Hukum Menunda Mandi Haid Setelah Subuh Ketika Berpuasa

0
2173

BincangSyariah.Com – Berdasarkan beberapa hadis, kita diperbolehkan untuk menunda mandi wajib dari junub sebab jima’ setelah Subuh ketika kita berpuasa. Puasa tetap dinilai sah meskipun kita mandi junub setelah Subuh. Namun bagaimana hukum menunda mandi haid setelah Subuh ketika berpuasa, apakah juga boleh? (Baca: Mandi Junub setelah Subuh, Apakah Puasa Sah?)

Ketika ada perempuan haid dan kemudian berhenti di waktu malam sebelum terbit fajar, maka wajib baginya untuk berpuasa. Dia wajib berpuasa keesokan harinya jika darah haidnya sudah benar-benar berhenti.

Adapun menunda mandi haid setelah terbit fajar atau setelah Subuh hukumnya diperbolehkan. Boleh bagi perempuan melakukan mandi haid setelah fajar atau Subuh, sebagaimana juga boleh bagi orang junub melakukan mandi setelah fajar atau Subuh.

Hal ini sebagaimana disebutkan oleh Syaikh Wahbah Al-Zuhaili dalam kitab Al-Fiqhul Islami wa Adillatuhu berikut;

فمن اصبح جنبا اومراة حائض طهرت قبل الفجر فلم يغتسلا الا بعد الفجر اجزأهما صوم ذلك اليوم

Barangsiapa di waktu Subuh masih junub atau perempuan haid yang sudah suci sebelum fajar, kemudian keduanya tidak mandi kecuali setelah fajar, maka puasa pada hari itu sudah mencukupi bagi keduanya.

Kebolehan menunda mandi haid dan mandi junub setelah terbit fajar atau Subuh ini berdasarkan perbuatan Nabi Saw. Beliau pernah menunda melakukan mandi junub hingga Subuh, dan kemudian beliau berpuasa. Ini menjadi dasar kebolehan menunda mandi haid dan mandi junub setelah fajat atau Subuh.

Hal ini sebagaimana disebutkan dalam hadis riwayat Imam Bukhari dan Muslim, dari Sayidah Aisyah dan Ummu Salamah;

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُصْبِحُ جُنُبًا مِنْ جِمَاعٍ ثُمَّ يَغْتَسِلُ وَيَصُوْمُ مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ وَزَادَ مُسْلِمٌ فِيْ حَدِيْثِ أُمِّ سَلَمَةَ  وَ لاَ يَقْضِيْ

Baca Juga :  Selain Air Mani, Keluar Cairan Ini Bisa Menyebabkan Mandi Janabah?

Sesungguhnya Nabi Saw pernah ketika waktu Subuh dalam keadaan junub dari jima’, kemudian beliau mandi dan berpuasa). Hadis diriwayatkan Imam Bukhari dan Muslim. Dan Imam Muslim menambahi dalam hadis yang bersumber dari Ummi Salamah; ‘Dan Nabi Saw tidak mengqadha puasanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here