Tiga Kesalahan Orangtua dalam Mendidik Anak

0
2004

BincangSyariah.Com – Ibnu Abd al-Barr mengatakan bahwa proses komunikasi yang terjalin di antara orang dewasa dan anak-anak adalah hal yang perlu diperhatikan karena hal tersebut akan mempengaruhi kondisi psikologi anak-anak. Orangtua yang tidak memperhatikan hal ini akan sering melakukan kesalahan dalam mendidik anak.

Sebab jika diperhatikan karakter seorang anak pasti berbeda dengan anak lainnya, karena itu kita tidak bisa memperlakukan semua anak dengan cara yang sama apalagi jika meresponnya seperti kita memperlakukan sesama orang dewasa itu akan berbahaya bagi perkembangan psikologi seorang anak. Di sinilah pentingnya terlebih dahulu mengenal karakter dan kondisi psikologi anak kita sebelum memutuskan akan mendidiknya dengan cara seperti apa.

Abu Umar al-Qurthubi dalam kitabnya Jami’ Bayan al-Ilmi wa Fadhlihi mengatakan karakter dan keadaan anak akan terlihat di hadapan seorang pendidik ketika ia mengajarinya, sebagaimana keadaan seorang pasien yang terlihat jelas di depan dokter. Keadaan tersebut terlihat setelah mengamati kondisi, kemampuan, dan perangainya. Proses tersebut akan memberikan pengaruh dan maanfaat yang sangat besar dalam mendidik anak.

Karena itulah para orangtua harus mengerti bagaimana cara berkomunikasi terhadap anak-anak mereka. Sebab komunikasi terhadap anak kecil berbeda dengan cara berkomunikasi dengan sesama orang dewasa.  Namun sayangnya beberapa orangtua bahkan orang dewasa lainnya tidak bisa membedakan hal tersebut. Berikut adalah beberapa cara yang salah dalam mendidik anak yang sering dilakukan para orangtua;

Pertama, Terlalu Tegas dan Keras kepada Anak

Terkadang ada saja perlakuan anak yang membuat jengkel. Oleh karena itu diperlukan kesabaran agar tidak terpicu kenakalan anak. Kalaupun ingin menghukum anak jangan menghukumnya dalam batas yang tidak bisa ia terima.

Sebab jika psikologis anak itu ternyata tidak kuat  menahannya atau bahkan berpikir apa saja yang seharusnya ia lakukan, anak tersebut bisa mengalami sedikit gangguan pada pola psikologisnya baik dari segi moral maupun etikanya

Baca Juga :  Kisah Patung Habila yang Kerasukan Jin pada Masa Rasulullah

Kedua, Berlebihan dalam Memberikan Pertolongan

Setiap orangtua tidak ingin anaknya menderita dan sedih. Karena itu kebanyakan para orangtua terkadang terlalu berlebihan dalam memberikan bantuan untuk menyelesaikan masalah anak-anaknya. Hal tersebut merupakan cara mendidik yang buruk karena bisa menyebabkan seorang anak tumbuh tanpa ada rasa tangungjawab untuk menyelesaikan permasalahan yang dihadapinya. Orangtua hanya perlu memberikan nasehat dan contoh yang baik. Hal tersebut dapat meningkatkan kepercayaan dirinya dan bagus untuk pertumbuhan kepribadian sang anak.

Ketiga, Memaksa Anak Mengikuti Kemauan Orangtua

Orangtua seharusnya tidak memaksakan kehendak secara brutal kepada anak-anaknya. Harus ada proses untuk memberikan pengertian dan pemahaman, kemudian memberikan opsi-opsi dan jabaran konsekuensi yang harus mereka terima. Sebijak mungkin, jangan sampai menjadi orangtua yang hyper parenting. Karena sesuatu yang baik, harus disampaikan dengan cara yang baik pula, agar hasilnya pun baik.



BincangSyariah.Com dikelola oleh jaringan penulis dan tim redaksi yang butuh dukungan untuk bisa menulis secara rutin. Jika kamu merasa kehadiran Bincangsyariah bermanfaat, dukung kami dengan cara download aplikasi Sahabat Berkah. Klik di sini untuk download aplikasinya. Semoga berkah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here