Haramkah Mengunci Pintu Masjid di Luar Waktu Shalat?

3
1585

BincangSyariah.Com – Sudah maklum bahwa sebagian masjid terkadang pintunya dikunci rapat dan baru dibuka hanya di waktu shalat wajib. Ini dilakukan demi menjaga barang-barang dan peralatan masjid agar tidak diambil oleh orang. Sebanarnya, bagaimana hukum mengunci pintu masjid di luar waktu shalat? (Baca: Hukum Membawa Kucing ke dalam Masjid, Apakah Boleh?)

Para ulama berbeda pendapat terkait hukum mengunci pintu masjid di luar waktu shalat. Menurut ulama Malikiyah, Syafiiyah dan Hanabilah, boleh mengunci pintu masjid di luar waktu shalat untuk menjaga keamanan barang-barang masjid agar tidak diambil orang. Jika sekiranya barang-barang masjid tidak aman dari pencurian, maka tidak masalah mengunci pintu masjid di luar waktu shalat wajib.

Ini sebagaimana disebutkan dalam kitab Al-Mausu’ah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyah berikut;

ذَهَبَ جُمْهُورُ الْفُقَهَاءِ وَهُوَ قَوْلٌ لِلْحَنَفِيَّةِ إِلَى أَنَّهُ لاَ بَأْسَ بِإِغْلاَقِ الْمَسَاجِدِ فِي غَيْرِ أَوْقَاتِ الصَّلاَةِ، صِيَانَةً لَهَا وَحِفْظًا لِمَا فِيهَا مِنْ مَتَاعٍ

Kebanyakan ulama fiqih berpendapat, ini juga satu pendapat dari ulama Hanafiyah, bahwa tidak masalah mengunci pintu masjid di luar waktu shalat untuk menjaga dan melindungi barang-barang masjid.

Dalam kitab Bughyah Al-Mustarsyidin, Habib Abdurrahman juga mengatakan sebagai berikut;

يجوز إغلاق المسجد في غير وقت الصلاة صيانة ولآلته عن الامتهان والضياع

Dibolehkan mengunci masjid pada selain waktu shalat demi menjaga masjid dan peralatannya dari penyalahgunaan dan kehilangan.

Sementara menurut ulama Hanafiyah, mengunci pintu masjid hukumnya adalah haram. Ini disebabkan karena mengunci pintu masjid memberi kesan menghalangi orang lain untuk beribadah di dalam masjid. Padahal menghalangi orang lain untuk beribadah di dalam masjid hukumnya adalah haram. Ini sebagaimana disebutkan dalam Al-Mausu’ah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyah berikut;

Baca Juga :  Kajian Kitab Kuning di Kalangan Santri Ibu Kota Jakarta

وَذَهَبَ الْحَنَفِيَّةُ إِلَى أَنَّهُ يُكْرَهُ تَحْرِيمًا إِغْلاَقُ بَابِ الْمَسْجِدِ لِأَنَّهُ يُشْبِهُ الْمَنْعَ مِنَ الصَّلاَةِ وَالْمَنْعُ مِنَ الصَّلاَةِ حَرَامٌ لِقَوْلِهِ تَعَالَى وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ مَنَعَ مَسَاجِدَ اللَّهِ أَنْ يُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ وَسَعَى فِي خَرَابِهَا

Ulama Hanafiyah berpendapat bahwa mengunci pintu masjid hukumnya adalah makruh tahrim sebab identik dengan menghalangi shalat. Sedangkan menghalangi shalat adalah diharamkan berdasarkan firman Allah; ‘Dan siapakah yang lebih dzalim daripada orang yang melarang di dalam masjid-masjid Allah untuk menyebut nama-Nya, dan berusaha merobohkannya?.’

3 KOMENTAR

  1. Saya setuju dgn pendapat ulama Hanafiyah.
    Bila takut peralatan dimesjid hilang dibuatkan tempat khusus didalam mesjid, tempat itu yg dikunci.
    Dan lagi sekarang disetiap mesjid pasti ada penjaganya

  2. Di jedah ada masjid yg di kunci pintunya di luar waktu shalat.. klu memang haram melakukan mengunci pintu masjid diluar waktu shalat kenapa di tanah arab aja ada yg dikunci kok pintu masjidnya diluar waktu shalat… saya lupa nama masjidnya kami telat bisnya sampai di masjid tersebut dan sampai sana pintu sudah di kunci.. klu untuk keamanan barang2 masjid ya ngak apa2 dikunci

  3. Di jedah ada masjid yg di kunci pintunya di luar waktu shalat.. klu memang haram melakukan mengunci pintu masjid diluar waktu shalat kenapa di tanah arab aja ada yg dikunci kok pintu masjidnya diluar waktu shalat… saya lupa nama masjidnya kami telat bisnya sampai di masjid tersebut dan sampai sana pintu sudah di kunci.. klu untuk keamanan barang2 masjid ya ngak apa2 dikunci

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here