Nadia Murad Bekas Budak Seks ISIS Dapat Penghargaan Nobel Perdamaian

0
1475

BincangSyariah.Com – Kehidupan damai Nadia Murad sangat terganggu pada tahun 2014 ketika ISIS menyerang tanah kelahirannya di Sinjar dengan tujuan membersihkan Irak dari semua etnis Yazidi. Sebagai seorang yang selamat, Murad yakin dia memiliki kesempatan untuk menjadi suara bagi wajah genosida ISIS dan kekerasan seksual yang terlupakan. Atas upayanya tersebut, Nadia Murad dianugrahi Penghargaan Nobel Perdamaian 2018 (05/10).

Dia termasuk di antara ribuan wanita Yazidi yang diculik dan diperbudak oleh Negara Islam yang memproklamirkan dirinya sebagai ISIS. Dia berulang kali diperkosa dan menghabiskan sekitar satu bulan di penangkaran. Ini termasuk periode awal ketika desa Nadia dikepung oleh ISIS; periode kedua ketika dia ditahan sebagai budak seksual di berbagai situs kamp ISIS; dan periode singkat terakhir di mana Nadia berada di rumah keluarga yang membelinya sampai dia bisa melarikan diri. Nadia menderita kehilangan enam dari sembilan saudara laki-lakinya yang dibantai oleh ISIS dalam pembantaian Kocho. Dimana ribuan pria Yazidi dan wanita Yazidi yang lebih tua dibunuh termasuk ibu Nadia.

Nadia adalah orang Irak pertama yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian. Gadis kelahiran 1993 itu percaya bahwa kekerasan seksual tidak mengenal batas-batas geografis. Dia berharap penghargaan yang ia dapatkan ini akan membawa perhatian dunia terhadap tindakan kekerasan seksual sebagai kejahatan perang dan pentingnya membangun kembali masyarakat yang dirusak oleh genosida ISIS. Dengan lebih dari 3000 perempuan Yazidi masih dalam tahanan, 300.000 tinggal di kamp-kamp ISIS, atas kejahatan tersebut tanah air Yazidi Sinjar tidak lagi bisa dihuni, sampai saat ini komunitas Yazidi tetap di ambang kehancuran dan perlu perhatian dunia.

Nadia Murad menjadi aktivis untuk orang-orang Yazidi setelah melarikan diri pada November 2014, sampai saat ini dia terus berkampanye untuk membantu mengakhiri perdagangan manusia dan menyerukan kepada dunia untuk mengambil tindakan tegas pada tindak kekerasan dan pemerkosaan akibat kejahatan perang dengan hukuman berat.

Baca Juga :  Sikap Fanatik Pengusung Ideologi Khilafah dalam Pandangan Ibnu Khaldun (Bagian II)

Awal Mula Gonesida Yazidi di Sinjar, Irak Utara

Nadia tumbuh di desa Kocho di Irak, daerah pertanian yang tenang yang memiliki hubungan baik dengan tetangganya, baik Kristen maupun Muslim (Arab, Kurdi, dan Turkmen). Nadia belajar di sekolah menengah dan berharap menjadi guru atau penata rias. Kehidupan damainya terganggu karena kekejaman ISIS ketika menyerang tanah kelahirannya di Sinjar dengan tujuan membersihkan Irak dari semua etnis Yazidi, kaum minoritas di Irak.

Praktik agama Yazidi, yang berasal dari Irak utara dan juga ditemukan di beberapa bagian Suriah dan Turki merupakan kepercayaan kuno yang mempertahankan tradisi pra-Islam dan pra-Zoroaster. Tidak diakui sebagai ahli kitab oleh Hukum Islam, Yazidi telah berulang kali menghadapi kampanye genosida dan diskriminasi selama berabad-abad. Perlakuan brutal mendorong mereka masuk ke daerah pegunungan di mana mereka bertahan dalam keadaan cukup terisolasi. Bahkan baru-baru ini, tekanan politik hampir menghilangkan kehadiran Yazidi di Turki.

Dia berusia 21 tahun ketika militan ISIS menyerang desanya di Irak utara, dekat perbatasan dengan Suriah. Setelah ditangkap, ia dibawa dengan paksa ke Mosul, kota yang didaulat sebagai ibukota negara oleh para militan yang memproklamirkan diri sebagai Negara Islam ISIS atau yang sekarang bernama Islam State (IS). Di sana dia dipaksa untuk masuk Islam dan menjadi bagian dari perdagangan budak IS.

Dalam memoar 2017 tentang penderitaannya, dia menulis: “Pada titik tertentu, ada perkosaan dan tidak ada yang lain. Ini menjadi hari normal Anda,” katanya kepada BBC dalam sebuah wawancara pada tahun 2016. Di bawah aturan mereka, katanya, seorang wanita yang ditangkap menjadi jarahan perang jika dia tertangkap berusaha melarikan diri. Dia akan dimasukkan ke dalam sel dan diperkosa oleh semua pria di kompleks itu. Inilah yang terjadi pada Nadia Murad, yang mengatakan para militan menyebut praktik ini sebagai “jihad seksual”.

Baca Juga :  Sikap Fanatik Pengusung Ideologi Khilafah dalam Pandangan Ibnu Khaldun  (Bagian IV)

Setelah gagal kabur sekali dan tertangkap lalu disiksa, awalnya dia berpikir tidak akan mencoba kabur lagi. Namun kemudian, pria yang tinggal bersamanya di Mosul, yang tinggal sendirian, mengatakan padanya bahwa dia akan “menjual” dia pada orang lain. Akhirnya dia bertekad merencanakan kabur lagi dan berhasil meninggalkan kompleks lalu berhenti di sebuah rumah untuk meminta bantuan.

Keluarga Muslim di sana mengatakan mereka tidak memiliki hubungan dengan IS dan membantunya melarikan diri. Dia berhasil menyeberang ke Kurdistan Irak dan menemukan tempat perlindungan di kamp-kamp dengan Yazidi lainnya. Dia kemudian mencapai Eropa dan sekarang tinggal di Jerman.

Kini sebagai orang yang selamat, Nadia terus berkampanye untuk ribuan wanita yang masih diyakini disekap oleh militan IS. Dia dianugerahi Penghargaan Hak Asasi Manusia Vaclav Havel oleh Dewan Eropa pada tahun 2016, dan menyerukan pengadilan internasional untuk menilai kejahatan yang dilakukan oleh IS dalam pidato penerimaan penghargaannya di Strasbourg.

Pada tahun yang sama, ia juga dianugerahi The Sakharov Prize untuk Kebebasan Berpikir oleh Parlemen Eropa. Dia diberi gelar sebagai duta besar PBB untuk korban yang selamat dari perdagangan manusia pada tahun itu. Ini adalah pertama kalinya seorang yang selamat dari kekejaman dianugerahi penghargaan, kata PBB pada saat itu.

Dia juga menerima Clinton Global Citizen Award dan Hadiah Perdamaian dari Perserikatan Bangsa-Bangsa Asosiasi Spanyol. Dia telah menerbitkan Memoir Best Languages ​​Times berjudul The Last Girl dalam berbagai bahasa untuk berbagi ceritanya dan mengadvokasi orang yang selamat lainnya, termasuk mereka yang masih dalam penangkaran.

Saat ini Nadia adalah pendiri dan presiden Nadia’s Initiative, sebuah yayasan yang mendukung wanita dan minoritas melalui pembangunan kembali dan stabilisasi komunitas dalam krisis. Saat ini, Nadia dan timnya terfokus pada wilayah Sinjar di Irak melalui Yayasan Sinjar Action Fund yang baru dibentuk dan juga advokasi global untuk korban kekerasan seksual.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here