Ibn Hazm Mengaji pada Perempuan

0
524

BincangSyariah.Com – Nama lengkap Ibn Hazm adalah Ali bin Ahmad bin Said bin Hazm bin Ghalib bin Saleh bin Khalaf bin Ma’dan bin Sufyan bin Yazid Al-Farisi. Lahir di Kordoba, Andalusia, pada Bulan Ramadhan tahun 384 H, ia dikenal sebagai imam fikih aliran Zhahiri, sebuah aliran fikih literal yang didirikan oleh Daud al-Zhahiri. Aliran ini menolak penggunaan teori qiyas (analogi). Ia wafat 1064 H.

Al-Dzahabi berkata, “Di tangan Ibn Hazm, kecerdasan dan kritisisme berpikir kaum intelektual berakhir. Ilmunya sangat luas tentang Alquran, Sunnah Nabi, mazhab-mazhab fikih dan sekte, bahasa Arab, sastra, logika dan syair.”

Ibn Hazm termasuk penulis produktif. Karyanya diperkirakan mencapai empat ratus buku ukuran tipis, tebal dan berjilid-jilid. Karyanya yang terkenal antara lain al-Ihkam fi Ushul al-Ahkam, Ibthal al-Qiyas, al-Fishal fi al-Milal wa al-Nihal, Thawq al-Hamamah, Maratib al-Ijma, dan al-Muhalla.

Pemikir dan intelektual besar ini pernah menjabat sebagai menteri pada masa khalifah Al-Mustadhir Billah Abdurrahman bin Hisyam pada tahun 414 H. Namun tidak lama, Abdurrahman bin Hisyam terbunuh dan Ibn Hazm dijebloskan ke dalam penjara. Pada masa Khalifah Hisyam al-Mu’tamad Billah bin Muhammad bin Abdul Malik bin Abdurrahman An-Nashir Ibn Hazm kembali diangkat menjadi menteri, namun di tengah masa jabatannya, Ibn Hazm mengundurkan diri dan lebih memfokuskan dirinya pada dunia keilmuan.

Belajar dari Perempuan

Dari mana Ibn Hazm memperoleh pengetahuan dan kecerdasan sedemikian hebat itu? Dalam salah satu tulisannya, ia mengaku bahwa ia belajar kepada banyak sekali perempuan cerdas dan alim. Dari mereka, ia belajar membaca Alquran sekaligus menghafalnya, belahar menulis dan memperoleh sejumlah ilmu pengetahuan dasar dan sastra.

Baca Juga :  Bacaan yang Dibaca Ketika Imam Membaca Surah At-Tin

Dalam Thawq al-Hamamah, “Kalung Merpati”, sebuah buku tentang cinta, ia menceritakan:

لَقَدْ شَاهَدْتُ النِّسَاءَ وَعَلِمْتُ مِنْ اَسْرَارِهِنَّ مَا لَا يَكَادُ يَعْلَمُهُ غَيْرِى لاَنِّى رُبِّيتُ فِى حُجُورِهِنَّ وَنَشَأْتُ بَيْنَ أَيْدِيهِنَّ وَلَمْ أَعْرِفْ غَيْرَهُنَّ وَلَا جَالَسْتُ الرِّجَالَ اِلَّا وَأَنَا فِى حَدِّ الشَّبَابِ وَحِينَ تَفِيلُ وَجْهِى. وَهُنَّ عَلَّمْنَنِى الْقُرآنَ وَرَوَيْنَنِى كَثِيراً مِنَ الْاَشْعَارِ وَدَرَّبْنَنِى فَى الْخَطِّ.

Aku sering menghadiri pengajian para perempuan dan aku mengetahui rahasia-rahasia mereka karena aku dididik di pangkuan mereka. Aku tumbuh besar di tangan mereka. Aku tak mengenal laki-laki kecuali setelah aku menjadi dewasa. Para perempuanlah yang mengajari aku Alquran, puisi-puisi dan kaligrafi.[]

[Tulisan ini disadur dari buku Lawaamii’ al-Hikmah ‘Pendar-pendar Kebijaksanaan’]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here