Hadis-Hadis Tentang Keutamaan Jujur

0
135

BincangSyariah.Com – Dalam Islam, kita diperintah untuk senantiasa jujur baik dalam perkataan maupun dalam perbuatan. Banyak hadis-hadis tentang keutamaan jujur dan keutamaan seseorang yang senantiasa jujur dari Nabi Saw.

Pertama, jujur bisa membawa seseorang pada kebaikan dan surga. Sebaliknya, berdusta bisa membawanya pada keburukan dan neraka. Ini berdasarkan hadis riwayat Imam Bukhari dan Muslim dari Abdullah bin Mas’ud, dia berkata bahwa Nabi Saw bersabda;

عَلَـيْكُمْ بِـالصِّدْقِ فَاِنَّ الصِّدْقَ يَـهْدِى اِلىَ اْلبِرِّ وَ اْلبِرُّ يَـهْدِى اِلىَ اْلجَنَّةِ. وَ مَا يَزَالُ الـرَّجُلُ يَصْدُقُ وَ يَـتَحَرَّى الصِّدْقَ حَتَّى يُكْـتَبَ عِنْدَ اللهِ صِدِّيـْقًا. وَ اِيـَّاكُمْ وَ اْلكَذِبَ فَاِنَّ اْلكَذِبَ يَـهْدِى اِلىَ اْلفُجُوْرِ وَ اْلفُجُوْرُ يَـهْدِى اِلىَ النَّارِ. وَ مَا يَزَالُ اْلعَبْدُ يَكْذِبُ وَ يَـتَحَرَّى اْلكَذِبَ حَتَّى يُكْـتَبَ عِنْدَ اللهِ كَـذَّابـًا

Wajib bagi kalian untuk jujur, karena sesungguhnya jujur itu membawa pada kebaikan dan kebaikan itu membawa ke surga. Dan seseorang senantiasa jujur dan memilih kejujuran sehingga dicatat di sisi Allah sebagai orang yang jujur. Dan takutlah kalian dari dusta, karena sesungguhnya dusta itu membawa kepada kedurhakaan, dan durhaka itu membawa ke neraka. Dan seseorang senantiasa berdusta dan memilih berdusta sehingga dicatat di sisi Allah sebagai pendusta.

Kedua, berlaku dan berkata dijamin masuk surga. Ini sebagaimana disebutkan dalam hadis riwayat Imam Ahmad dari Ubadah bin Al-Shamit, dia berkata bahwa Nabi Saw bersabda;

اِضْمَنُوْا لىِ سِتًّا مِنْ اَنـْفُسِكُمْ، اَضْمَنْ لَكُمُ اْلجَنَّةَ. اُصْدُقُوْا اِذَا حَدَّثْـتُمْ، وَ اَوْفُوْا اِذَا وَعَدْتُمْ، وَ اَدُّوْا اِذَا ائْـتُمِنْـتُمْ، وَ احْفَظُوْا فُرُوْجَكُمْ، وَ غُضُّوْا اَبـْصَارَكُمْ، وَ كُـفُّـوْا اَيـْدِيـَكُمْ

Hendaklah kalian menjamin padaku enam perkara, niscaya aku menjamin surga bagi kalian. Jujurlah apabila kamu berbicara, tunaikan janji apabila kalian berjanji, laksanakan apabila kalian diberi amanah, jagalah kemaluan kalian, tundukkanlah pandangan kalian dan jagalah tangan kalian.

Ketiga, jujur menyebabkan hati tenang dan tenteram. Sebaliknya, berdusta membuat hati gelisah. Ini berdasarkan hadis riwayat Imam At-Tirmidzi dari Sayidina Hasan bin Ali bin Abi Thalib, dia berkata;

Baca Juga :  Anjuran I’tikaf Di Sepuluh Hari Terakhir Bulan Ramadhan

حفِظْتُ مِنْ رسولِ اللَّه صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وسَلَّم : دَعْ ما يَرِيبُكَ إِلَى مَا لا يَريبُكَ ، فَإِنَّ الصِّدْقَ طُمأنينَةٌ، وَالْكَذِبَ رِيبةٌ

Tinggalkanlah olehmu apa saja yang kamu ragukan dan beralihlah kepada yang tidak kamu ragukan. Sesungguhnya kejujuran itu ketenangan dan kedustaan itu kebimbangan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here