Tafsir Surah Al-Baqarah ayat 282-283 tentang Prosedur Utang-Piutang

0
1533

BincangSyariah.Com – Dalam menjalani kehidupan bermuamalah, manusia hampir tidak bisa terlepas dari masalah utang-piutang. Utang dalam bahasa Arab disebut sebagai dayn. Imam As-Sya‘rowi menjelaskan dayn sebagai uang yang dipinjam (diutang) dalam tempo tertentu yang telah ditentukan. Orang yang berutang disebut madyun atau madin. Orang yang memberi utang atau pinjaman disebut da‘in. Terkait persoalan utang-piutang, Al-Qur’an telah mengatur beberapa hal penting dalam surah Al-Baqarah ayat 282-283.

Wajibkah Mencatat Utang?

Ayat 282 disebutkan:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ إِذَا تَدَايَنتُم بِدَيۡنٍ إِلَىٰٓ أَجَلٖ مُّسَمّٗى فَٱكۡتُبُوهُۚ وَلۡيَكۡتُب بَّيۡنَكُمۡ كَاتِبُۢ بِٱلۡعَدۡلِۚ وَلَا يَأۡبَ كَاتِبٌ أَن يَكۡتُبَ كَمَا عَلَّمَهُ ٱللَّهُۚ فَلۡيَكۡتُبۡ وَلۡيُمۡلِلِ ٱلَّذِي عَلَيۡهِ ٱلۡحَقُّ وَلۡيَتَّقِ ٱللَّهَ رَبَّهُۥ وَلَا يَبۡخَسۡ مِنۡهُ شَيۡ‍ٔٗاۚ ….

Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu bermu´amalah tidak secara tunai untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya. Dan hendaklah seorang penulis di antara kamu menuliskannya dengan benar. Dan janganlah penulis enggan menuliskannya sebagaimana Allah mengajarkannya, meka hendaklah ia menulis, dan hendaklah orang yang berutang itu mengimlakkan (apa yang akan ditulis itu), dan hendaklah ia bertakwa kepada Allah Tuhannya, dan janganlah ia mengurangi sedikitpun daripada utangnya…. (Al-Baqarah: 282)

Lafaz faktubuh pada ayat tersebut menunjukkan kata perintah untuk mencatat transaksi utang piutang. Catatan ini menurut Ibnu Asyur dalam tafsirnya Al-Tahrir wa Al-Tanwir memiliki dua kemungkinan: catatan yang ditulis oleh dua pihak yang saling berutang atau salah satu di antara keduanya sebagai bukti jika terjadi pengingkaran; serta catatan dari pihak ketiga sekaligus sebagai saksi apabila kedua pihak memang tidak bisa mencatat, dan inilah yang banyak terjadi pada saat turunnya ayat dimana kondisi bangsa Arab belum akrab dengan dunia tulisan.

Berkaitan dengan wajib tidaknya mencatat jumlah nominal dalam transaksi utang-piutang, Imam Al-Thabari dalam tafsirnya Jami’ al-Bayan fi Takwil al-Qur’an menyebutkan dua perbedaan ulama. Pendapat pertama mengatakan adanya kewajiban mencatat utang baik nominalnya besar maupun sedikit untuk menghindari keragu-raguan, sebagaimana mengutip riwayat Al-Dhahak, Ibnu Juraij, dan Qatadah.

Baca Juga :  Imam As-Suyuthi: Ulama Ensiklopedis yang Hampir Tertuduh Plagiat

Kewajiban ini menurut Imam Al-Qurthubi juga disebabkan agar tidak terjadi pengingkaran antar kedua pihak jika saling lupa di kemudian hari. Namun pada jual beli kontan tidak diwajibkan pencatatan agar proses transaksi lebih cepat dan mudah.

Adapun pendapat kedua mengatakan tidak diwajibkan mencatat utang, dengan mengutip riwayat Al-Sya’bi. Hal ini dikarenakan ayat setelahnya yang artinya “jika sebagian kamu memercayai sebagian yang lain, hendaklah yang dipercayai itu menunaikan amanat utangnya dan hendaklah bertakwa kepada Allah swt”, menunjukkan rukhsah atau keringanan untuk tidak adanya kewajiban pencatatan utang, dengan syarat kedua pihak saling pecaya menjaga amanat utang.

Pendapat Jumhur (mayoritas ulama) kemudian menyimpulkan bahwa pencatatan anggaran utang baik sedikit maupun banyak dihukumi sunnah atau nadb, jika kedua pihak saling amanah dan orang yang diutangi juga dapat dipercaya.

Namun jika orang yang diberi utang diduga kurang dapat dipercaya, maka hukumnya wajib. Hal demikian dikarenakan agar tidak adanya kesalahan dan kekeliruan dalam jumlah dan nominal barang utang sebab lupa, sehingga lebih dianjurkan untuk dicatat.

Perlukah Menghadirkan Saksi?

Masih di ayat yang sama, Allah menyebutkan:

وَٱسۡتَشۡهِدُواْ شَهِيدَيۡنِ مِن رِّجَالِكُمۡۖ فَإِن لَّمۡ يَكُونَا رَجُلَيۡنِ فَرَجُلٞ وَٱمۡرَأَتَانِ مِمَّن تَرۡضَوۡنَ مِنَ ٱلشُّهَدَآءِ أَن تَضِلَّ إِحۡدَىٰهُمَا فَتُذَكِّرَ إِحۡدَىٰهُمَا ٱلۡأُخۡرَىٰۚ ….

Dan persaksikanlah dengan dua orang saksi dari orang-orang lelaki (di antaramu). Jika tak ada dua oang lelaki, maka (boleh) seorang lelaki dan dua orang perempuan dari saksi-saksi yang kamu ridhai, supaya jika seorang lupa maka yang seorang mengingatkannya…

Selain dianjurkan membuat catatan sebagai saksi dalam utang piutang, saksi juga dapat berupa kehadiran pihak ketiga dalam rangka menyaksikan transaksi utang-piutang serta menguatkan kepercayaan terkait masalah uang atau harta.

Baca Juga :  Tiga Keutamaan Orang Miskin yang Tidak Didapatkan Orang Kaya

Ulama berbeda pendapat tentang kewajiban mendatangkan saksi dalam masalah ini. Menurut Jumhur salaf, wajib mendatangkan saksi, sedangkan menurut para ahli fiqh modern hukumnya nadb atau sunnah seperti Malik, Abu Hanifah, Al-Syafi’i, dan Ahmad.

Begitu juga Imam Al-Qurthubi dan Imam Al-Jashas dalam kedua tafsir Ahkam nya menuturkan bahwa pendapat yang shahih adalah tentang kesunnahan menghadirkan saksi sebagai suatu kehati-hatian.

Oleh karenanya, jangan sampai memberatkan pihak ketiga sebagai saksi yang hadir atau yang mencatat transaksi utang piutang, dengan memaksa dan mengganggu di tengah kesibukannya yang lain.

Pihak ketiga sebagai saksi baik seorang laki-laki maupun dua orang perempuan juga dituntut untuk tetap amanah, dengan tidak mengada-ada dalam bersaksi atau memanipulasi catatan transaksi utang antar kedua pihak.

Perlukah Adanya Barang Jaminan?

Selanjutnya ada ayat 282 Allah mengatakan:

وَإِن كُنتُمۡ عَلَىٰ سَفَرٖ وَلَمۡ تَجِدُواْ كَاتِبٗا فَرِهَٰنٞ مَّقۡبُوضَةٞۖ فَإِنۡ أَمِنَ بَعۡضُكُم بَعۡضٗا فَلۡيُؤَدِّ ٱلَّذِي ٱؤۡتُمِنَ أَمَٰنَتَهُۥ وَلۡيَتَّقِ ٱللَّهَ رَبَّهُۥۗ وَلَا تَكۡتُمُواْ ٱلشَّهَٰدَةَۚ وَمَن يَكۡتُمۡهَا فَإِنَّهُۥٓ ءَاثِمٞ قَلۡبُهُۥۗ وَٱللَّهُ بِمَا تَعۡمَلُونَ عَلِيمٞ ٢٨٣

Jika kamu dalam perjalanan (dan bermu´amalah tidak secara tunai) sedang kamu tidak memperoleh seorang penulis, maka hendaklah ada barang tanggungan yang dipegang (oleh yang berpiutang). Akan tetapi jika sebagian kamu mempercayai sebagian yang lain, maka hendaklah yang dipercayai itu menunaikan amanatnya (utangnya) dan hendaklah ia bertakwa kepada Allah Tuhannya; dan janganlah kamu (para saksi) menyembunyikan persaksian. Dan barangsiapa yang menyembunyikannya, maka sesungguhnya ia adalah orang yang berdosa hatinya; dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan

Setelah menjelaskan perlu adanya saksi dan catatan dalam transaksi utang piutang, Allah juga memberikan solusi jika kedua pihak tidak mampu mendatangkannya atau dalam keadaan bepergian yang menyebabkan tidak dapat mencatat proses transaksi.

Baca Juga :  Belajar Tauhid; Begini Cara Kita Mengimani Ilmu Allah Swt.

Solusinya adalah orang yang memberi utang atau da‘in dapat meminta barang gadai (rahn) sebagai jaminan pelunasan utang, jika dikhawatirkan ada kemungkinan tidak amanah dari pihak madyun. Namun jika kedua pihak saling percaya, maka hal ini tidak perlu dilakukan.

Yang perlu diingat, status barang gadai adalah jaminan kepercayaan bagi pemberi utang, sehingga tidak memberi konsekuensi perpindahan kepemilikan barang tersebut. Oleh karenanya, jika pemberi utang memanfaatkan barang gadai milik madyun dan ia mendapat keuntungan darinya, maka termasuk riba, seperti dalam hadis riwayat Imam AL-Bayhaqi:

كُلُّ قَرضٍ جَرَّ مَنْفَعَةً فَهُو وَجْهٌ مِنْ وُجُوهُ الرِبا

Setiap pinjaman/utang yang memberikan keuntungan, maka keuntungan itu adalah salah satu bentuk riba.

Dengan demikian, urusan utang-piutang merupakan salah satu hal yang harus diperhatikan oleh setiap muslim karena menyangkut hubungan muamalah dengan sesamanya. Imam Al-Sya’rowi dalam tafsirnya menjelaskan bahwa pengadaan saksi pihak ketiga maupun dianjurkan adanya pencatatan utang pada dasarnya untuk menjalankan perintah Allah dalam rangka menghilangkan kesulitan hamba-Nya.

Secara zahir ayat ini seperti ditujukan untuk menjaga hak orang yang memberi utang (da‘in), namun sebenarnya ayat ini justru sangat memerhatikan madyun. Orang yang berutang jika ia menyadari bahwa utang adalah janji yang harus ditepati, maka ia akan berusaha keras untuk menunaikannya.

Beban hidupnya kemudian menjadi berlipat untuk memenuhi kebutuhan hidup dan juga menunaikan utangnya, sedangkan orang yang memberikan utang sudah dalam keadaan berkecukupan. Sehingga melalui ayat ini, selain melatih pentingnya menjaga amanah bagi semua pihak yang terlibat dalam transaksi utang-piutang.

Allah ingin menjaga hak orang-orang tidak mampu di luar sana agar dapat menunaikan kewajiban utangnya dengan baik tanpa adanya kecurangan dari oknum-oknum yang membantunya memberi pinjaman jika terjadi lupa di antara keduanya. Wallahu a’lam

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here