Apakah Tersenyum Membatalkan Shalat?

8
1876

BincangSyariah.Com – Tersenyum merupakan hal yang dialami setiap manusia saat mendapatkan kabar baik atau hal-hal lucu yang dijumpainya. Namun bagaimana bila tersenyum itu terjadi saat kita sedang shalat? Syekh Abu Bakar Syatha dalam I’anatut Thalibin, tersenyum saat shalat itu bukan termasuk hal yang membatalkannya sebagaimana berikut.

وقوله: وضحك خرج به التبسم فلا يبطل الصلاة لأنه لا يظهر معه حروف.

Menurut Syekh Zainuddi Al-Malibari, termasuk hal yang membatalkan shalat adalah tertawa (yang mengeluarkan suara, seperti tertawa terbahak-bahak). Namun tersenyum bukan termasuk yang membatalkan shalat, karena senyum itu tak mengeluarkan suara dan huruf-huruf.  (Sebelas Hal yang Membatalkan Shalat)

Selain itu, menurut Syekh Abu Bakar Syatha, Nabi sendiri pernah tersenyum saat sedang shalat. Keterangan tersebut dapat kita temukan dalam hadis Nabi riwayat Jabir berikut.

عن جابر أَنّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُصَلِّي بِأَصْحَابِهِ صَلاةَ الْعَصْرِ فَتَبَسَّمَ فِي الصَّلاةِ، فَلَمَّا انْصَرَفَ قِيلَ لَهُ : يَا رَسُولَ اللَّهِ تَبَسَّمْتَ وَأَنْتَ تُصَلِّي، قَالَ : فَقَالَ : “إِنَّهُ مَرَّ بِي مِيكَائِيلُ عَلَيْهِ السَّلامُ، وَعَلَى جَنَاحِهِ غُبَارٌ فَضَحِكَ إِلَيَّ فَتَبَسَّمْتُ إِلَيْهِ،  وَهُوَ رَاجِعٌ مِنْ طَلَبِ الْقَوْمِ

Diriwayatkan dari Jabir bahwa Rasulullah saw. itu pernah shalat Asar kemudian tersenyum. Setelah selesai shalat, kemudian beliau yang tersenyum saat shalat itu ditanyakan kepadanya, “Rasul, mengapa engkau tersenyum padahal sedang shalat?” Rasulullah saw. menjawab, “Malaikat Mikail lewat. Di sayapnya terdapat debut, dan ia tertawa padaku, aku pun tersenyum padanya. Ia kembali mencari kaum. (HR Darqutni) Wallahualam

Baca Juga :  Dua Kondisi Wajib Menghentikan Shalat

8 KOMENTAR

  1. Shalat atau sholah( solat, haiiyaa ‘ala sholah- dlm azan yg di laungkan dari masjid bila telah masuk waktu fardhu solat.. Shalat dlm bahasa Arab.. Dalam bahasa melayu ialah *SEMBAHYANG*. RUKUN ISLAM YG KE:2…. sembahyang yg bagaimana manusia itu lakukan?? Ade yg bermazhab, akn ikut cara mazhabnya,, ade yg sholat cara ilmu kefahaman HAKIKATNYA.. YG BERSYARIAT PULA DIRIKAN SHOLAH.. YG BERTHARIKAT PULE ADE YG IKUT CARA SYARIAT TAPI FHAMNYA MASEH PADA FIQH( HUKUM HAKAM).. ADE KAH TUAN PUAN MELAKUKAN IBADAH ITU UNTUK MENUNJUK-NUNJUK, MENCARI KESILAPAN dlm beramal apa sekali pun, tetaplah MANUSIA DAN JIN SAJA. KERANA IA DI JADIKAN UNTUK* beribadah kpde Allah Swt.. sedangkan sekiraNya MANUSIA ITU MAHU MENGAMBIL KEBAIKAN DGN APA YG BERLAKU DEPAN MATANYA, ATAW TERDENGAR DARI TELINGENYA, ATAW SAPAAN DARI ORG YG MENGAJAK KPDE SEMBAHYANG (solat, sholah, shalat, salat.????!!! & $#”*_-)) =%… Dlm Al Quran telah ada satu ayatnya.. *SEKIRANYA MEREKA MAHU BERIMAN DAN BERTAKWA??? KALAW ADA MIKIR MOLEK LAHH.. SETELAH TELINGE SENDIRI DPT MENDENGAR AKAN SUARA SENDIRI.!! Iman itu bukan lah kerja Hambanya membuat hukum. Hukum juga bukan tugas sesuke seorang hamba. Sedangkan Allah Swt saje ygl ayak melakukan hukum.. KERANA kerja hamba tu ialah *SAMIGNA WA WA AT’HOGHNA*.. Tetapi kebanyakan manusia itu,
    MEREKA *LUPER AKN APA YG PATUT DI LAKSANAKAN KE ATAS DIRI MASING. TETAPI MANUSIA KINI TIDAK MEMBERATI AKAN AKHIRAT, *SELIDIKI DAHULU APA JUA KHABAR YG HANYA DI DENGAR DAN BUKn dari *orang yg
    Kafir. ( kafir bukan bg ugama lain tetapi.dlm Quran jelas nyat dari keterangan. *Ayam tetap ayam* Al nurkari

  2. Sembahyang itu rahsia hamba DGN tu hanya.. Yg bule menghukum mestilah ia Seorang Arif dalam bab sembahyang.. Selagi BERTABIAT DUSTA MAKA SI FULAN TU MEREKA-REKA GUbah kitab.. Urusan Allah untuk menghukum. TAATLAH ALLAH DAN RASULNYA. SAMIGNA WA ATOK’NA.. KAMI DENGAR DAN KAMI TAAT.. BARang siapa yg mendengar Al Quran sedang di bacaan maka *sedangkan kamu mendengar (Al-Quran) yg mewajibkan TAATNYA….!!! Al-anfal-20..bagi yg mahu berfikir itu kerana mahu beriman*, dan bagi ygx mahu mendengar( kafir di sebabkan hatinya berpaling tidak mahu beriman setelah di berikan peringatan dan amaran).*

  3. […] BincangSyariah.Com – Ketika kita melaksanakan shalat berjemaah, terkadang kita melihat tulisan yang menempel di baju atau sarung jemaah yang ada di depan kita. Tentunya, terkadang kita bukan hanya sekedar melihatnya, namun kita membaca secara berulang-ulang tulisan tersebut di dalam hati. Bagaimana hukum membaca tulisan dalam hati ketika sedang shalat, apakah shalat menjadi batal? (Baca: Apakah Tersenyum Membatalkan Shalat?) […]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here