Hati yang Padam Lebih Berbahaya daripada Listrik yang Padam

0
743

BincangSyariah.Com – Ketika listrik padam, banyak orang yang kebingungan dan ngomel-ngomel protes ke PLN. karena aktivitasnya terganggu, yang buka usaha mengalami kerugian besar. Apalagi di malam hari menjadi semakin gelap, jalanan sangat gelap. Rumah-rumah juga jadi gelap, hanya cahaya lilin yang menyinari dalamnya rumah.

Tapi anehnya ketika hatinya yang padam dan gelap gulita, orang-orang tidak bingung dan resah sehingga mencari alternatif cahaya untuk menerangi hati. Justru kebanyakan orang malah enjoy dan tenang ketika hatinya padam gelap gulita.

Hati manusia bisa padam dan gelap gulita disebabkan karena perbuatan dosa yang sering dikerjakan:

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « إِنَّ الْعَبْدَ إِذَا أَخْطَأَ خَطِيئَةً نُكِتَتْ فِى قَلْبِهِ نُكْتَةٌ سَوْدَاءُ فَإِذَا هُوَ نَزَعَ وَاسْتَغْفَرَ وَتَابَ سُقِلَ قَلْبُهُ وَإِنْ عَادَ زِيدَ فِيهَا حَتَّى تَعْلُوَ قَلْبَهُ وَهُوَ الرَّانُ الَّذِى ذَكَرَ اللَّهُ ( كَلاَّ بَلْ رَانَ عَلَى قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ) »

Dari Abu Hurairah, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Seorang hamba apabila melakukan suatu kesalahan (dosa), maka dititikkan dalam hatinya sebuah titik hitam. Apabila ia meninggalkannya dan meminta ampun serta bertaubat, hatinya dibersihkan. Apabila ia kembali (berbuat maksiat), maka ditambahkan titik hitam tersebut hingga menutupi hatinya. Itulah yang diistilahkan “ar raan” yang Allah sebutkan dalam firman-Nya (yang artinya), ‘Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka’.”[Hr. Tirmidzi]

Hasan Al Bashri mengatakan, “Yang dimaksudkan dalam ayat tersebut adalah dosa di atas tumpukan dosa sehingga bisa membuat hati itu gelap dan lama kelamaan pun mati.” Demikian pula yang dikatakan oleh Mujahid, Qotadah, Ibnu Zaid dan selainnya.[Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, Ibnu Katsir, Muassasah Al Qurthubah, 14/268.]

Itulah  dampak bahaya maksiat/dosa bagi hati, setiap kita melakukan maksiat membuat hati menjadi tertutup noda hitam dan lama kelamaan hati tersebut jadi tertutup noda dan gelao. Jika hati sudah semakin gelap, maka amat sulit untuk mengenal petunjuk kebenaran.

Jika hati sudah gelap gulita maka isinya hanyalah kemarahan, dengki, iri, hasud dan dendam. Menyebar kebencian dan kedengkian dan menyebar fitnah. Tidak mengenal mana yang halal dan mana yang haram yang penting dapat uang. Hak orang lain diserobot dan bertindak dholim ke orang lain, tapi merasa paling alim.

Dengan memperbanyak  taubat dan istighfar, maka itulah yang akan menghilangkan gelapnya hati dan membuat hati semakin bercahaya sehingga mudah menerima petunjuk atau kebenaran.

Wahai Pelindung orang yang memohon perlindungan-Nya.

Wahai Pengasih orang yang memohon kasih sayang-Nya.

Wahai Pengampun orang yang memohon pengampunan-Nya.

Wahai Penolong orang yang memohon pertolongan-Nya.

Wahai Penjaga orang yang memohon penjagaan-Nya.

Wahai Yang Memuliakan orang yang memohon kemuliaan-Nya.

Wahai Yang Membimbing orang yang memohon binibingan-Nya.

Wahai Penolong orang yang menjerit memohon pertolongan-Nya.

Wahai Yang Menolong orang yang mencari pertolongan-Nya.

Wahai Yang Melindungi orang yang memohon perlindungan-Nya.

Maha Suci Engkau, tiada Tuhan kecuali Engkau, lindungi kami, lindungi kami, lindungi kami, selamatkan kami dari api neraka Ya Rabb.

 

100%

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here