Humor: Kisah Nasruddin Hoja Bersila di Depan Sultan Demak

0
138

BincangSyariah.Com – Konon, pernah Nasruddin Hoja bertemu sultan Demak di tanah Jawa. Seperti disadur dari buku Humor Sufi II yang diceritakan ulang oleh Sapardi Djoko Damono, peristiwa itu terjadi ketika ia masih muda dan penuh jiwa petualangan. Ketika itu ia ikut sebuah kapal dagang yang berlayar ke Timur Jauh, dan dalam perjalanan pulang ke Turki, kapal itu kebetulan mampir di sebuah bandar di pesisir utara Jawa. Pada zaman itu, kehebatan Sultan Demak sudah didengarnya, karena itu kesempatan tersebut dipergunakan sebaik-baiknya untuk berkenalan langsung dengan Sultan.

Nasruddin mendapat keterangan bahwa Sultan tidak berkeberatan menerimanya, sebab ia pun ingin berkenalan dengan pemuda Turki yang terkenal cerdas itu. Sebelum menghadap, Nasruddin mendapat keterangan terinci mengenai tata tertib keraton Jawa. Antara lain dikatakan oleh pegawai istana, “Nasruddin, kau harus selalu menyembah setiap kali berbicara dengan Sultan!” Lalu ia pun diajar bagaimana melakukan sembah.

Di depan Sultan, Nasruddin duduk bersila dengan tertib. “Kau yang bernama Nasruddin?” tanya Sultan.

“Benar, Yang Mulia,” jawab Nasruddin sambil menyembah.

“Kau tinggal di mana?” Sultan lanjut bertanya.

“Di Akshehir, Yang Mulia,” jawabnya terus tetap menyembah tertib.

“Dekat Masjid Agung?” tanya Sultan.

Nasruddin ingin menunjukkan lokasi di masjid di kotanya itu, tetapi ia ingat bahwa harus tetap menyembah kalau berbicara dengan Sultan; jadi ia menunjuk dengan kaki kanannya sambil berkata, “Masjid di sebelah sini, Yang Mulia.” 

“Dekat di pasar?” tanya Sultan lagi.

“Pasar di sebalah sini yang Mulia,” sambil berkata itu Nasruddin menunjuk dengan kaki kirinya, jadi sekarang kedua kakinya mekangkang.

“Dekat kelurahan?” tanya Sultan.

Nasruddin mulai bingung, ia harus menunjukkan tempat tetapi kedua tangannya untuk menyembah. Akhirnya tangannya yang kanan tetap nempel di hidung, yang sebelah kiri menunjuk, “Kelurahan di sebelah situ, Yang Mulia.”

Baca Juga :  Humor: Empat Kelompok Berdebat Soal Lampu Mati

“Lantas, rumahmu sebelah mana?”

Tak ada lagi anggota badannya yang bisa dipakai untuk menunjukkan lokasi rumahnya. Akhirnya dikatakannya,

“rumah hamba di sebelah sana, Yang Mulia,” dan sambil berkata itu ia meludah, tepat jatuh di hadapan Sultan.

 

 

*Ini hanya humor ya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here