Hukum Menerima Beasiswa dari Non-Muslim

2
303

BincangSyariah.Com – Saat ini banyak perusahaan yang dimiliki oleh non-Muslim memberikan bantuan pendidikan atau beasiswa untuk para pelajar. Dan di antara yang menerima beasiswa tersebut adalah pelajar yang beragama Islam. Bagaimana hukum menerima beasiswa dari non-Muslim tersebut?

Menerima bantuan pendidikan atau bantuan lainnya dari non-Muslim hukumnya boleh dan halal. Dalam Islam tidak ada larangan bagi pemeluknya untuk menerima kebaikan dari pemeluk agama lain, baik berupa bantuan dana pendidikan, pembangunan sekolah, dan lain sebagainya. Kita boleh dan halal menerima bantuan atau hadiah dari non-Muslim sebagaimana kita juga boleh membantu dan bersedekah kepada mereka.

Dalam beberapa hadis disebutkan bahwa Nabi Saw. selalu menerima pemberian dan hadiah dari orang lain, termasuk dari non-Muslim. Di antaranya adalah hadis riwayat Imam Tirmidzi dari Sayyidina Ali, dia berkata;

أهدى كسرى لرسول الله صلى الله عليه وسلم فقبل منه وأهدى له قيصر فقبل ، وأهدت له الملوك فقبل منها

“Sesungguhnya Kisra atau raja Persia memberi hadiah kepada Nabi Saw. dan beliau menerimanya. Kaisar Romawi memberi hadiah kepada Nabi Saw. dan beliau menerimanya, dan raja-raja lain juga memberi hadiah kepada beliau dan beliau menerima hadiah tersebut dari mereka.”

Dalam hadis lain riwayat Imam al-Nasai dari Abdurrahman bin Alqamah Atstsaqafi, dia berkisah sebagai berikut;

لما قدم وفد ثقيف قدموا معهم بهدية ، فقال النبي صلى الله عليه وسلم : أهدية أم صدقة ؟ فإن كانت هدية فإنما نبتغي بها وجه رسول الله صلى الله عليه وسلم وقضاء الحاجة ، وإن كانت صدقة فإنما يبتغى بها وجه الله ، قالوا : لا ، بل هدية ، فقبلها منهم

“Setelah utusan bani Tsaqif datang, mereka datang dengan membawa hadiah. Kemudian Nabi Saw. berkata, ‘Hadiah apa sedekah (zakat)? Jika hadiah, maka sesungguhnya kami mengharap keridhaan Rasulullah dan menunaikan hajat. Jika sedekah, maka hanya mengharap ridha Allah. Mereka berkata, ‘Tidak, sebaliknya itu hadiah.’ Maka Nabi Saw. menerima hadiah tersebut dari mereka.”

Dua hadis ini merupakan dalil yang dijadikan dasar oleh para ulama mengenai kebolehan menerima hadiah dari non-Muslim, baik berupa beasiswa, bantuan obat kesehatan, atau lainnya. Karena itu, melalui dua hadis ini dan hadis lainnya Imam As-Syaukani dalam kitab Nailul Authar mengatakan sebagai berikut;

Baca Juga :  Hancurnya Bangsa karena Salah Memilih Pemimpin

والأحاديث المذكورة في الباب تدل على جواز قبول الهدية من الكافر

“Hadis-hadis yang telah disebutkan dalam bab di atas menunjukkan kebolehan menerima hadiah dari non-Muslim.”

 



BincangSyariah.Com dikelola oleh jaringan penulis dan tim redaksi yang butuh dukungan untuk bisa menulis secara rutin. Jika kamu merasa kehadiran Bincangsyariah bermanfaat, dukung kami dengan cara download aplikasi Sahabat Berkah. Klik di sini untuk download aplikasinya. Semoga berkah.

2 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here