Agar Dimudahkan Saat Ajal Menjemput, Istiqamahkanlah Salat Sunah Ini

0
3742

BincangSyariah.Com – Salat Tahwini Sakaratil Maut adalah salat yang dilakukan agar diberi kemudahan menghadapi sakaratul maut sebelum meninggal. Disebutkan bahwa ketika seseorang berada dalam situasi sakaratul maut, dia pasti mengalami kesakitan luar biasa, ketakutan, kekhawatiran dan juga godaan dari setan. Agar diberi seseorang diberi kemudahan oleh Allah dalam menghadapi sakaratul maut, maka dia dianjurkan untuk melaksanakan salat Tahwini Sakaratil Maut.

Dalam kitab al-Lum’ah fi Khashaishi Yaumil Jumah, Imam al-Suyuthi menyebutkan sebuah hadis yang dijadikan dasar oleh beliau terkait hukum dan anjuran salat tahwini sakaratul maut ini. Hadis dimaksud diriwayatkan oleh al-Ashbihani dari Ibnu Abbas, dia bekata bahwa Nabi saw bersabda;

مَنْ صَلَّى بَعْدَ اْلمَغْرِبِ رَكْعَتَيْنِ فِيْ لَيْلَةِ اْلجُمُعَةِ يَقْرَأُ فِيْ كُلِّ وَاحِدَةٍ مِنْهَا بِفَاتِحَةِ اْلكِتَابِ مَرَّةً وَاِذَا زُلْزِلَتْ خَمْسَ عَشَرَةَ مَرَّةً هَوَّنَ اللهُ عَلَيْهِ سَكَرَاتِ اْلمَوْتِ وَأَعَاذَهُ مِنْ عَذَابِ اْلقَبْرِ وَيَسَّرَ لَهُ اْلجَوَازَ عَلَى الصِّرَاطِ يَوْمَ اْلقِيَامَةِ

“Barangsiapa salat setelah Magrib dua rakaat pada malam Jumat dengan membaca surah Alfatihah sekali dan surah اِذَا زُلْزِلَتْ (surah Al-Zalzalah) sebanyak 15 kali dalam setiap rakaat, maka Allah akan meringankan sakaratul maut kepadanya, melindunginya dari siksa kubur dan dimudahkan untuk lewat di atas sirath nanti di hari kiamat.” (HR. Al-Ashbihani).

Melalui hadis ini, shalat Tahwini Sakaratul Maut termasuk salat sunah yang dianjurkan dalam Islam. Allah akan memberikan kemudahan menghadapi sakitnya sakaratul maut bagi orang yang melakukan salat ini.

Adapun tata cara shalat Tahwini Sakaratil Maut ini adalah sebagai berikut;

Pertama, dilaksanakan setelah Magrib pada malam Jumat dengan niat sebagai berikut;

أُصَلِّيْ سُنَّةً رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبلَ الْقِبْلَةِ لِلّهِ تَعَالَى

Usholli sunnatan rak’ataini mustaqbilal qiblati lillahi ta’ala

“Saya salat sunah dua rakaat dengan menghadap kiblat karena Allah Ta’ala.”

Baca Juga :  Ketika Salat Sambil Duduk, Sebaiknya Bersila atau Iftirasy?

Kedua, jumlah rakaatnya sebanyak dua rakaat. Pada rakaat pertama dan kedua membaca surah al-Fatihah dan surah al-Zalzalah sebanyak 15 kali.

Setelah salam, dianjurkan untuk membaca doa selamat,

اَللهُمَّ اِنَّا نَسْأَلُكَ سَلاَمَةً فِى الدِّيْنِ وَعَافِيَةً فِى الْجَسَدِ وَزِيَادَةً فِى الْعِلْمِ وَبَرَكَةً فِى الرِّزْقِ وَتَوْبَةً قَبْلَ الْمَوْتِ وَرَحْمَةً عِنْدَ الْمَوْتِ وَمَغْفِرَةً بَعْدَ الْمَوْتِ اَللهُمَّ هَوِّنْ عَلَيْنَا فِى سَكَرَاتِ الْمَوْتِ وَالنَّجَاةَ مِنَ النَّارِ وَالْعَفْوَ عِنْدَ الْحِسَابِ

Allohumma inna nas-aluka salamatan fiddini wa ‘afiyatan fil jasadi wa ziyadatan fil ‘ilmi wa barokatan fir rizqi wa taubatan qoblal mauti wa rohmatan ‘indal mauti wa maghfirotan ba’dal mauti. Allohumma hayyin ‘alaina fi sakarotil mauti wan najata minan nari wal ‘afwa ‘indal hisabi.



BincangSyariah.Com dikelola oleh jaringan penulis dan tim redaksi yang butuh dukungan untuk bisa menulis secara rutin. Jika kamu merasa kehadiran Bincangsyariah bermanfaat, dukung kami dengan cara download aplikasi Sahabat Berkah. Klik di sini untuk download aplikasinya. Semoga berkah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here