Apakah Darah Nifas yang Keluar Lebih dari 60 Hari Disebut Istihadhah?

0
1044

BincangSyariah.Com – Secara literal, nifas adalah bahasa Arab bentuk masdar (verbal noun) berasal dari fiil madhi (past tense) nafisa yang berarti melahirkan. Kata nifas lalu dipakai untuk makna darah yang keluar karena melahirkan. Dalam gramatika bahasa Arab ini disebut dengan

تسمية للمسبَّب باسم السبب

Menyebut akibat – yakni keluar darah – dengan nama penyebab – yakni kelahiran.

Atau pemakaian istilah ini karena darah nifas itu terjadi setelah keluarnya raga manusia (nafsul al-basyariyah). Adapun definisi darah nifas yang disepakati oleh para ulama adalah darah yang keluar dari kemaluan wanita setelah bersalin. Keterangan dalam Umdatul Fikh Ibn Qudamah menyebutkan:

وهو الدم الخارج بسبب الولادة وحكمها حكم الحيض

“Nifas adalah darah yang keluar karena melahirkan dan hukumnya sama dengan hukum haid.”

Adapaun batas maksimal keluarnya darah nifas di kalangan ulama Syafi’iyah adalah enam puluh hari. Sebagaimana dituliskan dalam Fathul Qarib:

‏( ﻭَﺃَﻛْﺜَﺮُﻩُ ﺳِﺘُّﻮْﻥَ ﻳَﻮْﻣًﺎ ﻭَﻏَﺎﻟِﺒُﻪُ ﺃّﺭْﺑَﻌُﻮْﻥَ ﻳَﻮْﻣًﺎ ‏) ﻭَﺍﻟْﻤُﻌْﺘَﻤَﺪُ ﻓِﻲْ ﺫَﻟِﻚَ ﺍﻟْﺎِﺳْﺘِﻘْﺮَﺍﺀِ ﺃَﻳْﻀًﺎ .

Maksimal masa nifas adalah enam puluh hari. Dan yang lumrah adalah empat puluh hari. Yang dibuat pegangan dalam semua itu juga penelitian

Ketentuan dalam madzhab Syafi’i menyatakan bahwa enam puluh hari adalaha batasan maksimal dalam nifas, lantas bagaimanakah hukumnya jika darah nifas tersebut melewati batas maksmimal?

Jika madzhab Syafi’I membatasi darah nifas hingga 60 hari, itu artinya jika darah masih terus keluar melewati batas 60 hari maka disebut dengan darah istihadhah. Pandangan ini sebanding lurus dengan masalah haid, darah yang melewati masa 15 hari disebut dengan darah istihadhah. Sebab batas maksimal haid adalah 15 hari. Maka demikian pula dalam masalah nifas. Jika sudah melewati durasi maksimal nifas, yakni 60 hari, maka darah itu disebut istihadlah. Begitulah keterangan yang didapat dari kitab al Mausu’ah al Fiqhiyyah al Kuwaitiyyah.

Hal tersebut senada dengan pendapat ulama Malikiyah yang dijelaskan dalam kitab Bada’I as Shana’i milik al Kasani, beliau  memandang bahwa maksimal darah nifas adalah 60 hari. Sedangkan jika masih keluar setelah itu, maka disebut darah istihadlah. Bahkan, walaupun si wanita terbiasa keluar darah lebih dari 60 hari.

Baca Juga :  Suami Pelit, Bolehkah Istri Mengambil Nafkah darinya Tanpa Izin?

Namun dalam al Majmu Syarh al Muhadzdzab milik Imam Nawawi disebutkan…….. selengkapnya silakan baca di BincangMuslimah.Com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here