلَ الْفَجْرِ فَلاَ صِيَامَ لَهُ

Barangsiapa tidak berniat puasa di malam hari sebelum terbitnya fajar, maka tidak ada puasa baginya.

Adapun niat puasa sunnah, seperti puasa ayyamul bidh, puasa arafah, dan lain sebagainya, tidak wajib dilakukan di waktu malam. Niat puasa sunnah bisa dilakukan sejak waktu Maghrib tiba hingga tergelincirnya matahari atau saat waktu Dzhuhur tiba. Oleh karena itu, niat puasa sunnah boleh dilakukan di pagi hari, sebelum waktu Dzhuhur tiba. Jika waktu Dzhuhur sudah tiba, maka tidak boleh melakukan niat puasa sunnah.

Adapun dalil yang dijadikasan dasar kebolehan melakukan niat puasa sunnah di waktu pagi hari adalah hadis riwayat Imam Muslim dari Aisyah, dia berkisah;

دَخَلَ عَلَىَّ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- ذَاتَ يَوْمٍ فَقَال هَلْ عِنْدَكُمْ شَىْءٌ. فَقُلْنَا لاَ. قَالَ  فَإِنِّى إِذًا صَائِمٌ. ثُمَّ أَتَانَا يَوْمًا آخَرَ فَقُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ أُهْدِىَ لَنَا حَيْسٌ. فَقَالَ  أَرِينِيهِ فَلَقَدْ أَصْبَحْتُ صَائِمًا. فَأَكَلَ

Baca Juga :  Apakah Menyambut Bulan Rajab Disunahkan Menyembelih Hewan?

Nabi Saw pernah menemuiku pada suatu hari lantas beliau berkata; Apakah kalian memiliki sesuatu untuk dimakan? Kami pun menjawab; Tidak ada. Beliau pun berkata; Kalau begitu saya puasa saja sejak sekarang. Kemudian di hari lain beliau menemui kami, lalu kami katakan pada beliau; Kami baru saja dihadiahkan hays (jenis makanan berisi campuran kurma, samin dan tepung). Lantas beliau bersabda; Berikan makanan tersebut padaku, padahal tadi pagi aku sudah berniat puasa. Lalu beliau menyantapnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here