Tujuh Kriteria Busana Muslimah yang Syar’i

0
1250

BincangMuslimah.Com – Islam tidak pernah memerintahkan kepada perempuan muslimah untuk mengenakan jenis dan model pakaian tertentu. Islam memberikan kebebasan yang seluas-luasnya kepada mereka untuk merancang mode pakaian yang sesuai dengan selera masing-masing. Hanya saja terdapat kriteria-kriteria yang harus diperhatikan oleh perempuan muslimah dalam berpakaian. Prof. Huzaimah Tahido Yanggo di dalam bukunya Problematika Fikih Kontemporer menyebutkan tujuh kriteria berbusana bagi perempuan muslimah sebagaimana berikut:

Pertama. Busana dapat menutup seluruh aurat yang wajib ditutup.

Kedua. Busana tidak merupakan pakaian untuk dibanggakan atau busana yang monyolok mata.
Rasulullah saw. bersabda

مَنْ لَبِسَ ثَوْبَ شُهْرَةٍ فِى الدُّنْيَا أَلْبَسَهُ اللهُ ثَوْبَ مَذَلَّةٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ثُمَّ أَلْهَبَ فِيْهِ نَارًا.

“Siapa yang memakai busana yang mencolok (kemegahan) di dunia, Allah akan memakaikan padanya pakaian kehinaan pada hari kiamat, lalu menyalakan api neraka di dalamnya.” (H.R. Ibnu Majah)

Ketiga. Busana tidak tipis (transparan), agar warna kulit pemakainya tidak tampak dari luar. Rasulullah saw. bersabda:

صِنْفَانِ مِنْ أَهْلِ النَّارِ لَمْ أَرَهُمَا قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأَذْنَابِ الْبَقَرِ يَضْرِبُونَ بِهَا النَّاسَ وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ مُمِيلَاتٌ مَائِلَاتٌ رُءُوسُهُنَّ كَأَسْنِمَةِ الْبُخْتِ الْمَائِلَةِ لَا يَدْخُلْنَ الْجَنَّةَ وَلَا يَجِدْنَ رِيحَهَا وَإِنَّ رِيحَهَا لَيُوجَدُ مِنْ مَسِيرَةِ كَذَا وَكَذَا-رواه مسلم

“Ada dua golongan ahli neraka yang aku belum pernah melihatnya. Pertama. golongan yang membawa cambuk yang seperti ekor sapi di mana dengan cambuk tersebut mereka mencambuki orang-orang. Kedua, golongan perempuan yang berpakaian tetapi telanjang, yang cenderung (tidak taat kepada Allah) dan mengajarkan orang lain untuk meniru perbuatan mereka. Kepala-kepala mereka seperti punuk-punuk unta yang miring, dan mereka tidak akan masuk surga dan tidak mencium baunya. Padahal sungguh bau surga akan tercium dari jarak perjalan seperti ini seperti ini (jarak yang jauh). (H.R. Muslim)

Baca Juga :  Moment Saat Nabi Perhatian kepada Istrinya; Shafiyyah

Keempat,……. (selengkapnya klik BincangMuslimah.Com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here