Iddahnya Wanita yang Ditinggal Wafat Suaminya

3
11595

BincangSyariah.Com – Salah satu syariat Islam yang khusus diberlakukan kepada Muslimah adalah menjalani masa iddah. Baik iddah karena ditinggal wafat suaminya atau karena adanya perceraian. Berikut ini akan dijelaskan tentang ketentuan iddahnya wanita yang ditinggal wafat suaminya.

Pertama, jika wanita itu ditinggal wafat suaminya dalam keadaan hamil. Maka, iddahnya adalah sampai ia melahirkan anak tersebut. Sehingga, masa iddahnya tergantung usia kehamilan. Jika usia kehamilannya masih muda, maka masa iddahnya akan berlaku lama. Dan jika usia kehamilannya tua, maka masa iddahnya akan berlaku sebentar. Adapun dasarnya adalah firman Allah swt.

وَأُوْلَاتُ الْأَحْمَالِ أَجَلُهُنَّ أَن يَضَعْنَ حَمْلَهُنَّ

Dan perempuan-perempuan yang hamil, waktu iddah mereka itu ialah sampai mereka melahirkan kandungannya. (Q.S. At-Thalaq/65: 4).

Kedua, jika wanita itu ditinggal wafat suaminya dalam keadaan tidak hamil. Atau ia hamil tapi tidak mungkin dari suaminya. Seperti suaminya itu belum balig atau suaminya telah meninggalkannya selama empat tahun (tapi dia tiba-tiba hamil). Maka, masa iddahnya adalah empat bulan sepuluh hari. Baik ia sudah pernah berhubungan badan dengan suaminya atau belum sama sekali.

Adapun dasarnya adalah firman Allah Swt.

وَالَّذِينَ يُتَوَفَّوْنَ مِنكُمْ وَيَذَرُونَ أَزْوَاجاً يَتَرَبَّصْنَ بِأَنفُسِهِنَّ أَرْبَعَةَ أَشْهُرٍ وَعَشْراً فَإِذَا بَلَغْنَ أَجَلَهُنَّ فَلاَ جُنَاحَ عَلَيْكُمْ فِيمَا فَعَلْنَ فِي أَنفُسِهِنَّ بِالْمَعْرُوفِ وَاللهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

Orang-orang yang meninggal dunia di antaramu dengan meninggalkan isteri-isteri (hendaklah para isteri itu) menangguhkan dirinya (beriddah) empat bulan sepuluh hari. Kemudian apabila telah habis iddahnya, maka tiada dosa bagimu (para wali) membiarkan mereka berbuat terhadap diri mereka menurut yang patut. Allah mengetahui apa yang kamu perbuat. (Q.S. Al-Baqarah/2: 234).

Demikianlah ketentuan-ketentuan iddahnya wanita yang ditinggal wafat suaminya. Yakni bagi wanita yang dalam keadaan hamil, maka iddahnya sampai melahirkan anaknya. Dan bagi wanita yang tidak dalam keadaan hamil, atau hamil tetapi bukan dari hasil bersama suaminya. Maka iddahnya adalah empat bulan sepuluh hari. Wa Allahu a’lam bis shawab.

Baca Juga :  Haruskah Posisi Imam Perempuan Berada Di Antara Saf Makmum?

3 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here