Keutamaan dan Intisari Surat An-Nisa

0
897

BincangSyariah.Com -Surat an-Nisa merupakan surat keempat dan surat terpanjang kedua dalam Alquran yang memiliki 176 ayat. Secara umum, tergolong sebagai surat Madaniyah, sebagaimana disebutkan dalam riwayat Bukhari dari Aisyah berkata, “tidaklah surat al-Baqarah dan an-Nisa diturunkan kecuali aku telah bersama Rasulullah.” Dan tidak ada perbedaan pendapat bahwasanya Rasulullah baru berkumpul bersama Aisyah di Madinah.

Dinamakan surat an-Nisa karena fokus surat ini berkisar pada pembahasan tentang perempuan. Sejak dari pembukaan surah menjelaskan tentang perempuan dan beberapa permasalahan yang terkait tentang kaum perempuan. Al-Fairuzzabadi menyebut dalam kitabnya Bashair Dzawi al-Tamyiz, bahwa surah An-Nisa dinamakan surah an-Nisa al-Kubra dan surah al-Thalaq disebut surah al-Nisa al-Syughra.

Tentang keutamaan surah an-Nisa, telah banyak disebutkan oleh Rasulullah dalam beberapa riwayat hadis. Seperti dalam riwayat Bukhari, suatu ketika Rasulullah meminta Abdullah ibn Mas’ud membacakan Alquran. Lalu sahabat itu membacakan surat an-Nisa lalu ketika beliau sampai ayat 41, Rasul menyuruhnya berhenti. Sahabat itu menengok dan mendapati kedua mata Rasulullah berlinang air mata.

Juga pada riwayat at-Thabrani, Abdullah ibn Mas’ud mengatakan bahwasanya terdapat lima ayat yang membuatnya merasa dunia itu menyenangkan yaitu An-Nisa ayat 31, An-Nisa ayat 40, An-Nisa ayat 48, An-Nisa 64, An-Nisa 110. Terkait hadis ini, al-Haitsam menyatakan bahwa para periwayat hadis tersebut adalah orang-orang yang saleh. Sehingga ia menghukumi derajat hadis tersebut shahih.

Selain itu, terdapat banyak intisari  yang terkadung dalam surat an-Nisa, di antaranya;

Pertama, intisari yang paling utama dalam surat an-Nisa adalah tentang pengesaan Allah. Ini merupakan pondasi utama yang harus dimiliki setiap keluarga muslim yang mesti tercermin dalam kehidupan sehari-hari sebagai pijakan hidup.

Baca Juga :  Kisah Abdullah bin Mubarak bertemu Budak yang Ternyata adalah Wali

Kedua, surat an-Nisa banyak membicarakan tentang bagaimana membangun keluarga yang benar sebagai pondasi utama membangun masyarakat yang bertakwa. Sebab keluarga merupakan poin penting dalam menciptakan masyarakat yang sehat secara ruhaniyah.

Ketiga, menjelaskan tentang pentingnya membentuk negara di atas pondasi yang kuat dengan jalan menegakkan sifat amanat dan adil sejak dari lingkup keluarga. Yaitu dengan berlaku adil dan bijak dalam mengambil keputusan berdasarkan yang diajarkan dalam syariat Islam. Sebagaimana disebutkan dalam ayat 65.

Keempat, bertujuan agar para perempuan muda berhati-hati agar tidak tergoda sesuatu pergaulan yang dapat merusak.

kelima, bertujuan untuk memperingatkan para orang beriman agar tidak meremehkan hal yang menjadi hak para perempuan dan anak-anak yatim baik perempuan atau laki-laki. Juga agar berhati-hati untuk tidak menyalahgunakan harta umat dengan batil dan agar berlaku adil terhadap sesama manusia.

Keenam, menjelaskan bahwasanya syariat yang ditetapkan oleh Allah bukan bermaksud mempersulit umat-Nya. Akan tetapi tujuannya adalah untuk menetapkan hidup yang lebih baik dan benar. Sebenarnya, syariat tersebut lebih diringankan dari syariat umat-umat terdahulu.

Ketujuh, surat ini menyoroti pentingnya tujuan jihad di jalan Allah. Dengan mempertahankan unsur-unsur agama di satu sisi dan menyampaikan ajaran bagi manusia seluruhnya di sisi lain.

Delapan. Surat ini dimaksudkan agar seluruh umat manusia memperbaiki iman kepada Allah dan menyelamatkan mereka dari setiap penyimpangan yang melampau batas dan kelalaian. Yaitu dengan menjelaskan kebenaran tentang Isa putra Maryam. Bahwa Ia adalah hamba Allah dan utusan-Nya yang diutus kepada kaumnya. Untuk membatalkan doktrin trinitarianisme dan membuktikan keesaaan Allah.

Sembilan, menjelaskan bahwa keselamatan di akhirat kelak tergantung dengan iman dan amal shaleh. Bukan dengan angan-angan dan nasab.

Baca Juga :  Perbaikan Ka'bah dan Kebijakan Muhammad Pra Kenabian

Sepuluh, membuktikan kebenaran Kenabian seorang Muhammad dan bahwa Ia merupakan utusan terakhir yang dikirim kepada semua umat manusia. Bahwa Alquran yang diturunkan padanya itu benar sebagai petunjuk yang membimbing ke jalan yang lurus untuk mencapai kebahagiaan akhirat.

Wallahu’alam



BincangSyariah.Com dikelola oleh jaringan penulis dan tim redaksi yang butuh dukungan untuk bisa menulis secara rutin. Jika kamu merasa kehadiran Bincangsyariah bermanfaat, dukung kami dengan cara download aplikasi Sahabat Berkah. Klik di sini untuk download aplikasinya. Semoga berkah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here