Perintah Berpikir Kritis dari Rasulullah Saw

0
25

BincangSyariah.Com – Perintah berpikir kritis dari Rasulullah Saw. tercantum dalam beberapa hadits. Dalam Islam, berpikir kritis bisa diartikan sebagai sikap dan tindakan yang berusaha memahami ajaran agama dari berbagai sumber.

Usaha untuk memahami tersebut lalu dilanjutkan dengan menganalisis, merenungi kandungannya, dan menindaklanjuti dengan sikap dan tindakan positif. Tindakan positif yang dilakukan akan memunculkan pengaruh baik dalam kehidupan.

Berpikir kritis juga bisa diartikan sebagai sebuah proses yang sadar dan sengaja yang digunakan untuk menafsirkan dan mengevaluasi informasi dan pengalaman dengan bersikap reflektif dan kemampuan yang memandu keyakinan dan tindakan.

Hadits pertama tentang perintah berpikir kritis adalah sebagai berikut:

Dari Abu Ya’la yaitu Syaddad Ibnu Aus r.a. dari Nabi saw. Beliau bersabda: “Orang yang cerdas ialah orang yang mampu mengintrospeksi dirinya dan suka beramal untuk kehidupannya setelah mati. Sedangkan orang yang lemah ialah orang yang selalu mengikuti hawa nafsunya dan berharap kepada Allah Swt. dengan harapan kosong”. (H.R. At-Tirmizi)

Dalam hadis tersebut, Rasulullah Saw. menjelaskan bahwa orang yang benar-benar cerdas adalah orang yang pandangannya jauh ke depan, menembus dinding duniawi, yaitu hingga kehidupan abadi yang ada di balik kehidupan fana di dunia ini.

Untuk bisa mencapai hal tersebut, seseorang dipengaruhi oleh keimanannya pada kehidupan kedua, yaitu kehidupan akhirat. Orang yang tidak meyakini adanya hari pembalasan, tentu saja tidak akan pernah berpikir untuk menyiapkan diri dengan amal apa pun.

Hadits kedua tentang perintah berpikir kritis adalah sebagai berikut:

Dari Abu Hurairah ra. berkata bahwa Rasulullah Saw. bersabda: “Bersegeralah kalian beramal sebelum datangnya tujuh perkara yaitu: Apa yang kalian tunggu selain kemiskinan yang melalaikan, atau kekayaan yang menyombongkan, atau sakit yang merusak tubuh, atau tua yang melemahkan, atau kematian yang cepat, atau Dajjal, maka ia adalah seburuk buruknya makhluk yang dinantikan, ataukah kiamat, padahal hari kiamat itu adalah saat yang terbesar bencananya serta yang terpahit dideritanya?” (H.R. at-Tirmidzi)

Baca Juga :  Menjauhi Hal-hal Terlarang Dalam Rebo Wekasan

Dalam hadis tersebut Rasulullah Saw. mengingatkan agar umat Islam bersegera dan tidak menunda-nunda untuk beramal salih. Rasulullah Saw. menyebutkan bahwa ada tujuh macam peristiwa buruk yang kemungkinan akan terjadi apabila kita lalai. Perintah atau peringatan Rasulullah Saw. tersebut bertujuan untuk menyadarkan kita semua.

Pertama, bahwa kemiskinan yang membuat seorang hamba menjadi lalai kepada Allah Swt. muncuk karena kesibukan mencari penghidupan atau harta di dunia. Terlalu sibuk tentang urusan dunia membuat seseorang lalai pada urusan akhirat atau spiritual.

Kedua, bahwa kekayaan bisa membuat seseorang menjadi sombong. Kesombongan tersebut muncul karena ada anggapam bahwa semua kekayaan yang didapatkan adalah karena kehebatan manusia. Padahal, kekayaan tersebut ada karena izin Allah Swt. semata.

Ketiga, bahwa sakit yang dapat membuat ketampanan dan kecantikan seorang manusia menjadi pudar, atau bahkan cacat. Keempat, tentang masa tua yang membuat manusia menjadi lemah atau tak berdaya.

Kelima, kematian yang cepat disebabkan karena usia atau umur yang dimiliki seorang manusia tidak memberi manfaat. Keenam, kedatangan dajjal yang dikatakan sebagai makhluk terburuk sebab kedatangannya menjadi fitnah bagi manusia. Ketujuh, hari kiamat yang merupakan bencana terdahsyat bagi orang yang mengalaminya.

Berpikir kritis dalam pandangan Rasulullah Saw. dalam dua hadis di atas bisa disimpulkan sebagai usaha untuk mengumpulkan bekal amal salih sebanyak-banyaknya untuk kehidupan setelah kematian. (Baca: Bertanya Kritis Ala Anak Kecil, Ternyata Sesuai Sunah Nabi dan Hasil Riset)

Ada sebuah pepatah yang menyatakan bahwa dunia adalah tempat menanam dan akhirat adalah tempat memetik hasil. Oleh karena itu, apabila seorang Muslim ingin memetik hasil di akhirat, jangan lupa bercocok tanam di dunia ini dengan menaburkan benih-benih unggul, termasuk dengan melaksanakan amal saleh.[]

Baca Juga :  Salim A. Fillah Klarifikasi Pencatutan Nama Terkait Film “Jejak Khilafah” HTI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here