Balasan bagi Pembohong di Dunia

1
4242

BincangSyariah.Com – Kebohongan adalah induk dari kejahatan lainnya. Oleh sebab itu, Allah swt. tidak segan-segan menghukumnya dengan balasan-balasan yang berat baik di dunia maupun di akhirat. Adapun di antara balasan bagi pembohong ketika di dunia adalah sebagai berikut.

Pertama: Tidak akan merasa santai, aman, dan tenang

عَنْ أَبِي الحَوْرَاءِ السَّعْدِيِّ قَالَ: قُلْتُ لِلْحَسَنِ بْنِ عَلِيٍّ: مَا حَفِظْتَ مِنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ؟ قَالَ: حَفِظْتُ مِنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : دَعْ مَا يَرِيبُكَ إِلَى مَا لاَ يَرِيبُكَ فَإِنَّ الصِّدْقَ طُمَأْنِينَةٌ وَإِنَّ الكَذِبَ رِيبَةٌ. (رواه الترمذي)

Dari Abul Haura’ As-Sa’di, ia berkata, “Aku pernah bertanya kepada Hasan bin Ali, “Apa yang engkau hafal dari Rasulullah saw.?” Ali menjawab, “Aku hafal dari Rasulullah saw. “Tinggalkanlah apa yang meragukanmu menuju hal yang tidak meragukanmu, sungguh kejujuran itu ketenangan, dan kebohongan itu keraguan.” (H.R. At-Tirmidzi)

Kedua: Berbohong itu menyakiti hati.

Kebohongan itu akan menyebabkan sakitnya hati. Hati yang sakit tidak akan merasa tenang dan damai. Allah swt. berfirman di dalam Q.S. Al-Baqarah 8-10

وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَّقُوْلُ اٰمَنَّا بِاللّٰهِ وَبِالْيَوْمِ الْاٰخِرِ وَمَا هُمْ بِمُؤْمِنِيْنَۘ

Dan di antara manusia ada yang berkata, “Kami beriman kepada Allah dan hari akhir,” padahal sesungguhnya mereka itu bukanlah orang-orang yang beriman.

يُخٰدِعُوْنَ اللّٰهَ وَالَّذِيْنَ اٰمَنُوْا ۚ وَمَا يَخْدَعُوْنَ اِلَّآ اَنْفُسَهُمْ وَمَا يَشْعُرُوْنَۗ

 Mereka menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanyalah menipu diri sendiri tanpa mereka sadari.

فِيْ قُلُوْبِهِمْ مَّرَضٌۙ فَزَادَهُمُ اللّٰهُ مَرَضًاۚ وَلَهُمْ عَذَابٌ اَلِيْمٌ ۢ ەۙ بِمَا كَانُوْا يَكْذِبُوْنَ

Dalam hati mereka ada penyakit, lalu Allah menambah penyakitnya itu; dan mereka mendapat azab yang pedih, karena mereka berdusta.

Baca Juga :  Belajar Tauhid: Apakah Manusia Bisa Melihat Malaikat?

Ketiga: Kebohongan dapat mengurangi rezeki dan menghapus keberkahan.

عَنْ حَكِيمِ بْنِ حِزَامٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْبَيِّعَانِ بِالْخِيَارِ مَا لَمْ يَتَفَرَّقَا أَوْ قَالَ حَتَّى يَتَفَرَّقَا فَإِنْ صَدَقَا وَبَيَّنَا بُورِكَ لَهُمَا فِي بَيْعِهِمَا وَإِنْ كَتَمَا وَكَذَبَا مُحِقَتْ بَرَكَةُ بَيْعِهِمَا. رواه البخاري

Dari Hakim bin Hizam r.a., ia berkata, Rasulullah saw. bersabda, “Penjual dan pembeli masih dalam khiyar (memilih antara membeli atau tidak), selama mereka berdua belum pisah, atau beliau bersabda, sampai mereka berdua pisah. Jika mereka jujur dan saling menjelaskan, maka diberkahilah untuk keduanya dalam transaksi mereka. Jika mereka menyembunyikan dan berbohong, maka keberkahan transaksi mereka sirna.” (H.R. Al-Bukhari). Pada hadis tersebut Rasulullah saw. memberikan contoh ketidak berkahan jual beli disebabkan karena berbohong, maka dalam hal apapun jika disertai kebohongan juga tidak akan mendapatkan keberkahan dari Allah swt.

Keempat: Kebohongan dapat menyebabkan malaikat menjauh

عَنِ ابْنِ عُمَرَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: إِذَا كَذَبَ العَبْدُ تَبَاعَدَ عَنْهُ الْمَلَكُ مِيلاً مِنْ نَتْنِ. رواه الترمذي.

Dari Ibnu Umar, bahwasannya Nabi saw. bersabda, “Jika seorang hamba berdusta, maka malaikat akan menjauh darinya satu mil karena bau busuk.” (H.R. At-Tirmidzi)

Kelima: Kebohongan dapat menyebabkan dijauhi orang lain.

Orang yang berbohong, terlebih sudah dikenal sebagai pembohong, maka gugurlah wibawanya di hadapan orang lain. Mereka tidak akan percaya dengan segala yang dikatakannya, meskipun itu benar.

Keenam: Kebohongan menyebabkan terhalang dari nikmatnya hidayah dari Allah swt.

Allah swt. berfirman:

….اِنَّ اللّٰهَ لَا يَهْدِيْ مَنْ هُوَ مُسْرِفٌ كَذَّابٌ

…. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang yang melampaui batas dan pendusta. (Q.S. Ghafir/40: 28)

Baca Juga :  Tips Menjadi Mukmin yang Bertauhid

Ketujuh: Kebohongan dapat menyebabkan keluar dari rahmat Allah swt.

Allah swt. berfirman:

ثُمَّ نَبْتَهِلْ فَنَجْعَلْ لَّعْنَتَ اللّٰهِ عَلَى الْكٰذِبِيْنَ

…. kemudian marilah kita bermubahalah agar laknat Allah ditimpakan kepada orang-orang yang dusta.” (Q.S. Ali ‘Imran/3: 61)

Kedelapan: Kebohongan dapat menyebabkan kefasikan/kemaksiatan dan penyebab masuk neraka

عَنِ اِبْنِ مَسْعُودٍ رضي الله عنه قَالَ قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم عَلَيْكُمْ بِالصِّدْقِ فَإِنَّ اَلصِّدْقَ يَهْدِي إِلَى اَلْبِرِّ وَإِنَّ اَلْبِرَّ يَهْدِي إِلَى اَلْجَنَّةِ وَمَا يَزَالُ اَلرَّجُلُ يَصْدُقُ وَيَتَحَرَّى اَلصِّدْقَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اَللَّهِ صِدِّيقًا وَإِيَّاكُمْ وَالْكَذِبَ فَإِنَّ اَلْكَذِبَ يَهْدِي إِلَى اَلْفُجُورِ وَإِنَّ اَلْفُجُورَ يَهْدِي إِلَى اَلنَّارِ وَمَا يَزَالُ اَلرَّجُلُ يَكْذِبُ وَيَتَحَرَّى اَلْكَذِبَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اَللَّهِ كَذَّابًا مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari Ibnu Mas’ud r.a., ia berkata, Rasulullah saw. bersabda, “Hendaknya kalian berkata jujur, sungguh kejujuran itu menunjukkan kepada kebaikan, dan sungguh kebaikan itu menunjukkan kepada surga. Seseorang yang selalu jujur dan tetap dalam kejujuran hingga ia pun ditulis di sisi Allah sebagai orang yang jujur. Jauhkanlah diri kalian dari kebohongan, karena sungguh kebohongan itu menunjukkan kepada kefasikan/kemaksiatan, dan sungguh kefasikan itu akan menunjukkan kepada neraka. Seseorang yang selalu berbohong dan tetap dalam kebohongan hingga ia ditulis di sisi Allah sebagai seorang pembohong.” (Muttafaqun ‘Alaih).

Demikianlah balasan-balasan yang akan didapatkan oleh seorang pembohong atas perbuatannya. Semoga kita terhindar dari hal tersebut. Aamiin. Wa Allahu A’lam bis Shawab.

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here