Khutbah Jumat 2021: Keutamaan Bulan Syakban  

2
367

BincangSyariah.Com – Berikut ini adalah teks Khutbah Jumat 2021: Keutamaan Bulan Syakban.

Khutbah Pertama

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَهْدِيهِ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ. أَمَّا بَعْدُ عِبَادَ اللهِ، فَإِنِّي أُوصِيكُمْ وَنَفْسِيَ بِتَقْوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْقَدِيرِ الْقَائِلِ فِي مُحْكَمِ كِتَابِهِ: ﴿الصَّابِرِينَ وَالصَّادِقِينَ وَالْقَانِتِينَ وَالْمُنْفِقِينَ وَالْمُسْتَغْفِرِينَ بِالأَسْحَارِ﴾. ويقولُ: ﴿يَآ أَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا ارْكَعُوا وَاسْجُدُوا وَاعْبُدُوا رَبَّكُمْ وَافْعَلُوا الْخَيْرَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ.

Hadirin pendengar khutbah Jumat yang berbahagia

Ungkapan rasa syukur selalu kita ucapkan pada Allah yang telah memberikan kepada kita kesehatan dan kesempatan, sehingga kita bisa berkumpul untuk melaksanakan ibadah salat Jumat. Syukur adalah rasa terima kasih seorang Hamba kepada Tuhannya. Dan lebih dari itu, syukur hakikatnya adalah kesadaran diri.

Salawat kita haturkan keharibaaan nabi yang sangat mulia. Seorang manusia yang memiliki sumbangsih besar pada dunia. Manusia pertama yang memperkenalkan Hak Asasi. Seorang Rasul yang baik akhlak dan perilakunya. Seorang manusia sejati, yang mengajarkan kepada manusia untuk memuliakan manusia. Dialah Baginda Nabi, Muhammad SAW. Akhlak tauladan Rasul tampaknya, sangat penting untuk direnungi manusia modern saat ini.

Dengan lafadz:

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ

Sebagai khatib, sudah menjadi sebuah kewajiban bagi kami secara pribadi untuk mengajak kita semua, mari sama-sama kita tingkatkan keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah. Hanya dengan Iman dan takwa hidup akan bahagia dunia dan akhirat kelak.

Saya ingin mengingatkan kita nasehat Lukman Al-Hakim

wahai anak ku sesungguhnya dunia adalah lautan yang sangat dalam. Banyak manusia terjebak dan tenggelam di dalamnya., maka jadikanlah iman sebagai sampan, takwa kepada Allah sebagai layar agar engkau tak tenggelam dalam gemerlap lautan dunia ini”

Kami juga tak bosan-bosan mengajak kepada kita untuk selalu menjaga kebersihan, karena kita masih dalam keadaan pandemi Covid 19. Jangan lupa 3 M; Menjaga jarak, Memakai masker, dan Mencuci tangan.

Hadirin pendengar khutbah Jumat 2021 yang berbahagia

Kini kita tengah berada di Bulan Syakban. Bulan nan sangat agung. Bulan penuh kemuliaan. Bulan nan penuh keutamaan. Untuk itu pada kesempatan mulai ini, khotib akan membawa tema khutbah Jumat berjudul “Keutamaan bulan Syakban”.

Syahdan, bulan Syakban sejatinya bulan yang dimuliakan oleh Baginda Nabi.  Wajar saja, karena dalam bulan Syakban, terdapat pelbagai keutamaan. Salah satunya adalah diangkatnya amalan manusia dalam setahun penuh. Amalan tersebut diangkat ke langit.

Hal itu sesuai dengan hadist Nabi Muhammad SAW dalam kitab Fathul Bari karya al-Hafidz Ibn hajar al Asqallani;

ذَلِكَ شَهْرٌ يَغْفُلُ النَّاسُ عَنْهُ بَيْنَ رَجَبٍ وَرَمَضَانَ، وَهُوَ شَهْرٌ تُرْفَعُ فِيهِ الْأَعْمَالُ إِلَى رَبِّ الْعَالَمِينَ، فَأُحِبُّ أَنْ يُرْفَعَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ» رواه أبو داود والنسائي وصححه ابن خزيمة

Sya’ban merupakan bulan yang  sering dilupakan oleh  manusia. Psalnya ia berda antara bulan Rajab dan Ramadlan. Ada pun bulan Sya’ban  merupakan bulan yang diangkat Allah amal ibadah  manusia kepada Allah. Oelh karena itu saya senang amal amalku diangkat ke sisi Tuhan, sementara aku dalam kondisi berpuasa” (H.R Imam Nasai dan  Abu Dawud, dan disahihkan oleh Ibnu Khuzaimah).\

Untuk itu, sejatinya seorang muslim mengisi Bulan Syakban dengan amal kebaikan. Kelak tatkala diangkat dan dicatat, semua amal kita berisi kebaikan. Dan dihadapan Allah berisi pahala, bukan pelaku bejat dan keburukan semata.

Hadirin pendengar khutbah Jumat 2021 yang berbagia.

Pelbagai amalan yang bisa kita lakukan dalam Syakban adalah dengan melaksanakan puasa sunah. Demikian itu juga sejatinya yang dicontohkan oleh baginda Nabi Muhammad. Beliau mengisi bulan Syakban dengan puasa.

Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim, baginda Nabi bersabda;

عَنْ عَائِشَةَ -رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا- قَالَتْ: كَانَ رَسُولُ اللهِ -صلى الله عليه وسلم- يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ لاَ يُفْطِرُ وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ لاَ يَصُومُ, فَمَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللهِ -صلى الله عليه وسلم- اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ إِلاَّ رَمَضَانَ وَمَا رَأَيْتُهُ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِي شَعْبَانَ.

Artinya; dari Aisyah semoga Allah meridhainya, sesungguhnya dia berkata; Adalah Rasulullah berpuasa, sampai kami menyangka bahwa Nabi tidak berbuka, dan ketika berbuka, sampai kami mengatakan bahwa beliau tidak berpuasa.  Maka saya tidak pernah melihat Rasulullah menyempurnakan puasa dalam sebulan, kecuali di bulan Ramadhan. Dan saya tidak pernah melihat beliau berpuasa yang lebih banyak daripada bulan Syakban.

Dan ada juga hadis yang Nabi yang lain;

كَانَ أَحَبَّ الشُّهُوْرِ إِلَى رَسُوْلِ اللهِ صلى الله عليه وسلم أَنْ يَصُوْمَهُ شَعْبَان ثُمَّ يَصِلَهُ بِرَمَضَانَ. أَخْرَجَهُ أحمدُ وأبو داودَ والنَّسَائِيُّ

artinya; Adalah Bulan  yang disukai oleh Rasullulah untuk berpuasa sunnah di dalamnya adalah Sya’ban, kemudian beliau menyambungnya dengan puasa Ramadlan.

Tak dapat tidak, puasa Syakban merupakan amalan yang secara jelas dilaksanakan Nabi Muhammad. Bagaimana tidak?  Selain itu mengisi keutamaan Syakban, puasa di bulan Sya’ban berfungsi sebagai “persiapan”.  Puasa Syakban seyogianya merupakan latihan, untuk memasuki bulan Ramadhan.  Bulan Syakban adalah star untuk memulai pendakian menuju puncak di bulan Ramadhan kelak.

Ada juga keutamaan dalam bulan Syakban, yakni Nisfu Sya’ban. Sesuai sebutannya, nisfu Syakban berada pada malam pertengahan bulan Syakban. Malam Nisfu Syakban merupakan malam yang mengandung pelbagai kebaikan dan kebaikan.

يَطَّلِعُ اللهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى  إِلَى خَلْقِهِ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ، فَيَغْفِرُ لِـجَمِيْعِ خَلْقِهِ إِلَّا لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِنٍ

Artinya; Allah  memandang melihat kepada makhluk-Nya (hamba-Nya) saat malam Nisfu Syakban,kemudian Allah mengampuni seluruh  hamba-Nya kecuali orang-orang musyrik dan orang-orang yang saling bermusuhan.

Dan juga hadis Nabi Muhammad ;

‎مَنْ أَحْيىَ لَيْلَةَ العِيْدَيْنِ وَلَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ لَمْ يَمُتْ قَلْبُهُ يَوْمَ تَمُوْتُ القُلُوْبُ

Artinya; barang Siapa yang menghidupkan malam hari raya  Idul fitri dan Idul Adha dan juga malam Nisfu Syakban, niscaya tidak akan pernah mati hatinya, padahal banyak hati menjadi mati.

وَقَالَ الإِمَامُ الشَّافِعِيُّ فِي كِتَابِهِ الأُمِّ: وَبَلَغَنَا أَنَّهُ كَانَ يُقَالُ: إِنَّ الدُّعَاءَ يُسْتَجَابُ فِي خَمْسِ لَيَالٍ فِي لَيْلَةِ الْجُمُعَةِ، وَلَيْلَةِ الأَضْحَى، وَلَيْلَةِ الْفِطْرِ، وَأَوَّلِ لَيْلَةٍ مَنْ رَجَب، وَلَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ

Artinya;  berkata Imam Syafi’i dalam kitab al-Umm;  Kami menerima kabar bahwa ia pernah berkata: sesungguhnya doa seorang hamba dikabulkan pada lima malam, yakni: malam Jumat, malam idul adha, malam idul fitri, malam satu Rajab, dan pad malam Nisfu Syakban.”

Demikian khutbah jumat 2021 tentang keutamaan bulan Syakban.

Khutbah Kedua

إنَّ الحَمدَ لله نحمدُهُ ونستعينهُ ونستهديهِ ونشكرُهُ ونعوذُ بالله من شرورِ أنفسِنَا ومن سيئاتِ أعمالنا، مَن يهدِ الله فلا مُضِلَّ لهُ ومن يُضلِل فلا هاديَ له، وأشهدُ أنْ لا إلـهَ إلا الله وحدَهُ لا شريكَ لهُ وأنَّ محمّدًا عبدُهُ ورسولُهُ صَلَواتُ الله وسلامُهُ عليهِ وعلى كلّ رسولٍ أَرْسَلَهُ. أمّا بعدُ عبادَ الله فإنّي أوصيكُمْ ونفسي بِتَقوَى الله العليّ القديرِ واعلَموا أنَّ الله أمرَكُمْ بأمْرٍ عظيمٍ، أمرَكُمْ بالصلاةِ والسلامِ على نبيِهِ الكريمِ فقالَ: ﴿ إِنَّ اللَّهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴾ اللّهُمَّ صَلّ على سيّدِنا محمَّدٍ وعلى ءالِ سيّدِنا محمَّدٍ كمَا صلّيتَ على سيّدِنا إبراهيمَ وعلى ءالِ سيّدِنا إبراهيم، وبارِكْ على سيّدِنا محمَّدٍ وعلى ءالِ سيّدِنا محمَّدٍ كمَا بارَكْتَ على سيّدِنا إبراهيمَ وعلى ءالِ سيّدِنا إبراهيمَ، إنّكَ حميدٌ مجيدٌ

اللهم اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ، وَتَابِعْ بَيْنَنَا وَبَيْنَهُمْ بِالْخَيْرَاتِ رَبَّنَا اغْفِرْ وََارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ. رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا، رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا، رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلَانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. عِبَادَ اللهِ إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِيْ الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ وَاشْكُرُوْا عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ

(Baca: Khutbah Jumat 2021: Misteri di Balik Mikraj Nabi Muhammad)

100%

2 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here