Akhlak Rasulullah Kepada Pembantunya

0
18

BicangSyariah.Com-  Rasulullah Saw adalah seorang utusan Allah ta’ala yang mempunyai misi utama  dalam penyebaran Islam berupa menyempurnakan Akhlak manusia. Sebagaimana yang diakui sendiri oleh Rasulllah saw dalam sabdanya  :

إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ مَكَارِمَ الاَخْلَاقِ

“Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak” (H.R Bukhari)

Sebagai seorang yang menjadi Uswatun Hasanah bagi umatnya, Rasulullah selalu menunjukkan akhlak yang paling baik kepada seluruh manusia. Baik kepada manusia yang mempunyai kedudukan tinggi ataupun kepada manusia biasa bahkan kepada seorang pembantu/pelayan beliau sendiri pun beliau selalu menampilkan akhlak yang paling baik.

Ini diakui sendiri oleh salah seorang pelayan beliau sendiri, Anas bin Malik. Sebagaimana pengakuan Annas bin Malik; “Rasulullah saw adalah orang yang paling baik Akhlaknya.”  Kebaikan Akhlak Rasulullah saw tersebut dirasakan sendiri oleh Anas bin Malik selama beliau mengabdi menjadi pelayan bagi Rasulullah saw. Seperti hadis yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik yang terdapat dalam kitab Shahih Muslim dan Sunan Abi Daud.

Didalam dua hadis tersebut dimuat salah satu pengalaman Anas bin Malik yang mendapatkan perlakukan baik dari Rasulullah saw, yaitu ketika ia mengelak untuk melaksanakan suatu  perintah dari Rasulullah. Padahal beliau adalah seorang pembantu Rasulullah yang memang tugasnya adalah melayani seiap keperluan Rasulullah saw.

Kisah tersebut adalah, seperti perkataan Anas bin Malik “Suatu hari beliau (Rasulullah) menyuruhku untuk melakukan suatu keperluan. Aku (Anas) merespon perintah Rasulullah dengan jawababan ”Demi Allah aku tidak akan pergi” padahal dalam hatiku, aku ingin melaksanakan perintah Rasulullah itu. Anas bin Malik melanjutkan perkataannya “Kemudian aku pergi hingga aku melewati anak-anak yang sedang bermain dipasar.””

Tak lama kemudian, tiba-tiba Rasulullah datang dari belakang dan memegang bajuku sambil tertawa. Kemudian beliau berkata “Wahai Anas… pergilah sebagaimana yang aku pesankan tadi.” Aku menjawab “Baik ya Rasulallah, aku akan pergi.”

Anas berkata “Demi Allah, aku telah melayani beliau selama 7 sampai 9 tahun,  namun aku tidak pernah mendapati beliau mengomentari perbuatanku, seperti “Mengapa kamu melakukan begini dan begini?”. Begitupun ketika aku tidak melakukan sesuatu, beliau juga tidak pernah berkomentar  “Kenapa kamu tidak melalukan begini dan begini.

Begitulah sang Rasul yang selalu menampilkan akhlah terbaiknya sekalipun terhadap pelayan beliau sendiri. Semoga kita sebagai manusia yang telah rela menjadi Ummat dari Rasulullah dapat memeladini akhlak yang telah diajarkan oleh Rasulullah tersebut. Allhumma shalli ‘ala Sayyidina Muhammad.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here