Tanda-tanda Hati yang Mati Menurut Ibnu Athaillah

3
13892

BincangSyariah.Com – Seseorang yang memiliki hati yang mati, ia akan cenderung mendahulukan kepentingan pribadinya dan syahwatnya daripada urusan ketaatan dan cinta kepada sang pencipta. Dalam QS. Al-Furqan [25]: 43 disebutkan,

أَرَأَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلَهَهُ هَوَاهُ أَفَأَنتَ تَكُونُ عَلَيْهِ وَكِيلاً

”Sudahkan engkau (Muhammad) melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya. Apakah engkau akan menjadi pelindungnya?”

Ibn ‘Athaillah as-Sakandari menyampaikan kalam hikmah dalam kitabnya Al-Hikam bahwa di antara tanda-tanda hati mati adalah tidak ada kesedihan atas ketaatan yang terlewatkan dan tidak adanya penyesalan atas adanya kesalahan-kesalahan yang dilakukan. Kedua tanda tersebut menunjukkan bahwa tidka adanya nilai-nilai keimanan yang tertanam kokoh dalam hatinya.

Ketika ketaatan terlewati begitu saja, hati yang mati tidak menemukan penyesalan sama sekali. Begitu dikarenakan oleh hati yang sudah tidak sehat lagi. Seharusnya hati mampu merasakan setiap hal yang mendatangkan keridhaan Tuhan, sehingga membuatnya bahagia. Sementara hati yang mati merasakan ketaatan dan murka Tuhan sama saja. Ketaatan tidak membuatnya bahagia, maksiat tidak membuatnya gundah gulana. Keduanya tidak ada perbedaan yang signifikan. Dalam konteks ini Nabi Muhammad Saw bersabda,

مَنْ سَرَّتْهُ حَسَنَتُهُ وَسَاءَتْهُ سَيِّئَتُهُ فَهُوَ مُؤْمِنٌ.رواه أبو الفرج البغدادي

“Orang yang kebaikannya membuatnya bahagia dan keburukannya membuatnya sedih, maka ia seorang mukmin (yang sempurna”

Begitu pula dengan hati yang mati, ia tidak mengenal perasaaan yang menyesal sebab kesalahan yang telah diperbuat. Ia menganggapnya hal biasa dan tetap biasa dilakukan kembali di lain waktu. Hati yang mati tidak mengenal indahnya hari-hari dengan ketaatan, melainkan ia menilainya sama saja antara kebaikan dan keburukan.

Adapun orang yang hatinya sakit, dia selalu mengikuti keburukan dengan keburukan juga. Al-Hasan Al-Bashri rahimahullah mengatakan, ”Itu adalah dosa di atas dosa sehingga membuat hati menjadi buta, lalu mati.” Sementara hati yang sehat selalu mengikuti keburukan dengan kebaikan dan mengikuti dosa dengan taubat. Dalam kitabNya, Allah menyebutkan:

Baca Juga :  Kenapa Manusia Senang Dihormati dan Punya Fans? Ini Kata al-Ghazali

إِنَّ الَّذِينَ اتَّقَواْ إِذَا مَسَّهُمْ طَائِفٌ مِّنَ الشَّيْطَانِ تَذَكَّرُواْ فَإِذَا هُم مُّبْصِرُونَ

“Sesungguhnya orang-orang bertakwa apabila mereka dibayang-bayangi pikiran jahat (berbuat dosa) dari setan, mereka pun segera ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat (kesalahan-kesalahannya).”

Sementara Seseorang yang memiliki hati bersih akan senantiasa menggantungkan hidupnya hanya kepada Allah, ia tidak bosan dalam menjalani hidup dengan ketaatan dan selalu mnegutamakan hal yang bermanfaat. Pemilik hati nan bersih ini rentan memiliki hidup indah nan bahagia, karena dalam hidupnya ia lebih mementingkan urusan akhirat daripada dunia.

Jadi, seperti apa kondisi hatimu hari ini?

3 KOMENTAR

  1. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh hadirin yang dimuliakan Allah Subhanahu Wa Ta’ala 10 perkara yang mematikan hati
    yang pertama mengenal Allah tetapi tidak memenuhi hak Allah Subhanahu Wa Ta’ala kedua membaca Alquran tetapi tidak mengamalkannya
    ketiga mengaku memusuhi setan tetapi mengikuti dan mentaatinya
    empat Mangaku umat Nabi tetapi tidak mengamalkan sunnah nya
    Lima ingin masuk surga tetapi tidak beramal untuk nya
    Enam ingin selamat dari neraka tetapi melempari diri ke dalamnya
    Tujuh mati itu hak tetapi tidak siap untuk menghadapinya
    Delapan menyebutkan dosa dan aib orang lain tetapi lupa dengan aib diri sendiri
    Sembilan merasakan nikmat tetapi tidak mensyukurinya
    Sepuluh menguburkan mayat orang lain tetapi tidak dijadikan peringatan untuknya

    Hadirin yang dimuliakan Allah Subhanahu Wa Ta’ala
    Itulah perkara yang mematikan hati secara global diceritakan di dalam Alquran

  2. Tugasku meng Islam kan semua umat manusia di muka bumi dengan memberikan virus . Itu sebenarnya jin yg ku ambil dari pulau Jawa jumlahnya 100 milyar .. khususnya buat kalian yg lupa diri untuk apa kalian diciptakan & kepada siapa kalian akan di kembalikan . Alloh SWT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here