Hukum Menggagalkan Lamaran Tanpa Alasan Yang Jelas

0
568

BincangSyariah.Com – Melamar (khitbah) merupakan sesuatu yang sunah dalam sebuah pernikahan. Biasanya lamaran dilakukan oleh pihak keluarga laki-laki kepada keluarga perempuan. Tradisi ini tetap dilakukan meski sebenarnya hanya bersifat formalitas belaka, sebab sebelumnya sudah ada kata sepakat dari kedua belah pihak. Yang menjadi permasalahan, sebuah lamaran jika telah dilakukan apakah itu adalah bersifat mengikat? Atau masih bersifat opsional? Mengingat belum terjadinya akad nikah. Namun, jika sebuah lamaran digagalkan pasti akan membuat salah satu pihak merasa sakit hati.

Para ulama berpendapat, pada dasarnya lamaran itu bukanlah sesuatu yang mengikat. Dalam arti boleh-boleh saja menarik kembali persetujuan pada sebuah lamaran.

Seorang wali yang memiliki kuasa atas perempuan (sebab ia masih perawan) atau seorang perempuan yang sudah independen (sebab ia janda) boleh menggagalkan persetujuan atas sebuah lamaran yang sebelumnya telah disetujui. Dan hukumnya tidak makruh jika memang ada sebuah alasan mendasar yang jelas dan dapat diterima. Sebab pernikahan adalah sebuah ikatan yang berkelanjutan, jika terjadi sedikit kesalahan saja maka efeknya akan berkepanjangan.

Namun jika tidak ada alasan yang jelas dan tidak bisa diterima, maka hukum menggagalkan lamaran adalah makruh. Sebab menggagalkan lamaran yang sudah disetujui termasuk daripada ingkar terhadap janji dan menarik kembali ucapan yang keluar dari mulut.

Namun, mengapa hal tersebut tidak diharamkan? Sebab hak yang ada dalam sebuah lamaran bukanlah hak yang mengikat seperti halnya orang yang menawar sebuah barang, namun ia tidak jadi membeli. Referensi hal ini bersumber dari kitab Kassyaf al-Qina’ j. 5 h. 20 karya al-Buhuti,

( وَلاَ يُكْرَهُ لِلْوَلِيِّ ) الْمُجْبِرِ الرُّجُوْعُ عَنِ اْلإِجَابَةِ لِغَرَضٍ ( وَلاَ ) يُكْرَهُ ( لِلْمَرْأَةِ ) غَيْرَ الْمُجْبَرَةِ ( الرُّجُوْعُ عَنْ اْلإِجَابَةِ لِغَرَضٍ) صَحِيْحٍ ِلأَنَّهُ عَقْدُ عُمْرٍ يَدُوْمُ الضَّرَرُ فِيْهِ فَكَانَ لَهَا اْلاحْتِيَاطُ لِنَفْسِهَا وَالنَّظَرُ فِيْ حَظِّهَا وَالْوَلِيُّ قَائِمٌ مَقَامَهَا فِيْ ذَلِكَ (وَبِلاَ غَرَضٍ ) صَحِيْحٍ ( يُكْرَهُ ) الرُّجُوْعُ مِنْهُ وَمِنْهَا لِمَا فِيْهِ مِنْ إخْلاَفِ الْوَعْدِ وَالرُّجُوْعِ عَنِ الْقَوْلِ  وَلَمْ يَحْرُمْ ِلأَنَّ الْحَقَّ بَعْدُ لَمْ يَلْزَمْ كَمَنْ سَاوَمَ لِسِلْعَةٍ ثُمَّ بَدَا لَهُ أَنْ لاَ يَبِيْعَهَا اهـ

Baca Juga :  Dosakah Minum Alkohol Tapi Tidak Mabuk?

“Tidak dimakruhkan bagi seorang wali yang memiliki kuasa atas perempuan untuk menarik kembali lamaran yang sudah disetujui. Tidak pula dimakruhkan bagi perempuan yang independen. Keduanya itu jika dengan tujuan yang sahih. Sebab pernikahan adalah akad yang berkelanjutan yang efeknya akan dirasakan selamanya. Maka seorang perempuan atau wali bisa lebih berhati-hati dalam mempertimbangkannya. Dan bila tanpa adanya tujuan yang sahih, maka dimakruhkan menarik kembali dari lamaran yang sudah disetujui. Sebab hal ini termasuk bentuk pengingkaran terhadap janji ataupun menarik kembali kata-kata yang telah terucap. Namun tidak sampai mencapai taraf haram, sebab hak yang ada dalam lamaran yang telah disetujui itu bukanlah hak yang mengikat. Seperti halnya orang yang menawar sebuah barang lantas ia tidak jadi untuk membelinya.”

Wallahu A’lam 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here