Adab-adab Mengkhatamkan Al-Quran

0
937

BincangSyariah.Com – Mengkhatamkan Al-Quran termasuk perkara yang sangat dianjurkan dalam Islam. Kita dianjurkan untuk membaca Al-Quran hingga khatam minimal satu kali khatam dalam sebulan. Selain itu, ketika mengkhatamkan Al-Quran, kita perlu memperhatikan adab-adab dalam mengkhatamkan Al-Quran, sebagaimana telah dicontohkan oleh para sahabat Nabi Saw dan para ulama.

Pertama, diusahakan mengkhatamkan Al-Quran di awal siang atau awal malam. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam hadis riwayat Imam Al-Darimi dari Ibrahim, dia berkata;

إِذَا قَرَأَ الرَّجُلُ الْقُرْآنَ نَهَارًا، صَلَّتْ عَلَيْهِ الْمَلَائِكَةُ حَتَّى يُمْسِيَ، وَإِنْ قَرَأَهُ لَيْلًا، صَلَّتْ عَلَيْهِ الْمَلَائِكَةُ حَتَّى يُصْبِحَ قَالَ سُلَيْمَانُ: فَرَأَيْتُ أَصْحَابَنَا يُعْجِبُهُمْ أَنْ يَخْتِمُوهُ أَوَّلَ النَّهَارِ، وَأَوَّلَ اللَّيْلِ

Jika seseorang membaca Al-Quran di waktu siang, maka malaikat mendoakannya hingga sore hari. Jika dia membaca Al-Quran di waktu malam, maka malaikat mendoakannya hingga waktu Shubuh. Sulaiman berkata; ‘Saya melihat teman-teman kami sangat antusias mengkhatamkan Al-Quran di awal siang dan awal malam.

Kedua, berpuasa pada hari mengkhatamkan Al-Quran. Hal ini sebagaimana disebutkan oleh Imam Nawawi dalam kitab Al-Azkar berikut;

وَيُسْتَحَبُّ صِيَامُ يَوْمِ اْلخَتْمِ اِلَّا اَنْ يُصَادِفَ يَوْمًا نَهَى الشَّرْعُ عَنْ صِيَامِهِ وَقَدْ صَحَّ عَنْ طَلْحَةَ بنِ مُصَرِّفْ وَاْلمُسَيِّبْ بنِ رَافِع وَحُبَيْبِ بنِ اَبِيْ ثَابِتٍ التَّابِعِيْنَ اُلكُوْفِيْنَ رحمهم الله اَجْمَعِيْنَ اَنَّهُمْ كَانُوْا يُصْبِحُوْنَ صِيَامًا فِي اْليَوْمِ الذِيْ يَخْتَمُوْنَ فِيْهِ

Disunnahkan berpuasa di hari mengkhatamkan Al-Quran kecuali bertepatan dengan hari yang dilarang oleh syara’ untuk berpuasa. Sungguh benar bahwa Thalhah bin Musharrif, Al-Musayyib bin Rafi’ dan Hubaib bin Abi Tsabit dari kalangan tabiin Kufah, mereka semua berpuasa di hari di mana mereka mengkhatamkan Al-Quran.

Ketiga, mengumpulkan keluarga, baik anak, saudara, dan lainnya, untuk menyaksikan khataman Al-Quran. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam hadis riwayat Imam Al-Darimi, dari Tsabit, dia berkata;

Baca Juga :  Bolehkah Melakukan Sujud di Luar Salat?

كَانَ أَنَسٌ إِذَا خَتَمَ الْقُرْآنَ، جَمَعَ وَلَدَهُ وَأَهْلَ بَيْتِهِ فَدَعَا لَهُمْ

Anas bin Malik ketika mengkhatamkan Al-Quran, beliau mengumpulkan anaknya dan keluarganya. Kemudian beliau untuk mereka.

Keempat, berdoa setelah mengkhatamkan Al-Quran. Ini berdasarkan hadis riwayat Imam Al-Darimi dari Hakam, dia berkata;

بَعَثَ إِلَيَّ مُجَاهِدٌ قَالَ: إِنَّمَا دَعَوْنَاكَ أَنَّا أَرَدْنَا أَنْ نَخْتِمَ الْقُرْآنَ وَإِنَّهُ بَلَغَنَا أَنَّ الدُّعَاءَ يُسْتَجَابُ عِنْدَ خَتْمِ الْقُرْآنِ

Mujahid mengirim utusan kepadaku seraya berkata; ‘Sesungguhnya kami mengundang kamu karena kami ingin mengkhatamkan Al-Quran, dan telah sampai kepada kami bahwa doa dikabulkan saat mengkhatamkan Al-Quran.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here