Menyikapi Maraknya Pengemis di Bulan Ramadan

0
403

BincangSyariah.Com – Bulan Ramadan adalah bulan suci umat Islam. Bulan yang penuh hikmah, berkah, dan ampunan. Pada bulan Ramadan ini, Allah menjanjikan pahala yang dilipatgandakan. Karena umat muslim berlomba-lomba dalam memburu kebaikan, keberkahan dan ampunan. Rasulullah bersabda :

عَنْ سَلْمَانَ الْفَارِسِى رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : خَطَبَنَارَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِى اٰخِرِشَعْبَانَ فَقَالَ : اَيُّهَاالنَّاسُ قَدْ اَظَلَّكُمْ شَهْرٌ عَظِيْمٌ مُبَارَكٌ فِيْهِ لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ اَلْفِ شَهْرٍ جَعَلَ اللهُ صِيَامَهٗ فَرِيْضَةً وَقِيَامَ لَيْلَةٍ تَطَوُّعًا مَنْ تَطَوَّعَ (تَقَرَّبَ) فِيْهِ بِخَصْلَةٍ مِنْ خِصَالِ الْخَيْرِ كَانَ كَمَنْ اَدَّى الْفَرِيْضَةَ فِيْمَا سِوَاهُ. وَمَنْ اَدَّى فِيْهِ فَرِيْضَةً كَانَ كَمَنْ اَدَّى سَبْعِيْنَ فَرِيْضَةً فِيْمَا سِوَاهُ. وَهُوَ شَهْرٌ يُزَادُ فِيْهِ رِزْقُ الْمُؤْمِنِ وَهُوَشَهْرٌ اَوَّلُهٗ رَحْمَةٌ وَاَوْسَطُهٗ مَغْفِرَةٌ وَاٰخِرُهٗ عِتْقٌ مِنَ النَّارِ.(رواه ابن حزيمة)

Dari Salman Al-Farisi ra. berkata : Rasulullah memberi khutbah kepada kami di hari akhir dari bulan Sya’ban dan bersabda : “Hai sekalian manusia akan datang bulan yang agung (Ramadan) yaitu bulan yang penuh berkah di dalamnya. Dalam bulan itu ada malam yang mulia (lailatul qadr)yang lebih utama dari pada seribu bulan. Allah telah mewajibkan puasa di bulan itu, dan salat Tarawih di malamnya sebagai ibadah sunah. Barang siapa yang melakukan kebaikan (ibadah sunah) di bulan itu pahalanya seperti melakukan ibadah wajib dibanding bulan yang lainnya. Dan barang siapa melakukan kewajiban di dalamnya, maka pahalanya seperti melakukan 70 kewajiban dibanding bulan lainnya. Bulan Ramadan adalah bulan ditambahnya rezeki orang mukmin, bulan di awalnya menjadi rahmat, di tengahnya menjadi ampunan dan di akhirnya merupakan kebebasan dari neraka”. (HR. Ibnu Huzaimah).

Namun di balik berkahnya Ramadan ini, ada pihak-pihak tertentu yang memanfaatkan momentum untuk meraup keuntungan. Salah satunya dengan banyaknya pengemis bulanan di bulan Ramadan. Pengemis tersebut menjamur di tempat-tempat umum seperti masjid, lampu merah, dan pasar. Dengan pakaian yang lusuh, badan yang cacat, atau membawa anak, mereka mengharapkan sedekah dan belas kasihan dari jamaah atau masyarakat.

Baca Juga :  Tiga Cara Menebus Dosa Ghibah Menurut Imam Nawawi

Pengemis musiman tersebut bukan lagi hanya urusan kekurangan dan kemiskinan, melainkan mentalitas masyarakat zaman sekarang. Mental yang hanya ingin diberi dan tidak mau bekerja keras. Mereka hanya mengharapkan belas kasihan dan sedekahnya umat muslim di bulan Ramadan.

Bersedekah di bulan Ramadan adalah ibadah yang mulia dan hak setiap orang. Namun kedermawanan seseorang tersebut kerap disalahgunakan oleh beberapa kelompok tertentu. Budaya ini bisa menjadi penyakit sosial di bulan Ramadan.

Solusi masalah pengemis kaitannya bukan hanya dengan masalah ekonomi, tetapi juga kaitannya juga dengan budaya dan mentalitas. Oleh karena itu, solusinya harus komprehensif dan sinergis antarpihak terkait. Di satu sisi pemerintah menyiapkan regulasi untuk mengendalikan pengemis dan menyiapkan lapangan kerja, di sisi lain, masyarakat pun harus didik agar memberikan sumbangan kepada lembaga-lembaga terpercaya agar tepat sasaran.

Mengemis seperti fenomena di atas pada dasarnya tidak disyariatkan dalam agama Islam. Bahkan, jika melakukannya dengan cara menipu atau berdusta kepada orang atau lembaga tertentu yang dimintai sumbangan dengan menampakkan dirinya seakan-akan dia adalah orang yang sedang kesulitan ekonomi, atau sangat membutuhkan biaya pendidikan anak sekolah, atau perawatan dan pengobatan keluarganya yang sakit, atau untuk membiayai kegiatan tertentu, maka hukumnya haram dan termasuk dosa besar.

Diriwayatkan dari Abdullah bin Umar radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لا يزال الرجل يسأ ل النا س حتى يأتي يوم القيامة وليس في وجهه مزعة لحم

 “Seseorang senantiasa meminta-minta kepada orang lain sehingga ia akan datang pada hari Kiamat dalam keadaan tidak ada sepotong daging pun di wajahnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here