Hukum Memberikan Nama Julukan Untuk Anak Kecil

0
13

BincangSyariah.Com – Nama kunyah adalah julukan untuk seseorang yang diawali dengan kata ‘abu’ atau kata ‘ummu’. Biasanya, nama julukan diambil dari nama anak tertua, dan ada juga yang diambil dari suatu profesi dan hobi tertentu. Karena itu, nama julukan umumnya disematkan pada orang yang sudah memiliki anak, dan orang yang sudah tua yang sudah memiliki keahlian tertentu. Namun bagaimana hukumnya jika memberikan nama julukan pada anak kecil, apakah boleh?

Memberikan nama julukan untuk anak yang masih kecil hukumnya boleh. Selain nama asli, tidak masalah anak kecil diberi nama julukan sebagai panggilan. Meski anak kecil tersebut tidak memiliki anak dan juga tidak memiliki keahlian dan hobi tertentu, hukumnya tetap boleh diberikan nama julukan. (Baca: Inilah Penyebab Sayyidina Ali Dijuluki Abu Turab)

Kebolehan memberikan nama julukan pada anak kecil ini berdasarkan hadis riwayat riwayat Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim dari Anas bin Malik, dia berkata;

كانَ النبيُّ صَلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ أحْسَنَ النَّاسِ خُلُقًا، وكانَ لي أخٌ يُقَالُ له أبو عُمَيْرٍ – قالَ: أحْسِبُهُ – فَطِيمًا، وكانَ إذَا جَاءَ قالَ: يا أبَا عُمَيْرٍ، ما فَعَلَ النُّغَيْرُ نُغَرٌ كانَ يَلْعَبُ به، فَرُبَّما حَضَرَ الصَّلَاةَ وهو في بَيْتِنَا، فَيَأْمُرُ بالبِسَاطِ الذي تَحْتَهُ فيُكْنَسُ ويُنْضَحُ، ثُمَّ يَقُومُ ونَقُومُ خَلْفَهُ فيُصَلِّي بنَا

Nabi Saw paling adalah paling baik akhlaknya di antara para manusia. Beliau memanggil adikku dengan panggilan Abu Umair. -Rawi berkata; Aku menduga bahwa nama aslinya adalah Fathim.- Ketika beliau datang, dia berkata;  Wahai Abu Umair, apa yang telah dilakukan oleh nughair, burung yang dijadikan mainan oleh Abu Umair. Terkadang waktu shalat tiba dan beliau masih di rumah kami, lalu beliau menyuruh mengangkat tikar yang beliau duduki, dan kemudian disapu dan disiram, kemudian beliau berdiri dan kami berdiri di belakangnya sehingga beliau shalat bersama kami.

Berdasarkan hadis ini, para ulama sepakat membolehkan memberi nama kunyah pada anak kecil, sebagaimana telah dilakukan oleh Nabi Saw pada Fathim. Beliau memberi nama kunyah padanya dengan ‘Abu Umair.’ Dalam fatwa Darul Ifta’ Al-Mishriyah disebutkan sebagai berikut;

هل يجوز أن يكنى الصغير؟ لا بأس أن يكنى الصغير، فعن أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ رضى الله عنه قال: إِنْ كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم لَيُخَالِطُنَا حَتَّى يَقُولَ لأَخٍ لِى صَغِيرٍ: يَا أَبَا عُمَيْرٍ! مَا فَعَلَ النُّغَيْرُ

Apakah boleh memberikan nama kunyah pada anak kecil? Tidak masalah memberikan nama kunyah pada anak kecil. Ini berdasarkan hadis yang bersumber dari Anas bin Malik, dia berkata; Nabi Saw biasa berkumpul bersama kami, dan beliau berkata pada adik kecilku; Wahai Aba Umair, apa yang telah dilakukan nughair?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here