Tips Menghindari Suul Khatimah

3
1550

BincangSyariah.Com – Dikisahkan ada seorang ulama besar di masa Nabi Musa. Dia memiliki banyak pengikut dan doanya selalu diijabah Allah SWT. Para ulama menyebut dia memperoleh asma Allah yang agung, yang kalau dia sebutkan, Allah pasti mengijabah doanya. Setelah dia menjadi ulama besar, setelah dia memperoleh ayat-ayat Allah, setelah dia mengetahui nama Allah yang agung, kemudian di akhir hayatnya dia tertarik kepada dunia, lalu dia bergabung dengan Firaun.

Dia diminta berdoa untuk kecelakaan kaum nabi Musa. Berangkatlah dia ke sebuah tanah lapang untuk membacakan doa bersama untuk kecelakaan bagi nabi Musa. Waktu dia berangkat ke tanah lapang, dia mengendarai keledai. Ajaib keledai itu tidak mau berangkat. Dia mogok.

Walaupun dia pukuli keledainya, tetap ia tidak mau berjalan. Kemudian Allah membuat keledai itu berbicara: “Celaka kamu, kenapa kamu pukuli aku. Apakah kamu ingin aku mendatangi bersama kamu suatu tempat agar kamu mendoakan kejelekan bagi nabi Allah dan kaum mukminin.” Tidak henti-hentinya dipukuli keledai itu sampai akhirnya keledai itu mati.

Allah memberikan perumpamaan dengan keledai itu, untuk memberi pelajaran, bahwa seorang ulama yang bisa dibeli dengan dunia, ia menjual agamanya karena dunia, derajatnya lebih rendah dari keledai. Keledai yang ditungganginya bisa masuk surga tapi ulamanya masuk neraka.

Alquran memberikan perumpamaan ulama yang mengalami suul khatimah itu, dengan perumpamaan yang paling keras. Perumpamaan dia, kata Alquran seperti perumpamaan anjing, kalau kau serang dia, dia julurkan lidahnya; kalau kau tinggalkan dia, dia tetap julurkan lidahnya.

Akhir dari kisah perjalanan di dunia ini hanya ada dua macam, berakhir dengan baik atau berakhir dengan buruk. Karena itu yang menentukan keberhasilan dalam mencapai kebahagiaan di akhirat nanti adalah ujung amal-amal kita. Ali bin Abi Thalib pernah mengatakan, “Seluruh dunia ini tidak lain adalah kebodohan kecuali tempat-tempat ilmu. Dan seluruh ilmu itu dapat menjadi hujjah yang mencelakakan (di hari akhirat nanti) kecuali bila ilmu itu diamalkan.

Baca Juga :  Lima Golongan yang Dikhawatirkan Meninggal Suul Khatimah

Dan seluruh amal itu adalah riya kecuali yang dilakukan dengan ikhlas. Dan yang dilakukan dengan ikhlas pun berada di tepi bahaya yang besar sampai seorang hamba yakin akan akhir amal-amalnya.”Ucapan Imam Ali ini mengisyaratkan bahwa belum tentu orang yang salih sekalipun akan berakhir dengan baik dalam pencapaian amalnya. Ini artinya harus ada kehati-hatian dalam beramal agar tidak terjerumus ke dalam su’ul khatimah.

Untuk berlindung dari hal itu, hal pertama yang harus kita lakukan, menurut al-Ghazali adalah menghindari segenap perasaan cukup akan kesucian diri. Tidak merasa puas dan senantiasa merasa bahwa kita belum mencapai apa-apa dalam perjalanan mendekati Tuhan harus selalu dipupuk dalam sanubari kita. Jangan pernah sekalipun merasa diri yang paling benar dan menganggap orang lain sesat.

Kedua, kita harus memandang bahwa penyucian diri sebagai sebuah jalan tanpa ujung, proses tanpa batas. Setiap kali kita merasa cukup, ketahuilah bahwa kita belum cukup. Ketiga, kita mesti senantiasa merendah diri di hadapan Allah SWT dan memohon kepada-Nya agar kita diberi husnul khatimah, akhir yang baik. Permohonan ini seharusnya diucapkan dalam setiap doa yang kita panjatkan supaya Dia meneguhkan langkah-langkah kita.

Alquran bahkan mengajarkan doa supaya kita terhindar dari suul khatimah: Ya Allah, janganlah Kau gelincirkan hati kami setelah Kau beri petunjuk kepada kami, anugerahkanlah kepada kami kasih-sayang-Mu, sesungguhnya Kau Maha Pemberi Anugerah.

3 KOMENTAR

  1. Astaghfirullah..hambah adlh manusia yg hina.. Apakah Allah akan mengampuni dosa2ku..yg tlah banyak ..berkata buruk..ucapn2 yg kluar dr mulutku..seakn2 diri ini sudh baik..
    Kini ku jauh dr tmpt2 ilmu..
    Yg ku pikir dr ku mencari nafkah.. Pikirnku adlh lelah , capek dan malas utk belajar menuju musholah.. Ya Allah aq ingin dekat .. Dekat dgnMu…
    Bagaimana caranya Ya Allah agar aq punya Rumah.. Dan g akn mungkin dgn uangku yg ku dptkn sehari2nya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here