Islam Mendukung Perempuan yang Bekerja

0
33

BincangSyariah.Com – Ada banyak orang meyakini bahwa perempuan yang bekerja tidak didukung oleh Islam. Padahal, ada banyak argumen Islam yang mendukung perempuan yang bekerja dan meniti karir di bidang yang telah menjadi pilihannya. Sama dengan laki-laki, perempuan juga hak untuk berkarya dan bekerja dalam hidupnya.

Maka, apabila ada yang mengatakan bahwa perempuan dikodratkan di rumah dan mengurus keluarga, alangkah baiknya apabila kita kembali menengok kitab tentang perempuan dan sejarah Islam di masa lalu di mana ada banyak sekali perempuan yang berdikari dan menjadi perempuan karir yang cemerlang.

Perempuan yang bekerja adalah pilihan. Setiap perempuan boleh memilih untuk bekerja di mana saja, dalam bidang apa pun. Meski begitu, niat yang baik mesti didahului saat akan bekerja. Pekerjaan yang dilakukan mestilah semata-mata untuk mendapatkan ridho dari Allah Swt.

Islam dan Hak Perempuan

Islam adalah agama yang melindungi hak-hak perempuan. Perlindungan terhadap pendidikan perempuan yang diberikan oleh Islam. Islam juga memberi kesempatan pada perempuan untuk mengembangkan karir sesuai dengan minat dan bakatnya. Perempuan yang bekerja didukung sepenuhnya oleh Islam.

Sayangnya, perempuan karir selalu dihubungkan dengan perempuan yang bekerja dan menghasilkan uang saja. Selain itu, kehadiran perempuan karir menimbulkan polemik di kalangan umat Islam. Hal ini disebabkan karena kemunculan-kemunculan masalah dekadensi moral dan kegagalan mengimbangi tanggungjawab keluarga dan kerjanya selalu dikaitkan dengan statusnya sebagai perempuan karir. Benarkah demikian?

Islam adalah agama yang mengakui hak individu dan sipil perempuan. Pengakuan hak individu dilaksanakan Islam dengan cara mengakui wewenang perempuan secara penuh dan mandiri dalam hal mengatur harta kekayaan dan kepemilikannya tanpa campur tangan orang lain yang mungkin merampas harta dan hak kepemilikannya tanpa seizin dan restunya sekalipun orang tersebut adalah suaminya.

Besarnya perhatian Islam terhadap karir perempuan dapat dibuktikan dari catatan sejarah Islam tentang keberhasilan beberapa perempuan karier yang telah menggabungkan kemaslahatan dunia dan akhirat. Para perempuan bersanding sejajar dengan lelaki yang membangun peradaban Islam.

Karir para perempuan atau perempuan yang bekerja dalam sejarah Islam antara lain adalah usaha perdagangan, menghasilkan barang-barang produksi, bercocok tanam, mengajar, perawat yang mengobati korban-korban dalam peperangan, dan lain sebagainya.

Perempuan Karir dalam Sejarah Islam

Ada banyak sekali contoh cerita atau kisah dari para perempuan yang bekerja dalam sejarah Islam. Para perempuan tersebut tidak hanya bisa menjadi inspirasi, tapi juga bisa menjadi motivasi bagi para perempuan khususnya para muslimah untuk mengembangkan karir di bidang yang digeluti.

Pertama, sejarah mencatat bahwa nama-nama seperti Ummu Salamah yang merupakan istri Nabi Muhammad Saw., Shafiyah, Laila Al-Ghaffariyah, Ummu Sinam Al-Aslamiyah, dan lain-lain, tercatat sebagai para tokoh perempuan yang terlibat dalam peperangan. Hal ini menunjukkan bahwa perempuan diperbolehkan mengikuti peperangan. Islam tidak merlarang untuk ikut berperang dalam membela agamanya.

Kedua, seroang ahli hadis yakni Imam Bukhari membukukan bab-bab dalam kitab Shahih-nya menginformasikan kegiatan-kegiatan kaum perempuan seperti dalam Bab Keterlibatan Perempuan dalam Jihad, Bab Peperangan Perempuan di Lautan, Bab Keterlibatan Perempuan Merawat Korban, dan bab-bab lain tentang perempuan.

Ketiga, istri Rasulullah Saw., Khadijah r.a. adalah seorang perempuan yang aktif dalam dunia bisnis. Beliau adalah figur perempuan karir pertama dalam sejarah Islam. Rasulullah Saw. sendiri bahkan telah melakukan akad mudharabah atau akad bagi keuntungan bersamanya.

Selain itu, Sayyidah Khadijah juga melakukan ekspor-impor komoditas perdagangan dalam skala internasional pada saat itu. Kafilah usaha Khadijah membentang dari negeri Yaman ke negeri Syiria, dan terus bekerja baik di musim panas dan dingin.

Beliau adalah termasuk orang pertama yang menghilangkan sekat-sekat dan membuka pintu selebar-lebarnya bagi perempuan untuk terjun di dunia bisnis dan melakukan kegiatan bisnis jauh sebelum beliau menikah dengan Rasulllah Saw.

Setelah menikah, kegiatan bisnis tersebut masih dilanjutkan dan direstui oleh sang suami. Yang menjadi nilai plus di sini adalah harta hasil jerih payah bisnis Khadijah r.a. yang sangat banyak digunakan untuk menunjang dakwah di masa awal. Pada masa itu, belum ada sumber-sumber dana penunjang dakwah yang bisa diandalkan. Satu-satunya yang bisa diandalkan adalah dari kantong istri beliau yang dikenal sebagai bussiness women yang ulung.

Keempat, sepeninggal Khadijah, Rasulullah Saw. beristrikan Aisyah r.a., seorang perempuan cerdas, muda dan cantik yang kiprahnya di tengah masyarakat tidak diragukan lagi. Posisinya sebagai seorang istri tidak menghalanginya untuk aktif di tengah masyarakat. Semasa Rasulullah Saw. masih hidup, beliau sering keluar Madinah dan mengikuti berbagai operasi peperangan.

Sepeninggal Rasulullah Saw., Aisyah r.a. adalah guru dari para sahabat yang kompeten dalam memberikan penjelasan dan keterangan tentang ajaran Islam. Aisyah r.a. yang tidak mau ketinggalan untuk ikut dalam peperangan pun pernah mengikuti perang yang kemudian disebut dengan perang unta, sebab saat itu Aisyah ra. menaiki seekor unta.

Kelima, para perempuan pada masa Nabi Muhammad Saw. aktif pula dalam berbagai bidang pekerjaan. Ada yang bekerja sebagai perias pengantin, seperti Ummu Salim binti Malhan yang merias, antara lain, Shafiyah bin Huyay –istri Nabi Muhammad Saw.

Ada yang menjadi perawat atau bidan dan lain sebagainya. Ada juga yang tercatat sebagai seorang yang sangat sukses. Sebagai misal, ada juga seorang perempuan bernama Qilat Ummi Bani Anmar yang tercatat sebagai seorang perempuan yang pernah datang kepada Nabi Muhammad Saw. untuk meminta petunjuk-petunjuk dalam bidang jual-beli.

Dalam kitab Thabaqat karya Ibnu Sa’ad, kisah perempuan tersebut diuraikan, terdapat pesan Nabi kepadanya yang menyangkut penetapan harga jual-beli. Nabi memberi petunjuk kepada perempuan ini dengan sabdanya:

“Apabila Anda akan membeli atau menjual sesuatu, maka tetapkanlah harga yang Anda inginkan untuk membeli atau menjualnya, baik kemudian Anda diberi atau tidak. (Maksud beliau jangan bertele-tele dalam menawar atau menawarkan sesuatu).”

Keenam, istri Nabi Muhammad Saw. yang bernama Zainab binti Jahsy juga aktif bekerja sampai pada menyamak kulit binatang dan hasil usahanya disedekahkan. Raithah, istri sahabat Nabi Abdullah ibn Mas‟ud, sangat aktif bekerja sebab suami dan anaknya saat itu tidak mampu mencukupi kebutuhan hidup keluarga. Ada juga Al-Syifa, seorang perempuan yang pandai menulis, ditugaskan oleh Khalifah Umar r.a. sebagai petugas yang menangani pasar kota Madinah.

Perempuan-perempuan yang telah diceritakan sedikit dari banyak contoh perempuan karir pada masa Rasulullah Saw. yang menyangkut keikutsertaan perempuan dalam berbagai bidang usaha dan pekerjaan.

Perlu digarisbawahi bahwa Rasulullah Saw. juga banyak memberi perhatian serta pengarahan kepada perempuan agar menggunakan waktu sebaik-baiknya dan mengisinya dengan pekerjaan-pekerjaan yang bermanfaat.

Rasulullah Saw. bersabda: “Sebaik-baik “permainan” seorang perempuan Muslimah di dalam rumahnya adalah memintal/menenun.” (Hadis diriwayatkan oleh Abu Nu’aim dari Abdullah bin Rabi’ Al-Anshari).

Tak ada alasan yang bisa melarang seorang perempuan bekerja dan meniti karir sesuai dengan passion dan cita-citanya. Perempuan bisa berjuang di dalam rumah dengan menjadi ibu rumah tangga, bisa berjuang dengan meniti karir dalam pekerjaan, atau bisa juga memilih keduanya. Semua bergantung pada keputusan hidup yang diambil.[]

(Baca: Hukum Perempuan Bekerja dalam Islam)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here