Benarkah Doa Orang yang Konsumsi Makanan Haram Tidak Diterima Selama 40 Hari?

0
7066

BincangSyariah.Com – Abu Laist Samarqandi mengingatkan dalam Tanbihul Ghafilin bahwa mengkonsumsi makanan haram akan membuat hidup tidak bahagia. Tidak sampai di situ, amal perbuatan orang tersebut akan tertolak dan dalam suatu riwayat bahkan disebutkan tidak akan diterima hingga 40 hari kemudian. Benarkah demikian?

Dalam sebuah hadis disebutkan

تليت هذه الآية عند رسول الله صلى الله علسه وسلم (يا أيها الناس كلوا مما في الأرض حلالا طيبا) فقام سعد بن أبي وقاص رضي الله عنه فقال يارسول الله ادع  الله لي أن يجعلني مستجاب الدعوة. فقال: يا سعد أطب مطمعك تكن مستجاب الدعوة، و اللذي نفس محمد بيده إن العبد ليقذف بلقمة الحرام جوفه فلا يقبل منه عمل أربعين يوما، وأيما عبد نبت لحمه من السحت والربا فا النار أولى به

Ayat yaa ayyuha an-naasa kuluu mimmaa fi al-ardhi halalan thayyiba, suatu hari dibacakan di hadapan Rasulullah Saw., kemudian Saad bin Abi Waqqas berdiri dan berkata, “Wahai Rasulullah berdoalah kepada Allah Swt agar menjadikanku orang yang dikabulkan doanya.” Rasulullah berkata, “Wahai Saad perbaikilah makananmu maka engkau akan menjadi orang yang dikabulkan doanya. Demi Zat yang nyawa Muhammad berada di tangan-Nya, sungguh seorang hamba yang memakan sesuap makanan haram dalam perutnya maka tidak akan diterima amal ibadahnya selama empat puluh hari, dan siapa saja yang dagingnya tumbuh dari pekerjaan tidak halal dan hasil riba maka neraka lebih pantas untuknya.” (HR. Thabrani)

Imam Ibnu Katsir dalam tafsirnya menjelaskan tentang tafsir halalan dalam surat Al-Baqarah ayat 168 pada hadis di atas, bahwa alasan Allah Swt memerintahkan hamba-Nya agar hanya memakan makanan yang halal, sebab yang halal itu baik untuk hati, badan dan akal.

Baca Juga :  Tafsir Surah al-Kahfi 1-2: Menegaskan Tauhid dan Kerasulan Nabi Muhammad saw.

Hadis di atas terdapat dalam kitab Mu’jam al-Ausath karya Imam Thabrani dan beliau menghukuminya sebagai hadis yang lemah, namun permasalahan tersebut juga dibahas dalam hadis lain yang memiliki derajat shahih yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dengan redaksi yang berbeda, tapi tanpa menyebutkan berapa lama doa dan amal ibadah orang itu tertolak.

Sebagaimana dalam hadis berikut

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم. أيها الناس إن الله طيب لا يقبل إلا طيبا،ً وإن الله أمر المؤمنين بما أمر به المرسلين فقال: يا أيها الرسل كلوا من الطيبات واعملوا صالحاً إني بما تعملون عليم. وقال: يا أيها الذين آمنوا كلوا من طيبات ما رزقناكم. ثم ذكر الرجل يطيل السفر، أشعث أغبر، يمد يديه إلى السماء يا رب يا رب، ومطعمه حرام، ومشربه حرام، وملبسه حرام، وغذي بالحرام، فأنى يستجاب لذلك

Dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabda, “wahai manusia sesungguhnya Allah itu baik dan tidak menerima kecuali yang baik, dan sungguh Allah memerintahkan orang-orang mukmin sebagaimana yang telah diperintahkan kepasa para rasul. Lalu Allah berfirman, “wahai para rasul, makanlah hal-hal yang baik, bekerjalah dengan benar sesungguhnya aku maha tahu dengan apa yang kalian kerjakan. Wahai orang beriman makanlah hal baik yang telah kami berikan pada kalian. Kemudian Ia menceritakan ada seorang laki-laki yang panjang perjalanannya, rambutnya kusut dan berdebu, sambil menengadahkan tangannya ke langit seraya berkata, ‘Wahai Tuhan, Wahai Tuhan,’ sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram, dan kenyang dengan makanan haram, maka bagaimana mungkin ia akan dikabulkan permohonannya.’,” (HR. Muslim)

Hadis ini menegaskan bahwa seseorang yang memakan makanan haram seperti babi, minuman keras atau didapatkan dari usaha yang haram seperti korupsi, maka tidak akan diterima amal perbuatannya serta doanya susah terkabul. Tidak hanya konsumsi makanan haram, begitu juga bagi setiap orang yang memakai barang haram seperti hasil curian.

Baca Juga :  Marak Sinetron Azab, Bagaimana Hukum Menontonnya?

Menurut Imam Qurthubi, maka mungkin orang tersebut akan diterima amal ibadahnya sedangkan ia melakukan hal yang dilarang, serta hal-hal haram tersebut melekat dan berada dalam tubuhnya. Hal tersebut menjadikannya tidak berhak untuk mendapatkan anugerah terkabulnya doa dan diterimanya amal ibadah.

Jadi, benar adanya bahwa doa dan amal ibadah orang yang mengkonsumsi makanan haram tidak akan Allah terima. Akan tetapi, berapa lama doa dan amal ibadahnya tertolak tidak dapat diketahui sebab riwayat yang menyebut hal itu dhaif, maka bisa saja kurang dari 40 hari atau bahkan lebih. Wallahu’alam.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here