Kaum Perempuan dalam Dunia Tasawuf

0
1248

BincangSyariah.Com – Sejak diutusnya Nabi menjadi rahmat bagi alam semesta, perempuan telah memainkan peranan yang sangat penting dalam segala aspek. Tak terkecuali dalam dunia tasawuf. Cabang mistik Islam ini muncul pada awal abad kedelapan, kira-kira satu abad setelah Nabi wafat. Pada mulanya, tasawuf merupakan suatu gerakan asketik murni yang berusaha menghadang dan menghalangi kecendrungan kaum muslim yang semakin meningkat pada hal-hal duniawi.

Aliran tasawuf bertambah kuat dan jumlahnya semakin banyak pada periode ekspansi kekhalifahan dalam Islam. Dan bukan suatu hal yang remeh jika peranan utama dalam aliran ini jatuh di pundak perempuan. Nama Rabi’ah al-Adawiyyah atau biasa dikenal Rabi’ah dari kota Bashrah menandai awal gerakan tasawuf yang sesungguhnya dalam Islam.

Dialah yang diyakini telah mengubah asketisme yang suram menjadi mistisisme cinta kasih yang murni. Hingga saat ini, seorang perempuan yang berbudi luhur atau sangat terhormat dalam dunia tasawuf dapat digambarkan sebagai seorang ‘Rabi’ah kedua’.

Tidak lekang dalam benak kita semua bagaimana seorang Rabi’ah berlari melintasi Basrah dengan seember air di satu tangan dan obor menyala di tangan lainnya. Dan ketika semua orang bertanya, ia menjawab “aku ingin menuangkan air ke dalam neraka dan mengobarkan api di surga, sehingga kedua selabung ini lenyap dan tak seorang pun akan menyembah Tuhan karena takut akan neraka atau mengharapkan surga.”

Banyak kita temukan riwayat tentang Rabi’ah, seorang budak perempuan yang telah dibebaskan dari Bashrah yang pada saat itu menjadi pusat dari aliran tasawuf. Bahkan beberapa periwayatan, mengaitkan seorang sufi ternama yakni Hasan al-Bashri dengan Rabi’ah.

Muhammad Zihni, dalam kitabnya Masyahir an-Nisa menggambarkan kesempurnaan Rabi’ah dengan mengatakan“…dia, jelas lebih unggul dibanding para pria, dan itulah sebabnya dia juga disebut Mahkota Kaum Pria…”.

Rabiah bukanlah satu-satunya seorang sufi perempuan yang menyerahkan diri sepenuhnya pada kecintaan terhadap Tuhan….. (selengkapnya silakan baca BincangMuslimah.Com)

Baca Juga :  Cara Nabi Menyelesaikan Masalah Rumah Tangga (Seri 1)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here