BincangSyariah.Com – Sejarah mencatat ada sosok perempuan yang memiliki peran penting di dalam kehidupan Nabi Saw. Di antaranya adalah Ummu Abdirrahman bin Auf yang berperan sebagai bidan ketika Nabi Saw. dilahirkan oleh ibunda Aminah. Selanjutnya adalah Ummu Aiman, perempuan pengasuh Nabi Saw. ketika masih bayi. Selain itu ada juga Tsuwaibah, budak Abu Lahab, perempuan pertama yang menyusui Nabi Saw. Selain itu, ada juga Halimah al Sa’diyyah yang menyusui dan mengasuh Nabi Saw. selama empat tahun. Dan tulisan kali ini akan menyinggung biografi singkat sosok perempuan yang merawat Nabi saat masih bayi, yaitu Ummu Aiman. Siapakah dia? Berikut penjelasannya:

Ia memiliki nama asli Barakah binti Tsa’labah bin Amru bin Hisn bin Malik bin Salamah bin Amru bin an-Nu’man. Perempuan berkebangsaan Habasyah (Etiopia) ini lebih dikenal di masyarakatnya dengan nama ‘Ummu Aiman’ yang berarti ibunya Aiman, karena ia memiliki anak laki-laki bernama Aiman dari perkawinannya dengan Ubaid bin al- Haris al-Khazraji di masa Jahiliyyah. Namun, suaminya itu meninggal dunia ketika mereka hijrah ke Madinah yang saat itu masih bernama Yastrib.

Ummu Aiman pernah menjadi budak dari ayah Nabi Saw yakni Abdullah bin Abdul Muthalib yang kemudian diwariskan kepada Nabi Saw. Oleh karena itu, ialah wanita yang pertama kali turut andil dalam pengasuhan Nabi Saw. saat masih bayi guna membantu Aminah, istri majikannya. Setelah Nabi Saw. dewasa dan menikah dengan Khadijah Ra., Nabi Saw. memerdekakan Ummu Aiman dari status kehambaannya. Setelah itu ia menikah dengan sahabat Zaid bin Haritsah sang panglima perang, dan dikaruniai anak bernama Usamah bin zaid yang dicintai Rasulullah saw.

Baca Juga :  Bidadari untuk Para Mujahid

Ummu Aiman termasuk perempuan yang pertama kali hijrah. Bahkan ia mengikuti dua kali hijrah baik ke Habasyah maupun ke Madinah. Menurut riwayat al Waqidi, Ummu Aiman juga turut hadir di medan peperangan seperti perang Uhud untuk menjadi relawan yang menyediakan minuman dan mengobati korban perang, begitu juga di perang Khaibar. Anak kandungnya Aiman pun juga turut ikut andil dalam peperangan, bahkan ia tercatat sebagai syuhada’ dalam perang Hunain.

Perempuan yang juga dikenal dengan julukan Ummu Dziba’ (ibunya kijang) ini juga termasuk dalam jajaran priwayat hadis perempuan. Ia meriwayatkan hadis langsung dari Nabi Saw. dan kemudian disampaikan kepada murid-muridnya. Salah satu muridnya adalah Anas bin Malik, Hanasy bin Abdillah as Shan’ani, dan Abu Yazid al Madini.

Salah satu hadis yang ia riwayatkan adalah sebagaimana berikut ini:

عَنْ أُمِّ أَيْمَنَ، أَنَّهَا غَرْبَلَتْ دَقِيقًا فَصَنَعَتْهُ لِلنَّبِيِّ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – رَغِيفًا، فَقَالَ: “مَا هَذَا؟ ” قَالَتْ: طَعَامٌ نَصْنَعُهُ بِأَرْضِنَا، فَأَحْبَبْتُ أَنْ أَصْنَعَ مِنْهُ لَكَ رَغِيفًا. فَقَالَ: “رُدِّيهِ فِيهِ، ثُمَّ اعْجِنِيهِ”

Diriwayatkan dari Ummu Aiman yang menceritakan bahwa dirinya pernah mengayak tepung dan diadon menjadi roti untuk dihidangkan pada Nabi Saw. Setelah dibuatkan, Nabi Saw pun  bertanya pada Ummu Aiman, “Bu, engkau membuat apa?” Ummu Aiman pun menjawab, “Ini saya buatkan roti khas Habasyah, Nabi.” “Wah, kalau begitu aku pun ingin mencoba membuatnya untukmu, wahai ibu,” respon Nabi menghormati pemberian ibu asuhnya tersebut” (HR. Ibnu Majah).

Nabi Saw. sangat menyayangi dan menghormati Ummu Aiman seperti ibu kandungnya sendiri. Sebagaimana riwayat dari Ahmad bin abi khaisamah dari sulaiman bin abi syaikh di dalam kitab al-Isti’ab menyebutkan bahwa Nabi saw. pernah bilang begini: Ummu Aiman adalah ibuku setelah ibu kandungku.” Dikisahkan pula dari Abu Umar ia mengatakan bahwa Rasulullah saw. sering mengunjungi Ummu Aiman. Setelah Nabi Saw. wafat, Abu Bakar dan Umar pun sering mengunjungi Ummu Aiman di tempat tinggalnya sebagaimana Rasulullah Saw. melakukannya.

Baca Juga :  Hukum Menikahi Sepupu

Bukti lain kecintaan Nabi Saw. kepada Ummu Aiman adalah sebagaimana  dikisahkan oleh Imam Muslim dalam kitab Shahih-nya bab Fadhail Ummi Aiman (keutamaan Ummu Aiman). Kisah tersebut diriwayatkan oleh Anas bin Malik yakni ketika selesai perang dan mendapatkan harta ghanimah, maka Kaum Muhajirin segera membagi hartanya kepada kaum Anshar (yang telah menolong mereka di Madinah), dan Nabi Saw. khusus memberikan bagian sebuah kebun kepada Ummu Aiman.

Tak disangka, Nabi wafat lebih dulu daripada ibu asuhnya tersebut. Dikisahkan di dalam shahih Muslim, Ummu Aiman menangis ketika Rasulullah saw. wafat. Ketika ditanya, “Kenapa kamu menangis?” “Demi Allah sungguh aku tahu ketika dia akan wafat, tetapi sungguh aku menangis ini (wafatnya Rasulullah Saw.) adalah pertanda wahyu akan terputus dari langit,” jawab sedih Ummu Aiman. Demikianlah kisah dari Ummu Aiman perempuan yang pertama kali ikut membantu mengasuh Nabi Saw. yang sangat dicintai Nabi Saw yang meninggal dunia di masa kekhalifahan Usman bin Affan. Wallahu a’lam.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here